Loading
tangan | Edy Gojira > - Part 5

SHALAT …. hanya dapat PAYAH dan LETIH !!!?? …..apa SEBABnya ??? ——————————- >> maka ….DIRIKAN-lah SHOLAT {Al Baqarah:3 } …. bukan hanya mengerjakan SHALAT … ” tapi” …. NIAT-nya {“tidak riya”} dan lihat “GUNA/imbas”-nya setelah shalat…. masih MAKSIAT/KEJI/Munkar ?? ………………… Rasulullah menegaskan, ”Barang siapa yang SHALATnya TIDAK dapat MENCEGAH perbuatan KEJI dan MUNKAR, maka tiada bertambah baginya kecuali semakin JAUH dari Allah.” (HR Ali Ibnu Ma’bad). ………………………….. Rasulullah SAW pernah bersabda, ”Akan datang pada manusia (umat Muhammad) suatu zaman, banyak orang yang merasakan dirinya SHALAT, padahal mereka sebenarnya TIDAK shalat.” (HR Ahmad} ………………………….. Rasulullah menyatakan, ”Berapa BANYAK ORANG yang SHALAT, keuntungan yang diperoleh hanyalah PAYAH dan LETIH.” (HR Ibnu Majah). ……………………………. SUDAH “mengerjakan” SHALAT ….. tapi … masih CELAKA {Al Maa’uun:4} —————————— ﴾ Al Baqarah:3 ﴿……. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang MENDIRIKAN {dan mereka mendirikan/ وَيُقِيمُونَ} SHALAT, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka. ﴾ Al Baqarah:43 ﴿……… Dan DIRIKANLAH {dan dirikan olehmu/ وَأَقِيمُوا۟} SHALAT, tunaikanlah zakat dan ruku’lah beserta orang-orang yang ruku’. ﴾ Al Baqarah:110 ﴿……….. Dan DIRIKANLAH {وَأَقِيمُوا۟} SHALAT dan tunaikanlah zakat. Dan kebaikan apa saja yang kamu usahakan bagi dirimu, tentu kamu akan mendapat pahala nya pada sisi Allah. Sesungguhnya Alah Maha Melihat apa-apa yang kamu kerjakan. ……………………….. ﴾ Al Maa’uun:1 ﴿ Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? ﴾ Al Maa’uun:2 ﴿ Itulah orang yang menghardik anak yatim, ﴾ Al Maa’uun:3 ﴿ dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin. ﴾ Al Maa’uun:4 ﴿ Maka keCELAKAanlah {فَوَيْلٌ} bagi orang-orang yang shalat, ﴾ Al Maa’uun:5 ﴿ (yaitu) orang-orang yang LALAI {سَاهُونَ} dari shalatnya, ﴾ Al Maa’uun:6 ﴿ orang-orang yang berbuat riya {يُرَآءُونَ}, ﴾ Al Maa’uun:7 ﴿ dan mereka enggan {وَيَمْنَعُونَ} menolong {memberi PERTOLONGAN/ ٱلْمَاعُونَ) ………………… Rasulullah menegaskan, ”Barang siapa yang SHALATnya TIDAK dapat MENCEGAH perbuatan KEJI dan MUNKAR, maka tiada bertambah baginya kecuali semakin JAUH dari Allah.” (HR Ali Ibnu Ma’bad). …………………………………….. orang ISLAM …. yang “BANGKRUT” di AKHIRAT ….. MENGAPA?? … sudah “susah-susah” PUASA … sudah “susah-susah” SHALAT … sudah “susah-susah” ZAKAT *) {TETAPI} …. TIDAK BISA menjaga ‘NAFSU (…. egois/ ingin menang sendiri/ ingin BENAR sendiri … lalu MENUDUH/ MEMFITNAH manusia lain…. ) dari MULUTnya’ **) KEBAIKANnya diambil …..setelah ….. sudah HABIS KEBAIKANnya, KEBURUKAN mansuia yang diFITNAH diletakkan di PUNDAKnya …. lalu orang yang MEMFITNAH dilemparkan ke NERAKA ***) betapa RUGI ibadah PUASA, SHALAT, dan ZAKATnya….. tak berguna …. BANGKRUT/ RUGI BESAR ————————— Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam lalu berkata, “Sesungguhnya orang yang bangkrut dari umatku ialah (orang) yang datang pada hari kiamat dengan membawa amalan puasa, shalat dan zakat, tetapi dia pernah mencaci-maki orang ini dan menuduh orang itu berbuat zina. Dia pernah memakan harta orang itu lalu dia menanti orang ini menuntut dan mengambil pahalanya (sebagai tebusan) dan orang itu mengambil pula pahalanya. Bila pahala-pahalanya habis sebelum selesai tuntutan dan ganti tebusan atas dosa-dosanya maka dosa orang-orang yang menuntut itu diletakkan di atas bahunya lalu dia dihempaskan ke api neraka.” (HR. Muslim) ——————————- Rasulullah shollallohu ‘alaihi wasallam bersabda (artinya) : “Barangsiapa yang memiliki kesalahan dengan saudaranya maka hendaklah diselesaikan sekarang, karena sesungguhnya di sana (di akhirat) tiada lagi harta untuk membayar, (yang ada hanyalah) diambil kebaikan yang ada padanya, kalau dia tidak mempunyai kebaikan, diambil keburukan orang itu lalu diletakkan ke atasnya.” (Hadits Riwayat Bukhari) ———————— Rasululloh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Tahukah kalian siapakah orang yang bangkrut itu?” ….. Mereka menjawab : “Orang yang bangkrut di kalangan kami adalah orang yang tidak memiliki dirham dan tidak pula memiliki harta/barang.” ….. Rasululloh shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Sesungguhnya orang yang bangkrut dari umatku adalah orang yang datang pada hari kiamat dengan membawa pahala SHALAT, puasa, dan zakat. Namun ia juga datang dengan membawa dosa kedzaliman. Ia pernah mencerca si ini, menuduh tanpa bukti terhadap si itu, memakan harta si anu, menumpahkan darah orang ini dan memukul orang itu. Maka sebagai tebusan atas kedzalimannya tersebut, diberikanlah di antara kebaikannya kepada si ini, si anu dan si itu. Hingga apabila kebaikannya telah habis dibagi-bagikan kepada orang-orang yang didzaliminya sementara belum semua kedzalimannya tertebus, diambillah kejelekan/kesalahan yang dimiliki oleh orang yang didzaliminya lalu ditimpakan kepadanya, kemudian ia dicampakkan ke dalam neraka.” (HR. Muslim no. 6522) ……………

July 2, 2016 Edy Gojira 4

SHALAT …. hanya dapat PAYAH dan LETIH !!!?? …..apa SEBABnya […]

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAnya Sendiri ———————————-usaha-ku/ usaha-mu sendiri ——————- Allah berfirman: “Itulah umat yang telah lalu. Baginya apa yang telah mereka USAHA-kan dan bagimu apa yang telah kamu USAHA-kan.” (Al-Baqarah, 134 & 141) ————————————- Sehingga jelas bahwa kita hanya mendapatkan pahala yang kita kerjakan dan bukan hadiah dari orang lain. ……………. Dan masih banyak ayat-ayat yang semisalnya seperti firman Allah: “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (Al-Baqarah, 286) —————————- Seseorang tidak mendapatkan pahala kecuali dari usahanya sendiri. Pahala kebaikan yang telah didapatkan bisa dilipatgandakan sebesar 10 hingga 700 kali lipat bahkan hingga kelipatan tanpa batas yang hanya diketahui oleh Allah sebagaimana hadist riwayat Imam Bukhari dan Muslim. —————————- Hal ini berbeda dengan apa yang tersebar di tengah-tengah kaum muslimin bahwa pahala amal shalih bisa “dihadiahkan” kepada mayit. Olehkarena itu kita dapati banyak majelis yang dimanfaatkan untuk mangumpulkan kaum muslimin dalam rangka beramal dan mengirimkan pahalanya untuk mayit yang dimaksud. ———————————– Apakah yang seperti ini sesuai dengan ajaran Islam? Karena sepintas kita pahami jika demikian adanya maka akan membuka beberapa pintu kejelekan seperti membuat orang malas beramal, meremehkan dosa, dan lain-lain karena mengandalkan ‘pahala kiriman’ dari orang lain. ————————————–

June 28, 2016 Edy Gojira 3

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAnya Sendiri ————————–——–usaha-ku/ usaha-mu sendiri […]

JODOH = misteri …… mati = PASTI ——————————– Kita memang belum tentu berjodoh dengan orang yang kita pilih, tapi kita pasti berjodoh dengan orang yang sudah Allah pilih. ———————————– Apakah Jodoh di Tangan Allah ……atau di Tangan Manusia??? ……………………….. “Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu”, (Al-Ikhlas:2) sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah (QS.9:59) ———————————————- Semuanya ada dalam kuasa Allah. Dengan izin-Nya, manusia hanya bisa berdo’a dan berikhtiar dengan cara yang Allah sukai sebagai amal ibadah. Berusaha menjadi pribadi yang terbaik dalam pandangan Allah. Selebihnya Allah yang urus …………………………………………….. jodoh bukan ditentukan oleh manusia, tapi mutlak ditentukan Allah. Kalau Allah menanamkan cinta pada wanita untuk mencintai laki-laki, siapa yang bisa menghalangi? Bahkan wanita itu sendiri nggak bakal bisa menghilangkan cinta tersebut kalau Allah nggak menghendaki. Meskipun orang lain membenci kita, kita nggak bisa memaksa ia untuk mencintai kita. Cinta nggak bisa dipaksa. Semuanya ada dalam kuasa Allah. Oleh karenanya nggak perlu ngemis cinta ke orang lain. ———————————————– Mau ngapain? Bahkan ia tidak berkuasa atas hatinya sendiri. Tidak ada orang yang berkuasa atas hatinya sendiri atas izin Allah | Saya mau cinta pada orang ini saja. Bim salabim.| Tiba-tiba beneran cinta. | Saya mau melupakan dan nggak mau mencintai orang tua itu. Bim salabim. | Tiba-tiba amnesia beneran. Kita nggak pernah tuh nemuin yang kayak gini. Tetep aja kalau kata Allah nggak, ya tetep nggak bisa .Saya harap ini bisa dipahami maksudnya. Jadi jangan berharap agar dicintai orang lain karena mereka sendiri tidak berkuasa atas hati mereka sendiri. Lakukan kebaikan pada orang lain sebagai amal ibadah, memberikan semangat dan optimisme pada orang lain sebagai amal ibadah, cukup biar Allah ridho ke kita. Allah Maha Melihat apa saja yang kita lakukan. Meminta hanya pada Allah Penguasa segala-galanya. Dan Allah tahu mana yang terbaik. ————————————————— Takdir Allah pasti benar, yang nggak benar adalah perilaku kita yang perlu untuk diubah. Semua memang dalam kuasa Allah, namun hukum sebab akibat yang Allah tetapkan tetaplah terjadi. Jika ada sesuatu yang buruk terjadi, maka tanyakan pada diri sendiri, apa yang telah kita perbuat kepada Allah Yang Maha Menentukan segala-galanya? Wallahu A’lam. | Makanya cinta, ya sama Allah saja. Selain-Nya, cukup mencintai karena-Nya. Itu cinta paling utama dan merupakan pondasi. —————————————————-

June 10, 2016 Edy Gojira 2

JODOH = misteri …… mati = PASTI ————————–—— Kita memang […]

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAmu/USAHAku…. USAHA kita Sendiri ——————— DOSA Maksiat … adalah juga ….. HASIL USAHAmu/USAHAku…. USAHA kita Sendiri —————————– “Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm, 40) ———————— Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). Asy Syuuro [42] : 30 ———————– Allah Tidak MenDzalimi Makhluk-Nya …………… Sesungguhnya Allah tidak menzalimi manusia sedikit pun tetapi manusia itulah yang menzalimi dirinya sendiri. Yunus [10] : 44 ………………………………… Begitu juga sedekah jariyah yaitu sedekah pada jalur manfaatnya ada terus-menerus, ilmu yang bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain serta terus dimanfaatkan dan doa yang dipanjatkan anaknya yang shalih. ……………………………………. Nabi bersabda: “Jika manusia telah meninggal maka amalannya terputus (yaitu tidak bisa beramal lagi dan mendapat pahala) kecuali tiga: Shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat (dalam riwayat lain: ilmu yang dia ajarkan dan sebarkan), atau anak shalih yang mendoakan (kebaikan) untuknya (yaitu untuk orangtuanya).” (HR. Muslim, riyadhus shalihin no. 949) …………………………………………….. Peringatan:……………………. Yang dimaksud dengan ‘Doa’ di dalam hadist ini bukanlah ‘acara yasinan atau selamatan kematian’ yang tidak ada contohnya dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena doa adalah permohonan yang dipanjatkan seseorang kepada Allah. Seperti ketika seorang anak berdoa agar dosa orang tuanya yang muslim diampuni, dimasukkan surga dan lain-lain. Tanpa terikat waktu maupun tempat dan tanpa biaya sepeserpun. —————————-

June 9, 2016 Edy Gojira 5

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAmu/USAHAku…. USAHA kita Sendiri ——————— […]

JIHAD, ….. Amalan Yang PALING UTAMA— Jihad amal ibadah terTINGGI ——————————- DEFINISI JIHAD Secara bahasa (etimologi), lafazh jihad diambil dari kata: جَهَدَ : اَلْـجَهْدُ، اَلْـجُهْدُ = اَلطَّاقَةُ، اَلْمَشَقَّةُ، اَلْوُسْعُ. —————— Yang berarti kekuatan, usaha, susah payah, dan kemampuan.[1] Menurut ar-Raghib al-Ashfahani rahimahullah (wafat th. 425 H), bahwa اَلْـجَهْدُ berarti kesulitan dan اَلْـجُهْدُ berarti kemampuan.[2]. Kata jihad ( اَلْـجِهَادُ ) diambil dari kata: جَاهَدَ – يُـجَاهِدُ – جِهَادًا . ——————————– Menurut istilah (terminologi), arti jihad adalah: اَلْـجِهَادُ : مُـحَارَبَةُ الْكُفَّارِ وَهُوَ الْمُغَالَبَةُ وَاسْتِفْرَاغُ مَا فِـيْ الْوُسْعِ وَالطَّاقَةِ مِنْ قَوْلٍ أَوْ فِعْلٍ. “Jihad adalah memerangi orang kafir, yaitu berusaha dengan sungguh-sungguh mencurahkan kekuatan dan kemampuan, baik berupa perkataan atau perbuatan.” ——————————— Dikatakan juga: اَلْـجِهَادُ وَالْمُجَاهَدَةُ: اِسْتِفْرَاغُ الْوُسْعِ فِـيْ مُدَافَعَةِ الْعَدُوِّ. “Jihad artinya mencurahkan segala kemampuan untuk memerangi musuh.” ——————————– Firman Allah Azza wa Jalla, وَجَاهِدُوا فِي اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِ ۚ هُوَ اجْتَبَاكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ ۚ مِلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ ۚ هُوَ سَمَّاكُمُ الْمُسْلِمِينَ مِنْ قَبْلُ وَفِي هَٰذَا لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ ۚ فَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ وَاعْتَصِمُوا بِاللَّهِ هُوَ مَوْلَاكُمْ ۖ فَنِعْمَ الْمَوْلَىٰ وَنِعْمَ النَّصِيرُ “Dan berjihadlah kamu di jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu, dan Dia tidak menjadikan kesukaran untukmu dalam agama. (Ikutilah) agama nenek moyangmu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamakan kamu orang-orang muslim sejak dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al-Qur-an) ini, agar Rasul (Muhammad) itu menjadi saksi atas dirimu dan agar kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia. Maka laksanakanlah shalat dan tunaikanlah zakat, dan berpegang teguhlah kepada Allah. Dia-lah Pelindungmu; Dia sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong.” [Al-Hajj/22 : 78]

June 9, 2016 Edy Gojira 5

JIHAD, ….. Amalan Yang PALING UTAMA….. Jihad amal ibadah terTINGGI […]

HARTA … yang diGUNAkan & diSIMPAN utk DIRI sendiri …. sebagai “pemBAKAR dirinya” …… di NERAKA JAHANAM ——————————————— TIDAK menunaikan kewajiban yaitu ZAKAT pada harta, maka simaklah siksa yang telah menanti anda: وَالَّذِينَ يَكْنِزُونَ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَلاَ يُنفِقُونَهَا فِي سَبِيلِ اللّهِ فَبَشِّرْهُم بِعَذَابٍ أَلِيمٍ {34} يَوْمَ يُحْمَى عَلَيْهَا فِي نَارِ جَهَنَّمَ فَتُكْوَى بِهَا جِبَاهُهُمْ وَجُنوبُهُمْ وَظُهُورُهُمْ هَـذَا مَا كَنَزْتُمْ لأَنفُسِكُمْ فَذُوقُواْ مَا كُنتُمْ تَكْنِزُونَ “Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak {= simpan uang di BANK, ATM, Investasi dst – sekarang} dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih, pada hari dipanaskan emas perak itu di dalam neraka Jahannam, lalu dahi mereka, lambung dan punggung mereka dibakar dengannya, (lalu dikatakan) kepada mereka: Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri,maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan.” (Qs. At Taubah: 34-35) ——————————————– Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu mengisahkan: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: مَنْ آتَاهُ اللَّهُ مَالاً ، فَلَمْ يُؤَدِّ زَكَاتَهُ مُثِّلَ لَهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ شُجَاعًا أَقْرَعَ، لَهُ زَبِيبَتَانِ، يُطَوَّقُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، ثُمَّ يَأْخُذُ بِلِهْزِمَتَيْهِ – يَعْنِى شِدْقَيْهِ – ثُمَّ يَقُولُ أَنَا مَالُكَ ، أَنَا كَنْزُكَ. ثُمَّ تَلاَ ولاَ يَحْسِبَنَّ الَّذِينَ يَبْخَلُونَ . إلى آخر الآية متفق عليه “Barang siapa yang telah Allah beri harta kekayaan, lalu ia tidak menunaikan zakatnya, niscaya kelak pada hari kiamat harta kekayaannya akan diwujudkan dalam bentuk ular berkepala botak, di atas kedua matanya terdapat dua titik hitam. Kelak pada hari kiamat, ular itu akan melilit lehernya, lalu dengan rahangnya ular itu menggigit tangannya, Selanjutnya ular itu berkata kepadanya: ‘Aku adalah harta kekayaanmu, aku adalah harta timbunanmu,’

May 23, 2016 Edy Gojira 1

HARTA … yang diGUNAkan & diSIMPAN utk DIRI sendiri …. […]

1 3 4 5