Loading
mimpiku | Edy Gojira >

APAKAH ini KEHENDAK ALLAH ??? will of ALLAH SWT? .. atau aku masih bermimpi saja? … mimpiku benar ? ======== Allah menciptakan berPASANGAN, === UJIAN/cobaan … bersifat BAIK dan BURUK menurut KITA. ….. sakit sehat, bahagia sengsara, miskin kaya, dan seterusnya …. adalah UJIAN dari Allah ===== “Tidak ada di SURGA sesuatu yang SAMA seperti yang ada di dunia kecuali nama-NAMA ORANG”. (HR Ath-Thabrani)————————-…… SURGA = mendapatkan apa yg mereka … KEHENDAKI.. Al Furqaan:16—————–—SURGA = mendapatkan yg diINGINkan HATI …. Az Zukhruf:71——————……….di SURGA = BERSAMA dg orang yg diCINTAinya———————-﴾ Asy Syarh:5 ﴿————–Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,————-فَإِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا ﴿الشرح:٥﴾————-﴾ Asy Syarh:6 ﴿—————sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.————إِنَّ مَعَ ٱلْعُسْرِ يُسْرًا ﴿الشرح:٦﴾————————–———– ============ Kaya dan Miskin ========————- Hidup kaya dan miskin (harta duniawi) adalah ketetapan Allah kepada para hambanya, ada orang yang ditakdirkan hidup miskin dan ada pula yang ditakdirkan jadi orang kaya. Kaya dan miskin dalam urusan duniawi, kedua-duanya tidak ada unsur cela dan hina. Baik si kaya atau si miskin bisa menjadikan orang mulia, pun bisa menjadi orang hina. Pendeknya, kaya dan miskin adalah bagian dari takdir Allah. —– Selama ini kita mengenal takdir baik dan takdir buruk. Banyak orang beranggapan bahwa kaya adalah takdir baik dan miskin adalah takdir buruk. Padahal sesungguhnya, konsep takdir baik dan takdir buruk hanyalah sudut pandang bagi seorang hamba yang—katakanlah—kurang tepat. Kita menganggap sebuah takdir adalah baik atau buruk hanya perspektif kita semata. Padahal belum tentu apa yang kita anggap sebagai takdir buruk adalah sebuh keburukan bagi kita.————— Semua takdir bagi seorang mukmin adalah baik. Rasulullah menjelaskan bahwa Allah tidak menetapkan takdir bagi seorang mukmin, melainkan pasti baik baginya (HR. Imam Ahmad). Jadi, baik hidup miskin ataupun kaya dalam urusan harta, bagi seorang mukmin kedua-duanya adalah takdir baik. Jika kita sering mendengar bahwa rukun iman yang keenam adalah beriman kepada takdir baik dan takdir buruk, maka yang dimaksud dengan takdir baik dan takdir buruk adalah dalam perspektif manusiawi. Pada hakikatnya segala sesuatu yang Allah takdirkan bagi hambanya yang beriman adalah baik.——– Terdapat sebuah hadits yang cukup terkenal, mengatakan bahwa kefakiran hampir-hampir mendekatkan seseorang kepada kekufuran. Menurut Ustadz Ammi Nur Baits, sanad hadits ini maudhu’ alias palsu. Di samping itu, secara makna juga bertentangan atau tidak sesuai dengan ajaran Islam, karena dalam Islam kemuliaan seseorang bukan diukur dari kefakiran ataupun kekayaan, tetapi dari ketakwaannya. Jadi, hadits ini tidak bisa diterima, baik secara riwayat ataupun makna. ———– ————– Empat Jenis Manusia —————– Dalam hadits yang dirwayatkan oleh Imam Tirmidzi dan Imam Ahmad, Rasulullah shallallahu ta’ala ‘alaihi wa aalihi wa sallam menjelaskan bahwa dunia ini dihuni oleh empat jenis manusia: —- Manusia yang dikaruniai harta dan ilmu. Kemudian ia bertakwa dan menggunakannya untuk kebaikan, maka orang yang seperti ini akan mendapat kemuliaan dunia dan akhirat.—- Manusia yang dikaruniai ilmu, tapi tidak diberi kelebihan harta. Akan tetapi, ia berniat dalam hati seandainya memiliki harta akan digunakan untuk kebaikan. Orang yang seperti ini akan memperoleh pahala dan kedudukan seperti golongan yang pertama.—– Manusia yang dikaruniai harta, tapi tidak diberi ilmu. Kemudian ia membelanjakan hartanya sesuai hawa nafsunya tanpa dasar ilmu, serta tidak menggunakannya untuk kebaikan. Dan ia pun tidak bertakwa kepada Allah, maka orang yang seperti ini berada pada kedudukan yang rendah.———- Manusia yang tidak dikarunia harta dan ilmu. Kemudian ia berkata dalam hatinya, “Seandainya aku memiliki harta, niscaya aku akan menggunakannya seperti si fulan (golongan ketiga) untuk kesenangan dan hura-hura. Orang yang seperti ini akan memperoleh kedudukan rendah seperti golongan yang ketiga.——— =========== wallahua’lam

April 9, 2021 Edy Gojira 4

will of ALLAH SWT ? .. atau … aku masih […]

dream risalah tidak hilang .. masih bersisa —– (KEHENDAK ALLAH SWT saja ….. keAJAIBan bagi-ku) ——- di surga, mengapa “harus” ada bidadari? …. Mengapa di surga “harus” berpasangan/jodoh? ….. Apakah tanda-tanda manusia SURGA dan manusia NERAKA … ada di dunia? … Apakah beda mimpi manusia tergolong mukmin/mukminah dan BUKAN tergolong mukmin/mukminah? … mengapa sedikit sekali manusia diperlihatkan TAKDIR ke surga (masa depannya setelah mati) … atau takdir ke NERAKA (masa depannya setelah mati, … baik lewat mimpi atau KASYAF ? ————— ——- BAIK BURUK manusia = akan terlihat manusia di QALBU/”hati” manusia, … “hati/qalbu semakin HITAM” = hati yg semakin buruk atau bertambah banyak DOSAnya ….. hanya manusia itu sendiri dan ALLAH SWT saja yg mengetahui “ISI HATI/qalbu manusia itu”——- ……….. Risalah hati-ku …. = MIMPI-ku ======= Risalah hatiku-ku ….= MASA DEPAN-ku setelah MATI… wallahua’lam ======== Amalmu/ku sendiri yang akan membuat DIRImu/diriku lebih BURUK/ lebih BAIK dari sekarang (di dunia)————————— akan BERUBAH sesuai dg PAHALA ku/mu atau DOSAku/mu ——————————— Yang CANTIK & GANTENG jika PAHALA lebih sedikit dari DOSA ketika ditimbang Allah di AKHIRAT = maka akan menjadi BENTUK tubuh dan wajah yang sangat BURUK /JELEK/mengerikan !!! —————————- Yang TIDAK CANTIK & TIDAK GANTENG (menurut penilaian manusia di dunia) jika PAHALA lebih BANYAK dari DOSA ketika ditimbang Allah di AKHIRAT = maka akan menjadi BENTUK tubuh dan wajah yang sangat CANTIK/ sangat TAMPAN/sangat BAIK/sangat RUPAWAN/ sangat INDAH dilihat …dst !!! ——————- yang sudah cantik dan sangat rupawan & dg PAHALA yg besar dan sedikit DOSA = kalangan para NABI dan orang PILIHAN (wanita/pria pilihan Allah SWT) …. Akan bertambah LEBIH sangat CANTIK lagi dan lebih sangat RUPAWAN lagi … wallahua’lam——————————- di dunia laki-laki disunnahkan membiarkan JENGGOT tumbuh alami, sebagai “UJIAN bagi MUSLIMin dan MUKMINin” ——————- di AKHIRAT/jannah LAKI-LAKI tidak ada JENGGOTnya,kumis, atau BULU di tubuhnya …….wallahua’lam—————-jika aku melihat diriku di mimpi jannahku = seperti diriku di DUNIA maka = BUKAN masa depanku setelah mati/di akhirat = BUKAN JANNAH yg diperlihatkan Allah padaku ………..…wallahua’lam—————- hukum memelihara jenggot adalah sunnah, adalah berdasarkan hadits-hadits nabi. Ada banyak hadits yang menjelaskan hal ini. Salah satunya riwayat Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,—————–خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ أَحْفُوا الشَّوَارِبَ وَأَوْفُوا اللِّحَى———“Selisilah orang-orang musyrik. Potong pendeklah kumis dan biarkanlah jenggot.” (HR. Muslim no. 625) ——————————- Imam At-Tirmidzi juga menyebutkan sifat-sifat ahli surga kelak di mana di dalamnya tidak ada orang tua, orang dengan bulu kumis, jenggot, dan bulu lainnya.————————–عن معاذ بن جبل رضي الله عنه أن النبي صلى الله عليه وسلم قال يَدْخُلُ أَهْلُ الْجَنَّةِ الْجَنَّةَ جُرْدًا مُرْدًا مُكَحَّلِينَ، بني ثَلاَثٍ وَثَلاَثِينَ رواه الترمذي————–“Dari Muadz bin Jabal, bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Penghuni surga kelak masuk ke dalamnya dalam keadaan tak berbulu, muda, dan bercelak mata, sekira usia 33 tahun,’” (HR At-Tirmidzi).————————Kata Jurdan [جُرْدًا] merupakan bentuk jama’ dari ajrad [أَجْرَد] yang artinya orang yang fisiknya tidak berbulu. (al-Qamus, hlm. 347)————————–Sementara Murdan [مُرْدًا] dari kata amrad [أَمْرَد], yang artinya pemuda yang baru tumbuh kumisnya dan belum tumbuh jenggotnya. (al-Qamus, hlm. 407)———————

March 25, 2021 Edy Gojira 4

……….. ……….. hanya karena …..KEHENDAK ALLAH SWT saja ….. keAJAIBan dari Allah  […]