Alam Kubur {BARZAKH/ world after death}……………….dan …..Kuburan

Alam Kubur {BARZAKH/ world after death}……………….dan …..Kuburan

Dahulu kuburan terkesan seram dan menakutkan. Setiap yang melewati akan merinding dan berdiri bulu kuduknya karena takut. Banyak kisah misteri mengenai kuburan; kuntilanak, pocong, jurig dsb. Kini kesan kuburan sudah mulai berubah, indah, warna-warni dihiasi bunga, bahkan dibangun rumah mewah yang terkesan nyaman, tenang dan tentram. Berlomba-lomba memesan kuburan mewah dengan berbagai fasilitas mewah laksana tinggal di hotel mewah adalah tren masakini.

Fenomena ini mencerminkan dua kutub ekstrim pemahaman masyarakat kita mengenai kuburan dan alam kubur. Satu sisi memahami bahwa kuburan adalah tempat yang penuh misteri dan angker sehingga banyak cerita mistis, tahayul, khurafat dan cerita kemusyrikan mengenai kuburan.
Sisi lain memahami kuburan sebagai tempat peristirahatan terakhir yang tidak ada fase kehidupan lain setelahnya. Sikap seperti ini juga cerminian pemahannya mengenai kuburan dan alam kubur. Mengira bahwa kuburan secara fisik adalah alam kubur yang sama dengan pengalamannya selama hidup di dunia. Orang kaya yang bisa menikmati berbagai fasilitas di dunia memiliki persepsi bahwa di alam kubur bisa seperti itu juga. Dengan membeli fasilitas kuburan mewah beranggapan dapat menjalani kehidupan alam kuburnya dengan aman dan tentram pula.

Alam kubur adalah alam yang dimasuki oleh setiap orang yang meninggal dunia, apakah ia dikuburkan atau tidak dikuburkan. Fir’aun misalnya, meskipun sampai sekarang masih utuh sebagai sebagai mummi yang disimpan di Museum Cairo Mesir, ia tetap berada dalam alam kubur.
Begitu juga jasad-jasad lain, baik yang utuh maupun yang hancur bagai tepung, mereka tetap memasuki alam kubur.
Alam kubur dikenal juga dengan sebutan Alam Barzah yang berarti pembatas antara alam dunia dan alam akhirat. Setelah seseorang memasuki alam kubur, ia akan ditanya oleh Malaikat Munkar dan Nakir tentang tuhan, agama, dan nabinya. Orang yang beriman akan menjawab: tuhanku Allah, agamaku Islam, dan nabiku Muhammad saw. Sedangkan orang yang tidak beriman atau orang yang ragu akan mengatakan tidak tahu, lalu ia akan disiksa.

Yang menentukan bisa atau tidaknya seseorang menjawab pertanyaan malaikat di alam kubur adalah iman dan amal shalehnya selama hidup di dunia. Setiap orang yang lulus dalam ‘ujian’ alam kubur akan merasakan kenikmatan, sebaliknya orang yang tidak lulus akan merasakan azab dan penderitaan.

Bagaimana bentuk kenikmatan dan siksa yang akan dirasakan, tidak perlu kita bandingkan dengan apa yang didapat di dunia sekarang ini. Yang jelas, kenikmataan dan siksaan itu merupakan realitas yang harus kita imani. Nash-nash Al Qur’an dan sunah yang dijadikan dalil adanya pertanyaan Malaikat Munkar dan Nakir serta adanya kenikmatan dan siksa di alam kubur antara lain sebagai berikut:

“Allah meneguhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh dalam kehidupan di dunia dan di akhirat…” (QS. Ibrahim:27).

Rasullah saw. menjelaskan mengenai ayat ini, yang dimaksud dengan “al-qaulu as-tsabit” adalah kesaksian bahwa tiada Tuhan melainkan Allah dan Muhammad Rasulullah yang diberikan oleh seorang muslim di dalam kubur tatkala ditanya oleh malaikat. (HR. Bukhari dan Muslim)

“….Dan Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka ditampakkan neraka pada pagi dan petang. Pada hari terjadinya kiamat (dikatakan kepada malaikat): ‘Masukkan Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras.” Dalam ayat di atas, ada dua azab yang ditimpakan oleh Allah kepada Fir’aun dan kaumnya. Pertama, ditampakkan neraka pada pagi dan petang. Kedua, dimasukkan ke dalam azab yang sangat keras. Jika azab yang kedua dinyatakan setelah terjadinya kiamat, tentu azab yang pertama terjadi antara kematian dan kebangkitan, yaitu di alam kubur.

Rasulullah saw. bersabda, “Sesungguhnya jika seseorang telah diletakkan di dalam kuburannya dan ditinggalkan oleh teman-temannya, maka ia mendengar bunyi sandal mereka, maka saat itu ia didatangi oleh dua malaikat yang kemudian mendudukkannya dan bertanya: “Bagaimana pendapatmu tentang ini (maksudnya Nabi Muhammad saw)?” Seorang mukmin akan menjawab: “Aku bersaksi bahwa ia adalah hamba dan utusan Allah.” Lalu malaikat itu berkata kepadanya: “Lihatlah, tempatmu di neraka sana sudah diganti oleh Allah dengan tempat di surga, kemudian ia melihat kedua tempat itu. Adapun orang munafik dan kafir, ketika ditanya: “Bagaimana pendapatmu tentang orang ini?” ia menjawab: “Saya tidak tahu. Saya hanya mengatakan apa kata orang saja.” Lalu dukatakan kepadanya: “Kamu tidak tahu dan tidak pernah membaca namanya?” Lalu ia dipukul dengan palu besi hingga menjerit kesakitan, yang jeritannya itu didengar oleh makhluk disekitanya, kecuali oleh manusia dan jin.” (Muttafaqun ‘alaih)
Alam kubur adalah fase alam akhirat pertama yang harus dilalui oleh setiap manusia setelah meninggalkan dunia. Mantan budak sahabat Utsman bin Affan meriwayatkan hadits, “Ketika Utsman radhiyallahu ‘anhu berhenti di sebuah kuburan, beliau menangis tersedu-sedu sampai basah janggutnya. Lalu beliau ditanya, ‘Engkau mengingat surga dan neraka tetapi tidak menangis. Namun saat mengingat kubur, engkau menangis. Mengapa?’ Jawab beliau, ‘Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Kubur adalah rumah akhirat pertama. Bila selamat di kubur, maka setelahnya menjadi lebih mudah; bila tidak selamat dari kubur, maka setelahnya lebih sulit.’ Aku juga mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Aku tidak melihat suatu pemandangan pun yang lebih menakutkan daripada kubur.’” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)
Alam kubur juga mengalami kegelapan bagi yang tidak memiliki iman dan amal di dunia, sebagaimana sebuah riwayat bahwa seorang wanita yang biasa menyapu masjid Nabawi pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ia wafat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun merasa kehilangan atas kepergiannya itu. Para sahabat menyampaikan bahwa wanita tersebut meninggal pada saat malam dan telah dikubur pada malam itu juga. Para sahabat tidak sampai hati mengingatkan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam lalu meminta beberapa sahabat untuk menunjukkan kuburnya. Setelah sampai di kubur wanita tersebut, beliau pun kemudian menyalati wanita itu, lalu bersabda, “Kuburan ini sungguh sangat gelap bagi para penghuninya. Allah azza wa jalla menyinarinya bagi mereka dengan salatku tadi.” (HR. Bukhari, Muslim, dll.)
Menurut Dr. Muhammad Na’im Yasin dalam bukunya Al-Iman, hadits-hadits shahih yang menerangkan adanya azab kubur sangat banyak dan mencapai derajat mutawir.

Sementara kuburan adalah tempat jenazah dikuburkan, sedangkan alam kubur atau alam barzah adalah alam atau kehidupan yang akan dirasakan oleh setiap orang yang telah mati. Bila iman dan amalnya buruk selama di dunia maka akan mendapatkan siksa sebaliknya jika iman adan amalnya baik maka ia akan mengalami hidup yang aman, tenang tentram insya Allah, wallahu a’lam.

Ketenangan dan kesejukan hati semoga selalu menerangi hari hari kita sebagaimana sabda Rasul saw menceritakan hal itu, ketika seorang ditanya dikuburnya dengan pertanyaan : “Apa pengetahuanmu pada pria ini (Rasul saw), maka jika ia Mukmin maka ia menjawab : “Dia Muhammad Rasulullah, diutus pada kami membawa penjelasan dan hidayah, maka kami menerimanya dan mengikutinya, Dia Muhammad, Dia Muhammad, Dia Muhammad.

maka berkata malaikat : tidur istirahatlah wahai shalih, kami telah mengetahui bahwa kau orang yg mantap dalam iman.
jika munafik maka ia menjawab : aku tidak tahu” (Shahih Bukhari).
Insyaallah setiap orang beriman akan bisa menjawab seperti ini walau tak menghafalnya, sebaliknya para pendosa besar tak mampu mengucapkannya walau ia telah menghafalnya di dunia.

Jika seorang hamba telah diletakkan di dalam kubur, datanglah kepadanya malaikat dalam bentuk yang menakutkan. Dalam hadits riwayat Al-Barra bin ‘Azib, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Lalu ia di datangi dua malaikat yang sangat kejam. Mereka membentak, lalu mendudukannya dan bertanya, ‘Siapa tuhanmu? Siapa nabimu? Apa agamamu?’ Ini adalah ujian terakhir yang menimpa seorang mukmin. Itulah makna firman Allah, ‘Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia.’ Ia menjawab, ‘Tuhanku Allah. Agamaku Islam. Nabiku Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.’ Tak lama kemudian terdengar seruan dari langit, ‘Hamba-Ku benar.’” Mengenai orang kafir, beliau shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Dua malaikat yang sangat kejam datang kepadanya. Mereka membentak dan mendudukannya, lalu bertanya, ‘Siapa tuhanmu?’ Ia menjawab, ‘Ha, ha…aku tidak tahu.’ Mereka bertanya lagi, ‘Apa agamamu?’ Jawabnya, ‘Ha, ha….aku tidak tahu.’ Mereka bertanya lagi, ‘Apa pendapatmu tentang laki-laki yang diutus kepada kalian ini?’ Ia tidak mengenal namanya. Ketika dijawab Muhammad, ia berkata, ‘Ha, ha…aku tidak tahu.’ Lalu terdengarlah seruan, ‘Hamba-Ku dusta.’”
Hani’, budak Utsman bin Affan meriwayatkan hadits, “Ketika Utsman radhiyallahu ‘anhu berhenti di sebuah kuburan, beliau menangis tersedu-sedu sampai basah janggutnya. Lalu beliau ditanya, ‘Engkau mengingat surga dan neraka tetapi tidak menangis. Namun saat mengingat kubur, engkau menangis. Mengapa?’ Jawab beliau, ‘Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Kubur adalah rumah akhirat pertama. Bila selamat di kubur, maka setelahnya menjadi lebih mudah; bila tidak selamat dari kubur, maka setelahnya lebih sulit.’ Aku juga mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Aku tidak melihat suatu pemandangan pun yang lebih menakutkan daripada kubur.’” (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Disebabkan fase setelah kubur lebih mudah bagi yang telah selamat, maka seorang mukmin dalam kuburnya, ketika melihat surga yang disiapkan Allah, mereka berkata, “Ya Tuhan, segerakanlah terjadinya kiamat agar aku tidak kembali ke keluarga dan hartaku.” Sedangkan orang-orang kafir, ketika melihat azab pedih yang disiapkan Allah baginya, berseru, “Ya Tuhan, jangan kau datangkan kiamat.” Karena yang akan datang setelahnya lebih pedih siksanya dan lebih menakutkan. Gelapnya

Seorang wanita yang biasa menyapu masjid Nabawi pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, ia wafat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pun merasa kehilangan atas kepergiannya itu. Para sahabat menyampaikan bahwa wanita tersebut meninggal pada saat malam dan telah dikubur pada malam itu juga. Para sahabat tidak sampai hati mengingatkan beliau shallallahu ‘alaihi wasallam. Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam lalu meminta beberapa sahabat untuk menunjukkan kuburnya. Setelah sampai di kubur wanita tersebut, beliau pun kemudian menyalati wanita itu, lalu bersabda, “Kuburan ini sungguh sangat gelap bagi para penghuninya. Allah azza wa jalla menyinarinya bagi mereka dengan salatku tadi.” (HR. Bukhari, Muslim, dll.)

Setelah mayit diletakkan di dalam kubur, maka kubur akan menghimpit dan menjepit dirinya. Tidak seorang pun baik besar , kecil, soleh, maupun jahat dapat selamat dari himpitan kubur. Beberapa hadits menerangkan bahwa kubur menghimpit Saad ibn Muadz yang kematiannya membuat ‘arsy bergerak, pintu-pintu langit terbuka, serta malaikat sebanyak tujuh puluh ribu menyaksikannya. Dalam Sunan An-Nasa’I diriwayatkan dari Ibn Umar radhiyallahu ‘anhuma bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Inilah yang membuat ‘arsy bergerak, pintu-pintu langit dibuka, dan disaksikan oleh tujuh puluh ribu malaikat. Sungguh ia dihimpit dan dijepit (oleh kubur), akan tetapi kemudian dibebaskan.”

Dalam Musnad Ahmad diriwayatkan dari Ibnu Umar bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Sesungguhnya kubur memiliki himpitan yang bila seseorang selamat darinya, maka (ia selamat sama seperti) Saad ibn Muadz yang telah selamat.” (HR. Ahmad)
Penulis kitab Al-Aqidah Ath-Thahawiyah berkata, “Hadits mengenai azab dan nikmat kubur, serta permasalahan mengenai pertanyaan malaikat di dalam kubur, hal tersebut berasal dari sumber yang mutawatir. Oleh karenanya, wajib untuk meyakini dan mengimani hal tersebut, dan kita tidak perlu memperbincangkan masalah caranya. Tidak ada otoritas bagi akal untuk memikirkan caranya, karena akal tidak dapat berhubungan dengan alam ini. Syariat tidak membawa sesuatu yang mustahil menurut akal, tetapi syariat terkadang membawa hal yang dianggap kontroversi bagi akal. Dalam kasus ini, kembalinya roh ke jasad janganlah dibayangkan menurut ukuran-ukuran duniawi; roh dikembalikan ke jasad dengan cara yang berlainan dengan yang ada di dunia.”

Kalangan atheis dan orang-orang Islam yang mengikuti pendapat para filosof mengingkari adanya azab kubur. Mereka beralasan bahwa setelah membongkar kubur, mereka tidak melihat sama sekali apa yang diberitakan oleh nash-nash syariat. Mereka semua tidak mempercayai apa yang di luar jangkauan ilmu mereka. Mereka mengira bahwa penglihatan mereka dapat melihat segala sesuatu dan pendengaran mereka dapat mendengar segala sesuatu, padahal kita saat ini telah mengetahui beberapa rahasia alam yang oleh penglihatan dan pendengaran kita tidak dapat menangkapnya. Orang-orang yang beriman kepada Allah Ta’ala akan membenarkan berita-Nya.

Di dalam Al-Qur’an terdapat isyarat-isyarat yang menunjukkan adanya azab kubur. “(Ingatlah) ketika orang-orang yang lalim (berada) dalam tekanan sakratul maut, dan para malaikat memukul dengan tangannya, (sambil berkata), ‘Keluarkanlah nyawamu! Pada hari ini kamu dibalas dengan siksaan yang sangt menghinakan.’” (QS. Al-An’Am:93)

“Nanti mereka akan Kami siksa dua kali, kemudian mereka akan dikembalikan kepada azab yang besar.” (QS. At-Taubah: 101)
“Fir’aun beserta kaumnya dikepung oleh azab yang amat buruk. Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang, dan pada hari terjadinya kiamat. Dikatakan kepada malaikat, ‘Masukanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras.’” (QS. Ghafir: 46)
Imam Bukhari menjelaskan bahwa ayat pertama sebagaimana yang dikemukakan di atas membahas tentang malaikat yang mengazab orang-orang kafir pada saat sekarat. Ayat kedua menunjukkan adanya dua azab yang menimpa orang-orang munafik sebelum azab hari kiamat. Azab pertama adalah musibah yang ditimpakan oleh Allah di dunia dengan siksaan langsung, sedangkan yang azab yang kedua adalah siksa kubur.
Ayat ketiga merupakan argumentasi yang jelas bagi ahlu sunnah dalam menetapkan adanya azab kubur. Dalam ayat tersebut Allah menegaskan bahwa neraka ditampakkan kepada keluarga Fir’aun pada pagi dan petang sebelum hari kiamat, karena setelah itu Allah berfirman, “Dan pada hari terjadinya kiamat, dikatakan kepada malaikat, ‘Masukanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras.’” Al-Qurthubi berkata, “Sebagian besar ulama berpendapat bahwa penampakan ini terjadi di alam barzakh. Ini merupakan landasan dalam menetapkan adanya azab kubur.”
Dalam hadits Anas disebutkan bahwa seorang mukmin setelah menjawab pertanyaan malaikat dengan benar di dalam kubur, dikatakan kepadanya, “Lihatlah tempat tinggalmu di neraka. Namun Allah menggantinya dengan surga.” Ia melihat neraka dan surga. Qatadah berkata, “Ada riwayat bahwa kuburnya dilapangkan.” Dalam hadits Anas juga disebutkan bahwa orang kafir dan munafik setelah menjawab dengan salah di dalam kubur, dikatakan kepadanya, “Kau tidak mengetahui dan tidak mengikuti.” Kemudian ia dipukul dengan palu besi pada bagian di antara dua telinganya. Ia menjerit histeris hingga terdengar oleh yang disekitarnya kecuali manusia dan jin. (HR. Bukhari dan Muslim)

Hutang adalah salah satu perkara yang dapat membahayakan orang yang telah meninggal di dalam kuburnya. Sa’ad ibn Al-Athwal menceritakan bahwa saudaranya wafat. Saudaranya itu meninggalkan hutang sebesar tiga ratus dirham dan sebuah keluarga. Sa’ad berkata, “Aku ingin menginfakkan harta tersebut kepada keluarganya. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepadaku, ‘Sesungguhnya saudaramu tertahan karena hutangnya, maka pergi dan bayarlah hutangnya. Lalu aku pergi dan membayar hutangnya, kemudian aku datang dan berkata, ‘Wahai Rasulullah, aku telah membayar hutangnya kecuali dua dinar yang diklaim oleh seorang perempuan, sebab ia tidak memiliki bukti.’ Beliau menjawab, ‘Berikanlah, sebab ia berhak.’” (HR. Ibnu Majah, Ahmad, Baihaqi)
Mempersiapkan diri sebelum menghadapi kematian merupakan faktor yang dapat menyelamatkan seseorang dari azab kubur, sehingga ketika maut datang secara tiba-tiba, maka kelak tidak akan muncul penyesalan dalam dirinya. Di antara persiapan menghadapi maut adalah segera bertaubat, menunaikan kewajiban dalam syariat, memperbanyak amal shaleh, memperbaiki akidahnya, berjihad, berbuat baik pada orang tua, menyambung silaturahim, dan amal-amal soleh lainnya yang dengan amalan tersebut Allah memberinya jalan keluar dari tiap kesulitan dan kesusahan.

Ibnu Taimiyah berkata dengan mengutip hadits Abu Hurairah yang diriwayatkan oleh Abu Hatim dalam shahih-nya, “Sungguh orang mati dapat mendengar suara langkah kaki orang-orang yang pergi meninggalkannya. Jika ia seorang mukmin, maka shalat berada di dekat kepalanya, puasa berada di sebelah kanannya, zakat disebelah kirinya, perbuaan baik seperti berkata benar, silaturahim, dan perbuatan baik kepada manusia berada di dekat kaki. Ia lalu didatangi (oleh malaikat) dari arah kepalanya, maka salat berkata, ‘Di arahku tidak ada jalan masuk.’ Kemudian ia didatangi dari sebelah kanan, maka puasa berkata, ‘Di arahku tidak ada jalan masuk.’ Kemudian ia didatangi dari sebelah kiri, maka zakat berkata, ‘Di arahku tidak ada jalan masuk.’ Kemudian ia didatangi dari arah kedua kakinya, maka perbuatan baik, seperti berkata benar, silaturahim, dan berbuat baik kepada manusia, berkata, ‘Di arahku tidak ada jalan masuk.’ Lalu dikatakan kepadanya, ‘duduklah.’ Ia pun duduk. Kepadanya ditampakkan bentuk serupa matahari yang hampir terbenam. Ia ditanya, ‘Siapa lelaki ini yang dulu bersama kalian? Apa komentarmu tentangnya?’ Ia menjawab, ‘Tinggalkan aku, aku ingin salat.’ Mereka menyahut, ‘Sungguh kamu boleh melakukannya, tetapi jawablah pertanyaan kami.’ Ia berkata, ‘Apa pertanyaan kalian?’ Mereka menanyakan, ‘Apa komentarmu tentang lelaki ini yang dulu bersama kalian? Apa persaksianmu terhadapnya?’ Ia menjawab, ‘Aku bersaksi bahwa ia adalah utusan Allah, dan dia membawa kebenaran dari Allah.’ Lalu dikatakan kepadanya, ‘Dengan dasar keimanan itulah kau telah hidup, dan dengan dasar itu kau telah mati, dan dengan dasar itu pula kau akan dibangkitkan, insyaAllah.’ Kemudian dibukakan baginya pintu surga, lalu dikatakan kepadanya, ‘Ini tempat tinggalmu di surga dan segala yang telah Allah siapkan untukmu.’ Ia bertambah senang dan gembira. Kemudian dibukakan pintu neraka, dan dikatakan, ‘Itu adalah tempat tinggalmu dan segala yang telah Allah siapkan untukmu (jika kau mendurhakai-Nya).’ Ia bertambah senang dan gembira. Kemudian kuburnya diluaskan seluas tujuh puluh hasta dan diterangi cahaya, jasadnya dikembalikan seperti semula, dan jiwanya dijadikan dalam penciptaan yang baik bagai burung yang bertengger di pohon surga.”

Fitnah dan azab kubur merupakan keadaan yang sangat besar, sehingga Rasulullah memohon perlindungan dari hal itu baik dalam sholat maupun di luar sholat. Beliau pun sangat menganjurkan kepada umatnya untuk memohon perlindungan kepada Allah dari segala fitnah dan azab kubur.
Sebagian kaum mukmin yang melakukan amal-amal besar atau tertimpa musibah besar akan terjaga dari fitnah dan azab kubur. Mereka di antaranya adalah:
1. Orang yang mati syahid.
An-Nasa’I meriwayatkan dalam Sunan-nya bahwa seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Ya Rasulullah, mengapa kaum mukmin diuji dalam kubur kecuali yang mati syahid?” Beliau menjawab, “Cukuplah baginya ujian kilatan pedang di atas kepalanya.”
2. Seseorang yang gugur ketika bertugas jaga (sebagai prajurit) di jalan Allah
Fadhdhalah ibn Ubaid meriwayatkan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa beliau bersabda, “Setiap yang gugur akan selesai amalnya kecuali yang meninggal ketika bertugas jaga di jalan Allah. Amalnya terus tumbuh sampai hari kiamat dan ia akan aman dari fitnah kubur.” (HR. Tirmidzi dan Abu Daud)

Ketiga, seseorang yang meninggal hari Jum’at
Dalam hadits Abdullah ibn Amru, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Setiap muslim yang meninggal pada hari Jum’at akan dijaga oleh Allah dari fitnah kubur.” (HR. Ahmad dan Tirmidzi)

Keempat, seseorang yang meninggal karena sakit perut
Abdullah ibn Yasar berkata, “Aku pernah duduk bersama Sulaiman ibn Shard dan Khalid ibn ‘Urafthah. Mereka menceritakan bahwa ada seorang lelaki yang meninggal karena sakit perut. Keduanya ingin menyaksikan jenazahnya. Salah satunya mengatakan kepada yang lain, ‘Bukankah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Orang yang meninggal karena sakit perut tidak akan diazab di dalam kubur.’ Yang satunya menjawab, ‘Ya.’ (HR. An-Nasa’I dan Tirmidz)

Serang penyair mengatakan:
Betapa banyak orang sehat mati tanpa sakit
Betapa banyak yang sakit justru hidup lebih lama
Biarlah dunia menghampirimu dengan sia-sia
Duniamu tiada lain laksana bayangan yang menaungimu, lalu lenyap tak berbekas
Setiap hari maut menebar kafan, sementara kita lalai akan kewajiban
Berikanlah pada dirimu taubat, sebelum kau mati dan mulutmu terkunci. Wallahua’lam.

bebagai sumber

About Edy Gojira 743 Articles
sampaikanlah .... kebenaran ayat-ayat Allah

1 Comment

  1. Arti Alam Barzah
    kata “barzakh “ (برزخ) hanya tiga kali ditemukan di dalam Al-Qur’an, yaitu pada QS. Al-Mu’minun (23): 100, QS. Ar-Rahman (55): 20 dan QS. Al-Furqan (25): 53.
    Menurut Ibnu Manzhur, pengarang kitab Lisanul-‘Arab, pengertian barzakh adalah ma baina kulli syai’aini (مابين كل شيًـين = sesuatu yang terdapat di antara dua hal) dan al-hajizu baina asy-syai’aini (الحاجزبين الشيْين = pembatas atau penghalang antara dua hal). Barazikhul Iman (برازيخ الايمان) diartikan sebagai ‘pembatas antara keraguan dan keyakinan’. Barzakh juga berarti ‘alam yang dilalui manusia setelah kehidupan di dunia menjelang akhirat kelak’, yaitu alam kubur sebelum manusia akan dihimpun kelak di hari berbangkit. Orang yang telah meninggal dikatakan telah berada di alam Barzakh karena ia terhalang untuk kembali ke dunia dan belum sampai pada alam akhirat.
    dari segi bahasa, “barzakh berarti “pemisah”. Para ulama mengartikan alam barzakh sebagai “periode antara kehidupan dunia akhirat”.keberadaan disana memungkinkan seseorang untuk melihat kehidupan dunia dan akhirat. Keberadaan disana bagaikan keberadaan dalam suatu ruangan terpisah yang terbuat dari kaca.kedepan penghuninya dapat melihat hari kemudian, sedangkan ke belakang mereka dapat melihat kita yang hidup di pentas bumi ini.
    Pengertan Alam Barzah
    Alam Barzakh adalah Alam Kubur dimana manusia melakukan ‘penantian’ untuk dibangkitkan pada hari Kiamat. Jadi waktunya bisa berjalan jutaan tahun atau mungkin malah miliaran tahun. Sejak dia meninggal sampai Kiamat Sughra, dan kemudian dilanjutkan sampai hari Berbangkit.QS. Al Mu’minun (23): 99 – 100
    Alam Barzakh adalah sebuah ungkapan yang artinya Alam tempat orang-orang yang sudah mati berada untuk sementara waktu hingga dibangkitkan untuk dikumpulkan di padang mahsyar. Alam tempat orang-orang yang sudah mati berada untuk sementara waktu hingga dibangkitkan untuk dikumpulkan di padang mahsyar diistilahkan sebagai Alam Barzakh. Jadi arti Alam Barzakh adalah Alam tempat orang-orang yang sudah mati berada untuk sementara waktu hingga dibangkitkan untuk dikumpulkan di padang mahsyar / Alam Samar. Kata Istilah Alam Barzakh merupakan ungkapan resmi dalam Bahasa Indonesia.
    Sebagaimana hadits nabi yang diriwayatkan oleh imam Ahmad ibn hanbal, Ath-Thabrani, Ibnu Abi Ad-dunya, dan Ibnu Majah meriwayatkan melalui sahabat Nabi, Abu Said Al-Khudri, bahwa Nabi Saw. bersabda:
    Sesungguhnya yang meninggal mengetahui siapa yang memandikannya, yang mengangkatnya, yang mengafaninya, dan siapa yang menurukannya ke kubur:
    Imam bukhari meriwayatkan bahwa,
    Apabila salah seorang diantara kamu meninggal, maka diperlihatkan kepadanya setiap pagi dan petang tempat tinggalnya (kelak di hari kiamat. Kalau dia penghuni surge; maka (diperlihatkan kepadanya penghuni surge; dan kalau penghuni neraka, maka diperlihatkan (tempat) penghuni neraka. Disampaikan kepadanya bahwa inilah tempatmu sampai Allah membangkitkanmu ke sana (HR Bukhari).
    Mengenai firman Allah ta’ala وَمِنْ وَرَائِهِمْ بَرْزَخٌ tersebut: yakni di hadapan mereka. Mujahid mengatakan: “Al-barzakh” berarti penghalang antara dunia dan akhirat.” Sedangkan Muhammad bin ka’ab mengemukakan: “Al-barzakh berarti keberadaan antara dunia dan akhirat, dimana penghuni dunia tidak makan dan tidak minum, dan tidak pula kepada penghuni akhirat diberikan balasan atas amal perbuatan mereka.”
    Terkait penafsiran ayat ini, ibnu jarir menyatakan, ‘dari bagian depan mereka ada sebuah sekat yang membatasi mereka dengan ar-ruju’ , yakni hari saat mereka dibangkitkan dari kuburnya, yakni hari kiamat. Dengan demikian alam barzakh, sekat dan waktu terbatas (temporal) mempunyai waktu hampir sama.
    Raghib juga berkata , “Al-barzakh berarti sekat dan pembatas antara dua hal.” Adapun barzakh terkait dengan hari kiamat ialah yang membentang antara manusia dengan tercapainya rumah mulia di akhirat.

Leave a Reply