Gagasan penyatuan awal bulan ramadhan, syawal dan dzulhijjah telah bertahun-tahun diupayakan, tetapi hasilnya tetap nihil. ————————– Seakan mempersatukan umat Islam yangdinyatakan oleh Allah sebagai “ummatan wahidah” itu sulit diwujudkan,bagai mempersatukan minyak tanah dengan air. Walaupun nampak sama-sama cair tapi susah bersatu walau hanya untuk menentukan kapan tanggal 1 ramadhan,syawal dan dzulhijjah. ——————- Para Ulama sepakat bahwa orangyang enggan mengikuti perintah rasulullah adalah orang yang membangkang kepadabeliau. “Kullu ummatie yadkhuluunal jannata illaa man abaa, wa man ya’baayaa Rasulullah? Man ashoonie fa qod abaa”. ———— KEABSAHAN RUKYATUL HILAL ————— MOZAIK LINGUSTIK ———– Kata “Rukyatul Hilal”terdiri dari dua kata dalam bahasa arab, yakni rukyah dan hilal.Rukyah adalah sepatah kata isim berbentuk mashdar mempunyai fi’il ra-a –yara. Kata ra-a dan tashrifnya mempunyai banyak arti, antara lain: ———– 1. Ra-a bermakna abshara, artinyamelihat dengan mata kepala. Bentuk mashdarnya rukyah. Diartikan demikianjika maf’ul bih (objek) nya menunjukkan sesuatu yang tampak/terlihat. —————— 2. Ra-a bermakna adraka/’alima,artinya mengerti, memahami, mengetahui, memperhatikan, berpendapat, dan adayang mengatakan melihat dengan akal fikiran. Bentuk mashdarnya adalah ra’yun.Diartikan demikian jika maf’ul bih (objek) nya berbentuk abstrak atau tidakmempunyai maf’ul bih (objek). ——————– 3. Ra-a bermakna hasiba/zhonna,artinya mengira, menduga, yakin dan ada yang mengatakan melihat denganhati. Bentuk mashdarnya ra’yun. Dalam kaidah bahasa arab diartikandemikian jika mempunyai 2 maf’ul bih (objek). ————— Jadi, rukyahhanya dapat diartikan melihat dengan mata kepala, dan tidak boleh diartikandengan arti yang lain. ————————– Hilal Menurut Bahasa ——————- Hilal dalam bahasa arab adalahsepatah kata isim yang terbentuk dari 3 huruf asal yaitu ha-lam-lam, samadengan terbentuknya kata fi’il halla dan ahalla yang berarti tampak. ———– · Halla al-Hilaalu dan Ahalla al-Hilaaluartinya bulan sabit tampak.——- · Halla ar-Rajulu artinya seoranglaki-laki melihat/memandang bulan sabit.——– · Ahalla al-Qoumu al-Hilaala artinya orangbanyak berteriak ketika melihat bulan sabit.———– · Halla asy-Syahru artinya bulan (baru)dimulai dengan tampaknya bulan sabit.———- Jadi, menurutbahasa arab, hilal itu adalah bulan sabit yang tampak pada awal bulan.——- —————– Hilal Menurut al-Qur’an ——————- “Mereka bertanya kepadamutentang ahillah (jamak dari hilal) …” (QS. Al-Baqarah: 189) ————————— Al-Maraghidalam tafsirnya jilid I halaman 84 mengekemukakan sebuah riwayat dari Abu Na’imdan Ibnu ‘Asakir dari Abi Sholih dan Ibnu Abbas menceritakan: “BahwaMu’adz bin Jabal dan Tsa’labah Ibnu Ghunaimah bertanya: Ya Rasulallah, mengapakeadaan hilal itu tampak lembut cahayanya laksana benang, kemudian bertambahsehingga membesar, merata dan bundar, dan kemudian berangsur-angsur menyesutdan melembut sehingga kembali seperti keadaan semula, tidak dalam satu bentuk?Maka turunlah ayat ini.” ——————

Gagasan penyatuan awal bulan ramadhan, syawal dan dzulhijjah telah bertahun-tahun diupayakan, tetapi hasilnya tetap nihil.
————————–
Seakan mempersatukan umat Islam yangdinyatakan oleh Allah sebagai “ummatan wahidah” itu sulit diwujudkan,bagai mempersatukan minyak tanah dengan air. Walaupun nampak sama-sama cair tapi susah bersatu walau hanya untuk menentukan kapan tanggal 1 ramadhan,syawal dan dzulhijjah.
——————-

Para Ulama sepakat bahwa orangyang enggan mengikuti perintah rasulullah adalah orang yang membangkang kepadabeliau. “Kullu ummatie yadkhuluunal jannata illaa man abaa, wa man ya’baayaa Rasulullah? Man ashoonie fa qod abaa”.
————

Kemarin saudara Ahmad Fauzan (salahseorang kader Muhammadiyah) dengan lantangnya mengatakan bahwa rukyatulhilal itu adalah hal yang primitif dan usang. Ungkapnya:

“ Rukyat itu kriteria basi,yang udah kuno.. jadi nggak perlu dibahas cukup untuk kalangan orang-2 semi primitifaja, buang2 energi Jkriteria Rukyaul Hilal adalahkriteria kuno dan primitif”
——————–

Pernyataannya di atas sungguh melecehkan dan merendahkan ajaran Nabi Muhammad Saw. Karena beliau selalu menyuruh umatnya untuk melaksanakan rukyatul hilal sebelum berpuasa dan berlebaran.Ajaran ini diijma’i para sahabat, menjadi pedoman para tabi’in, tabi’itani’in,mazhab 4 (Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hanbali) dan menjadi dasar hukum itsbatpara Khalifah, Sulthan dan Ulil Amri.

Saudara Ahmad Fauzan bersikeras untuk tetap mengikuti konsep wujudul hilal. Yaitu paham yang mengatakan bahwajika hilal sudah di atas ufuk, maka hal itu menandakan bulan baru dalam kelender hijriah, meski hilalnya tidak terlihat.

Saya amati saudara Ahmad Fauzanyang melecehkan ajaran rasulullah ini dalam mendefinisikan kata “Hilal”dari segi filosofis dan linguistiknya saja tidak bisa. Kok bisa-bisanya diamerendahkan sistem rukyatul hilal yang sampai sekarang diperpegangi dan dipahamipara ulama baik secara riwayat maupun dirayat…??? Justru sistem wujudul hilalyang dianutnya lah yang usang dan ngaur. Saya akan bahas tentang keabsahansistem rukyatul hilal dari perspektif agama dan sains, juga keusangansistem wujudul hilal dari pelbagai perspektif.


KEABSAHAN RUKYATUL HILAL
—————

MOZAIK LINGUSTIK
———–

Kata “Rukyatul Hilal”terdiri dari dua kata dalam bahasa arab, yakni rukyah dan hilal.Rukyah adalah sepatah kata isim berbentuk mashdar mempunyai fi’il ra-a –yara. Kata ra-a dan tashrifnya mempunyai banyak arti, antara lain:
———–

1.     Ra-a bermakna abshara, artinyamelihat dengan mata kepala. Bentuk mashdarnya rukyah. Diartikan demikianjika maf’ul bih (objek) nya menunjukkan sesuatu yang tampak/terlihat.
——————

2.     Ra-a bermakna adraka/’alima,artinya mengerti, memahami, mengetahui, memperhatikan, berpendapat, dan adayang mengatakan melihat dengan akal fikiran. Bentuk mashdarnya adalah ra’yun.Diartikan demikian jika maf’ul bih (objek) nya berbentuk abstrak atau tidakmempunyai maf’ul bih (objek).
——————–

3.     Ra-a bermakna hasiba/zhonna,artinya mengira, menduga, yakin dan ada yang mengatakan melihat denganhati. Bentuk mashdarnya ra’yun. Dalam kaidah bahasa arab diartikandemikian jika mempunyai 2 maf’ul bih (objek).
—————

Jadi, rukyahhanya dapat diartikan melihat dengan mata kepala, dan tidak boleh diartikandengan arti yang lain.
————————–

 Hilal Menurut Bahasa
——————-

Hilal dalam bahasa arab adalahsepatah kata isim yang terbentuk dari 3 huruf asal yaitu ha-lam-lam, samadengan terbentuknya kata fi’il halla dan ahalla yang berarti tampak. ———–

·        Halla al-Hilaalu dan Ahalla al-Hilaaluartinya bulan sabit tampak.——-

·        Halla ar-Rajulu artinya seoranglaki-laki melihat/memandang bulan sabit.——–

·        Ahalla al-Qoumu al-Hilaala artinya orangbanyak berteriak ketika melihat bulan sabit.———–

·        Halla asy-Syahru artinya bulan (baru)dimulai dengan tampaknya bulan sabit.———-

Jadi, menurutbahasa arab, hilal itu adalah bulan sabit yang tampak pada awal bulan.——-
—————–

Hilal Menurut al-Qur’an
——————-

“Mereka bertanya kepadamutentang ahillah (jamak dari hilal) …” (QS. Al-Baqarah: 189)
—————————

Al-Maraghidalam tafsirnya jilid I halaman 84 mengekemukakan sebuah riwayat dari Abu Na’imdan Ibnu ‘Asakir dari Abi Sholih dan Ibnu Abbas menceritakan:

“BahwaMu’adz bin Jabal dan Tsa’labah Ibnu Ghunaimah bertanya: Ya Rasulallah, mengapakeadaan hilal itu tampak lembut cahayanya laksana benang, kemudian bertambah sehingga membesar, merata dan bundar, dan kemudian berangsur-angsur menyesut dan melembut sehingga kembali seperti keadaan semula, tidak dalam satu bentuk?Maka turunlah ayat ini.”
——————

Ash-Shabuni dalam tafsirnyaShafwatu at-Tafaasiir juz I halaman 125 mengekemukakan tafsir ayat tersebutsebagai berikut:

“Merekabertanya kepadamu hai Muhammad tentang hilal mengapa ia tampak lembut semisalbenang selanjutnya membesar dan terus membulat kemudian menyusut dan melembutsehingga kembali seperti keadaan semula?”

Jelaslah menurut ayat tersebutdan tafsirnya, bahwa hilal atau bulan sabit itu pasti tampak terlihat.

Hilal Menurut as-Sunnah

Hadis yangdiriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Daud dari Rib’i bin Hirasy dari salahseorang sahabat Rasul menyebutkan bahwa 2 orang a’rabi datang menghadap Rasuldan melapor dengan ungkapan: “Billah la-ahalla al-Hilalu amsi ‘asyiyyatan” (DemiAllah sungguh telah tampak hilal kemarin sore).

Hadis inimenyatakan, bahwa hilal itu pasti tampak terlihat. Demikian pula hadis-hadislainnya.

Hilal Menurut Sains

Hilal ataubulan sabit atau dalam istilah astronomi disebut crescent adalah bagian daribulan yang menampakkan cahayanya terlihat dari bumi ketika sesaat setelah matahariterbenam pada hari telah terjadinya ijtima’ atau konjungsi.

Dari tinjauan bahasa, al-Qur’an, as-Sunnah dan tinjauansains sebagaimana diutarakan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa hilal (bulansabit) itu pasti tampak cahayanya terlihat dari bumi di awal bulan, bukansekedar pemikiran atau dugaan adanya hilal. Nah, dari sini saja dapat kitasimpulkan sistem wujudul hilal tidak mempunyai dasar hukum syariah dan jugatidak berlandaskan sains.

Apabila katarukyah dan hilal dengan artinya tersebut digabungkan, maka arti rukyatul hilaladalah pengamatan dengan mata kepala terhadap penampakan bulan sabit sesaatsetelah matahari terbenam di hari telah terjadinya ijtima’ (konjungsi).Penampakan bulan sabit di awal bulan harus terlihat oleh mata, baik matatelanjang maupun dengan alat dan tidaklah cukup dalam angan-angan, pemikiran,perkiraan dan keyakinan belaka. Penampakan bulan sabit (zhuhurul hilal) menjaditanda datangnya bulan baru.

RukyatulHilal adalah sistem penentuan awal bulan qamariah dengan cara melihat danmengamati hilal (bulan sabit) secara langsung di lapangan pada hari ke 29(malam ke-30) dari bulan yang sedang berjalan; apabila ketika itu hilal dapatterlihat, maka pada malam itu dimulai tanggal 1 bagi bulan baru atas dasar rukyatulhilal; tetapi apabila tidak berhasil melihat hilal, maka malam itu tanggal30 dari bulan yang sedang berjalan dan kemudian malam berikutnya dimulaitanggal 1 bagi bulan baru atas dasar istikmal (menggenapkan 30 hari bagibulan sebelumnya).

Menurut sistemini, maka umur bulan qamariah ialah 29 hari atau 30 hari. Rasulullah saw.Bersabda:

“Sesungguhnya kami adalah umatyang ummi. Tidak dapat menulis dan tidak dapat menghitung (hisab) umur bulan.Umur bulan itu sekian-sekian,” (HR. Bukhari dan Muslim). Menurut al-Bukhari“sekian-sekian” ialah “kadang 29 hari dan kadang 30 hari”

Hadis ini sering dipahami secarahitam putih, bahwa rukyah itu berlaku bagi masyarakat yang masih awam. Sedanguntuk masyarakat yang sudah maju maka tidak perlu rukyah, cukup dengan ilmupengetahuan. Padahal sesungguhnya di balik hadis ini terdapat hikmah mendalam,yaitu:

1.     Sifat keumian itu justru menunjukkan secarayakin tentang otentitas ad-diinul islam dibangun atas dasar wahyu, bukandibangun atas dasar hasil pemikiran;

2.     Hadis ini mengajarkan, bahwa usia bulan qamariahkadang 29 hari kadang 30 hari, berbeda dengan umur bulan syamsiah;

3.     Nabi saw. mengajarkan rukyah sebagai kemudahanbagi umatnya;

4.     Rukyah mempunyai nilai ibadah jika hasilnyadigunakan untuk pelaksanaan ibadah seperti shiyam, ‘id, gerhana dll.

5.     Rukyah, pengamatan dan observasi benda-bendalangit seperti letak matahari terbenam, posisi dan tinggi hilal, dan jarakantara hilal dan matahari dapat menambah kekuatan iman;

6.     Rukyah itu ilmiah. Rukyah, pengamatan danobservasi benda-benda langit ribuan tahun lamanya dicatat dan dirumuskan.Kemudian lahirlah ilmu astronomi dan ilmu hisab. Rukyah melahirkan hisab. Tanparukyah tak ada ilmu hisab. Rukyah itu bagaikan seorang ibu yang melahirkan anakbernama hisab. Jika si hisab telah menjadi dewasa kemudian lupa dan mengabaikanrukyah, itu sama saja durhaka kepada orang yang melahirkan dirinya.

Rukyatul Hilal Sebagai Sistem

Tidak kurangdari 23 hadis tentang rukyah, yaitu hadis-hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, at-Tirmidzi,an-Nasa’i, Ibnu Majah, Imam Malik, Ahmad bin Hanbal, ad-Darimi, Ibnu Hibban,al-Hakim, ad-Daruquthni, al-Baihaqi dan lain-lain. Kesemua hadis tersebutdengan jelas mengabsahkan sistem rukyatul hilal. Satu di antaranya adalah:

“Bila kamu melihat hilal, makaberpuasalah dan bila kamu melihat hilal maka berbukalah (beridul fitri). Bilahilal tertutup awan atasmu, maka berpuasalah kamu tiga puluh hari.” (HR.Muslim)

Inti hadis ini, bahwa ramadhandan idul fitri ditetapkan atas dasar sistem rukyah. Apabila dapat melihat hilalsyawal, maka puasanya 29 hari; dan apabila tidak dapat melihatnya, maka idulfitri ditetapkan atas dasar istikmal dan puasanya menjadi 30 hari. Kata “ra-aytumal-hilal” (melihat hilal), secara bahasa mengindikasikan melihat secaralangsung.

Sementara itu, ada hadis yangmenjawab syarat dari “fa in ghumma” dengan jawaban “faqduru lah”.Kata tersebut di atas sementara diterjemahkan dengan arti “kadarkanlah”yang harus dilakukan sesudah terdapat mendung sebagaimana tersebut dalam hadisyang dimaksud. Untuk memahaminya perlu dihubungkan dengan hadis berikut:

“Berpuasalah kamu karenamelihat hilal dan berbukalah kamu (beridul fithri) karena terlihat hilal. Bilahilal tertutup awan atasmu, maka kadarkanlah padanya tiga puluh (faqduru lahutsalatsina).” (HR. Muslim)

Hadis ini menjelaskan bahwa yangdimaksud dengan “kadarkanlah” pada hadis sebelumnya adalah “kadarkanlahtiga puluh”.

Kata faqdurudalam hadis itu masih harus diperjelas lagi maksudnya. Kata faqduru adalahbentuk amr dari fi’il madhi qadara dan memiliki banyak arti: sanggupilah,kuasailah, ukurlah, bandingkanlah, pikirkanlah, pertimbangkanlah, sediakanlah,persiapkanlah, agungkanlah, muliakanlah, bagilah, tentukanlah, takdirkanlah,persempitlah, tekanlah, dan masih banyak arti lainnya.

Artiyang demikian banyak menjadi sulit untuk diambil salah satunya ketikadihubungkan dengan tujuan hadis tentang puasa ramadhan.

Menurutahli ushul fiqh kata faqduru disebut kata mujmal (banyakartinya). Untuk memahaminya harus dijelaskan dengan mencarikan kata mufassar(pasti artinya) dalam hadis lain, seperti kata akmilu (sempurnakanlah)sebagaimana terdapat dalam hadis “fa akmilu iddata sya’ban tsalatsina”(sempurnakanlah bilangan bulan sya’ban menjadi tiga puluh).

Sistemrukyatul hilal telah menjadi pedoman dan pengalaman para sahabat:

“Dari Abdullah bin Umar iaberkata: orang-orang berusaha melihat hilal (melakukan rukyatul hilal) lalusaya memberitahu kepada Rasulullah saw. bahwa saya telah melihat hilal, makabeliau berpuasa dan memerintahkan orang-orang agar supaya berpuasa” (HR.Abu Dawud, Daruquthni, dan Ibnu Hibban)

Hadis ini menunjukkan:

1.     Tingginya semangat melaksanakan rukyah dikalangan para sahabat.

2.     Para sahabat tidak memutuskan sendiri dan tidakmau mendahului Rasulullah saw.

3.     Istbat sepenuhnya ada di tangan Rasulullah saw.baik sebagai Rasul Allah, maupun sebagai kepala negara.

4.     Itsbat Rasulullah saw. berlaku bagi semua kaummuslimin.

Selanjutnyasistem rukyatul hilal ini dijadikan pedoman dan pengamalan para sahabat,Tabi’in, Tabi’ittabi’in, madzab 4 (Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hanbali) dantelah menjadi dasar hukum itsbat para khalifah, sulthan, dan Ulil Amri.

KEUSANGAN WUJUDUL HILAL

Wujudul Hilalsebagai sistem yang dipakai oleh Muhammadiyah seringkali tidak mengikutikeputusan pemerintah dalam memulai dan mengakhiri puasa. Kalaupun sama, hal itudikarenakan faktor kebetulan saja. Sejauh penelusuran penulis, konsep wujudulhilal hanya ada di Indonesia, tidak pada negara-negara lain.

Secaraharfiah, wujudul hilal berasal dari dua kata bahasa arab. Wujudberarti ada, dan hilal berarti bulan sabit. Dengandemikian, wujudul hilal adalah sistem penentuan awal bulan qamariah yangmenitikberatkan pada posisi hilal di atas ufuk sebagai petunjuk masuknya bulanbaru, kendati hilal belum bisa dilihat dan di bawah imkan rukyah.

Menurutpengakuan Oman Fathurohman, Muhammadiyah sampai sejauh ini tidak mendefinisikanhilal. Pengertian hilal menurut Muhammadiyah dirumuskan dandiasumsikan dari kriteria yang digunakan dalam menetapkan awal bulan qamariah,yaitu kriteria wujudul hilal. Hilal didefiniskan oleh Muhammadiyahsebagai penampakan bulan yang paling kecil yang menghadap bumi beberapa saatsetelah bulan baru (konjungsi). Muhammadiyah sendiri mendefinikan wujudulhilal itu “untuk menentukan tanggal 1 bulan baru, ialah kalau pada ketikaterbenam matahari pada akhir bulan, hilal (bulan sabit) sudah wujud. Yangdimaksud bahwa hilal sudah wujud, yaitu matahari terbenam lebih dahulu daripada terbenamnya bulan walaupun hanya sejarak 1 menit atau kurang”. Dengandemikian, hilal dalam konsep wujudul hilal tidak dikaitkan dengan terlihatnyasecara aktual ataupun pasti dapat terlihat secara potensial, tetapi hanyaterkait dengan geometris bumi, bulan dan matahari. Jadi hilal teoritis.

Oman jugamenambahkan bahwa ketika kata rukyat dihubungkan dengan kata hilal, maka iaakan berarti sesuai dengan definisi hilal yang digunakan. Rukyat dalampengertian secara visual (melihat dengan mata kepala) atau rukyah bashoriyahatau disebut juga rukyah bil fi’li, hanya cocok untuk pengertian hilalsecara aktual. Rukyatul hilal yang terdapat dalam sejumlah hadis Nabi saw.tentang rukyat hilal Ramadhan dan Syawal adalah rukyatul hilal dalam pengertianhilal aktual, sehingga kata rukyat tidak dapat dipalingkan kepada arti lainselain melihat secara visual.

Pertanyaannya,apakah Muhammadiyah tetap melaksanakan rukyatul hilal di era modern ini saat ini?Ternyata TIDAK…!!!!

Menurut sumberyang dapat dipercaya, Muhammadiyah mula-mula menggunakan SISTEM RUKYAT (rukyatbil fi’li), kemudian IJTIMA’ QABLAL GHURUB, dan terakhir dipergunakan sistemWUJUDUL HILAL sejak penentuan awal dan akhir Ramadhan 1388 H.

Sistem RUKYATBIL FI’LI mula-mula digunakan oleh Muhammadiyah untuk menentukan awal dan akhirRamadhan, setelah perkembangan ilmu astronomi, maka Muhammadiyah menggunakansistem hisab yang dipelopori oleh KH. Siraj Dahlan, putra KH. Ahmad Dahlan.Hisab yang digunakan, mula-mula hisab sistem IJTIMA’ QABLAL GHURUB. Karenaperkembangan pemikiran dalam pemikiran hisab, pada tahun 1388 H sistem hisabijtima’ qablal ghurub disempurnakan dengan memperhatikan posisi hilal di atasufuk, sistem WUJUDUL HILAL.

Tentangaplikasi rukyatul hilal dalam Muhammadiyah (versi dulu) akan lebih jelas lagikalau putusan Majelis Tarjih Muhammadiyah tentang hal itu. Salah satuputusannya mengatakan:

“bila kamu menyaksikandatangnya bulan Ramadhan dengan melihat hilal atau persaksian orang yang adilatau dengan menyempurnakan bulan Sya’ban tiga puluh hari apabila berawan ataudengan hisab, maka puasalah dengan ikhlas niatmu karena Allah semata.”

Untuk memastikan masuknyaRamadhan, Majelis Tarjih Muhammadiyah memutuskan empat cara:

1.     Rukyat (melihat dengan mata kepala)

2.     Kesaksian orang yang adil

3.     Penggenapan umur bulan Sya’ban 30 hari(istikmal) apabila cuaca berawan dan mendung

4.     Hisab

Putusan Tarjih 1932 di Makasarmenegaskan:

“berpuasa dan ‘idul-fitri itudengan rukyat dan tidak berhalangan dengan hisab. Apabila ahli hisab menetapkanbahwa hilal belum wujud atau sudah wujud tetapi tidak mungkin terlihat, padahalkenyataannya ada orang yang melihat pada malam itu juga, maka rukyatlahdipakai”.

Pernyataan ini menunjukkan bahwakedudukan rukyat lebih tinggi dari pada hisab. Namun keputusan ini telah diubaholeh putusan berikutnya tahun 2000 M dan putusan tahun 2003 M. Putusan terakhirmenyatakan bahwa hisab hakiki dan rukyat sebagai pedoman penetapan awal bulanqamariah memiliki kedudukan yang sama. Bahkan secara spesifik dalam putusantahun 2003 dikatakan hisab mempunyai fungsi dan kedudukan yang sama denganrukyat sebagai pedoman penetapan awal bulan Ramadhan, Syawal, dan Dzulhijjah.Hisab yang dimaksud dalam putusan tersebut adalah hisab hakiki dengan kriteria wujudulhilal. Dalam praktiknya sekarang, Muhammadiyah menggunakan hisabwujudul hilal dalam menentukan awal bulan kamariah, karena dipandang lebihpraktis untuk menentukan tanggal jauh sebelumnya dan dapat menentukan haridepan secara lebih pasti, sehingga persiapan-persiapan dapat dilakukansebelumnya secara tepat.

Dari tulisan saya di atas tentangWujudul Hilal, dapat ditarik beberapa kesimpulan akan keusangan wujudulhilal, antara lain:

1.     Muhammadiyah (yang sekarang) dengan sistem wujudulhilalnya tidak melayani konsep fikih. Sebab tidak merujuk dan mengkaji apa ituhilal dengan pendekatan filosofis linguistik, sebagaimana yang dimaksud olehsyari’at. Jika al-Qur’an dan Hadis yang menjadi pedoman kita, maka hendaknyamerujuk pada kedua sumber hukum islam tertinggi tersebut. Wahyu itu diturunkandi tanah arab, sehingga untuk berinteraksi dengan masyarakat arab, al-Qur’anturun dengan bahasa arab. Mustahil kita berpuasa kalau tidak berdasar padadalil al-Qur’an dan hadis. Mustahil kita memahami isi al-Qur’an dan Hadis tanpaterlebih dahulu mempelajari bahasa arab dan ilmu-ilmu yang berkaitan. Sehinggawajar kita merujuk dan menekankan pada kelimuan bahasa arab dan sains untuktepat mendefinisikan hilal. Jangan membangun rumah langsung ke atapnya, tapibangunlah dari pondasinya agar pegangan menjadi kuat dan mantap. Dengankata lain, jangan asal bilang hilal sudah wujud, kalau kita belum tahu apa artihilal yang sebenarnya.

2.     Muhammadiyah (yang sekarang) mengatasnamakanHisab Wujudul Hilal-Nya dengan sebutan Rukyah bil ‘Ilmi. Padahal secaralinguistik rukyah itu hanya digunakan untuk melihat secara visual, bukan secaramelihat secara keilmuan dan hisab. Sehingga lebih layak jika dikatakan RA’YUNBIL ‘ILMI. Kalau demikian, berarti sama saja tidak memenuhi kriteriapenetapan awal bulan baru, karena penetapan awal bulan baru harus dengan RUKYAHBIL FI’LI, BUKAN RA’YUN BIL ‘ILMI.

3.     Keputusan-keputusan Majelis Tarjih Muhammadiyahternyata tidak konsisten. Pada awalnya, Muhammadiyah juga melakukan RUKYAH BILFI’LI, lambat laun berubah dan berpegang pada sistem IJTIMA’ QABLAL GHURUB.Terakhir baru berpegang pada WUJUDUL HILAL. Dan ini mengisyaratkan bahwapendiri Muhammadiyah, KH. Ahmad Dahlan (Allahu yarham) tidak mengenal konsepwujudul hilal sebagaimana diperpegangi oleh mayoritas Muhammadiyin sekarang.Bahkan Muhammadiyah (dulu) memposisikan rukyat lebih tinggi dari pada hisab.Dan saya sangat setuju dengan keputusan ini.

4.     Wujudul Hilal yang berarti adanya hilal, jugasangat tidak sesuai dengan kajian nash dan sains. Ketika posisi hilal di atasufuk meski hanya satu menit atau kurang, hilal sudah dinyatakan wujud kendatitidak terlihat dan jauh di bawah imkan rukyah. Hal ini jelas-jelas tidak masukakal, karena tidak terbukti secara realita dan tidak memenuhi apa yang dimaksudoleh pengertian hilal itu sendiri. Jika dipaksakan dengan mengatakan hilaltelah wujud, padahal belum. Maka hal ini termasuk kekeliruan yang nyata bahkanpembohongan, khususnya kepada masyarakat arab dan umat islam. Karena merekamemahami hilal dengan tampaknya cahaya kecil berbentuk sabit.

5.     Jika kita memperhatikan lafazh “fa in ghumma”(apabila mendung) pada beberapa hadis Nabi saw. tentang pedoman memulai danmengakhiri puasa. Maka lafazh tersebut disebut dengan istilah syarat dalamgramatikal bahasa arab. Sementara faqduru (kadarkanlah) adalah jawabasy-syart (jawaban atas syarat). Nah, pertanyaannya sekarang adalah apakahada istilah mendung dalam hisab wujudul hilal? Ternyata TIDAK ADA. SebabMuhammadiyah mendasarkan dan berpegang pada wujudul hilal jauh-jauh harisebelum, yang kita ketahui bersama bahwa masa beberapa tahun ke depan tidakbisa kita nyatakan secara pasti bahwa harinya mendung atau tidak saatpelaksanaan rukyah.

6.     Jika Muhammadiyah mengartikan kata “faqduru”(kadarkanlah) dengan arti hisablah. Hal itu sah-sah saja, karena satu lafazhdalam bahasa arab mempunyai banyak arti. Tapi alangkah lebih indah dan lebihbijak jika kata “faqduru” yang notebene-nya kata mujmal (banyak makna,ambigu) dicari kata mufassar-nya (makna pasti). Kata mufassar-nyaterdapat pada hadis lain, yaitu “fa akmilu tsalatsina” (makasempurnakanlah tiga puluh). Kata faqduru (kadarkanlah/istikmal) sendiri tidakboleh dilakukan sebelum adanya syarat, syaratnya adalah ketika terjadi ghumma(mendung). Ini mengisyaratkan bahwa tidak boleh mengumandangkan puasa atau hariraya sebelum observasi hilal secara nyata. Hal inilah yang melatarbelakangipara ulama dahulu yang menyutujui hisab hanya boleh dilakukan setelah adanyarukyah. Pendapat ini sebagaimana disebutkan oleh Imam Ibnu Hajar al-Asqalanidalam kitabnya Bulughul Maram.

7.     Pernyataan Din Syamsuddin (Ketua Umum PPMuhammadiyah) di Mahkamah Konstitusi:

“Menurutkami, sidang isbat tidak perlu karena melalui sidang itu, pemerintah tidakmengayomi umat. Dalam sidang itu, aspirasi banyak kalangan tidak terwadahikarena tidak ada tukar pendapat”

“Mulai tahunini Muhammadiyah tidak lagi mengikuti sidang isbat yang biasa digelar KementerianAgama untuk menentukan Ramadhan dan Idul Fitri. Kami sudah bisa menetapkan awalpuasa, juga hari raya, sampai 100 tahun ke depan. Hal itu karena kami memilikirumus eksakta, seperti astronomi dan falak, sehingga sidang isbat tidakdiperlukan lagi oleh kami”. (Tribun Jogja, 27 Juni 2012)

Ada beberapakomentar yang perlu diutarakan terkait pernyataan Din Syamsuddin di atas:

a)     Sidang Isbat tetap diperlukan dan sangatmemayungi umat Islam. Perlu diketahui sebelumnya bahwa sidang isbat adalahkewenangan ulil amri. Di dalam suatu negara kewenangan ulil amri itu bersifatfinal. Dalam artian keputusan seharusnya ditaati dan dilaksanakan.

Tujuan dibentuk dan dilaksanakannya sidang isbat olehpemerintah merupakan upaya dari negara untuk menghadapi perbedaan metodepenentuan awal bulan yang ada. Yang akhirnya bertujuan, semoga dengan adanyapengontrolan perbedaan itu diharapkan agar tercipta kemaslahatan dan kenyamandalam beribadah.

Bayangkan jika tidak ada sidang isbat, pastinyaperbedaan awal bulan akan semakin liar, dan tak terkendalikan.

Kemaslahatan dan kenyamanan ibadah – awal puasa danhari raya – itu bisa terwujud jika penyatuannya dapat diseragamkan.Kebalikannya, jika tidak terseragamkan maka yang terjadi kesemrawutan ibadah. Andaikanpermasalahan ini hanya sekedar berkaitan dengan kepersonalan seseoranjg sihtidak apa-apa. Tapi masalahnya, penentuan awal bulan ini menyangkut hal-halyang sampai ke akar tradisi sosial keagamaan. Seperti tradisi mudik beda,tradisi “sungkeman” beda, “kupatan” pun akan beda jika awal bulan Ramadhantelah ada perbedaan. Jadi tidak nyaman bukan?

“Diceritakan dari Rib’i bin Hirasy dari seorang sahabatNabi saw. ia berkata: orang-orang berselisih tentang hari terakhir dari bulanRamadhan. Lalu datanglah dua orang Badwi seraya memberi kesaksian di hadapanNabi saw.: Demi Allah sungguh telah tampak hilal kemaren petang. Maka Nabi saw.memerintahkan orang-orang agar supaya berbuka (beridul fithri)”. (HR. Ahmadbin Hanbal dan Abu Dawud). Dalam satu riwayat lagi Abu Dawud menambahkankata-kata “dan agar supaya mereka datang ke tempat shalat besok pagi” (shalatidul fithri dikerjakan pada pagi hari berikutnya).

Hadis ini memberikan petunjuk bahwa adanya perbedaan penentuan awalbulan itu sebagai hal yang wajar, tetapi perbedaan itu sudah selesai danberhenti ketika telah dikeluarkan itsbat oleh Ulil Amri yang didasarkan padadalil rajih yaitu rukyatul hilal yang berkualitas.

Hal-hal yangperlu digarisbawahi dari pemaparan di atas, yaitu:

1)     Rukyatul Hilal/Istikmal adalah sistem penentuanawal bulan qamariah, khususnya bulan Ramadhan, Syawal, dan Dzulhijjah yangdiajarkan oleh Rasulullah saw.

2)     Arti rukyatul hilal adalah melihat dengan matakepala atau mengamati penampakan hilal di awal bulan. Untuk mengawali bulanbaru, hilal harus tampak terlihat bukan sekedar dalam angan-angan, dugaan, ataukira-kira.

3)     Terjadinya keputusan istikmal setelahpenyelenggaraan rukyatul hilal bil fi’li tidak berhasil melihat hilal.

4)     Rasulullah saw. tidak pernah menentukan hariberpuasa dan hari ‘id jauh sebelum waktunya.

5)     Sistem rukyatul hilal ini dijadikan pedoman danpengamalan para sahabat, Tabi’in, Tabi’ittabi’in, madzab 4 (Hanafi, Maliki,Syafi’i, dan Hanbali) dan telah menjadi dasar hukum itsbat para khalifah,sulthan, dan Ulil Amri.

Ada dua kaidah penting harus diterapkan dalam sidangisbat. Pertama, yaitu “tashorruful imam ‘ala ar-raiyyah manuthun bilmashlahah”.

Jadi, bagaimana pemerintah mengambil kebijakan tentangpenentuan awal Ramadhan dan Syawal dengan mengacu kepada kemaslahatan umat. Dankemaslahatan itu lebih bisa terjadi jika – awal bulan Ramadhan dan Syawal – ituseragam.

Kedua, “hukmul hakim ilzamun, wa yarfa’ul khilaf”.Semestinya, jika sudah itsbat (ditetapkan) dalam sidang itsbat seperti itu,awal bulan jatuh pada hari “H” ya ketetapan pemerintah itu yang dipakai. Karenakeputusan hakim (pemerintah) itu ilzamun, mengikat, wa yarfa’ulkhilaf, dan keputusan itu seharusnya mampu menghilangkan perbedaan. Tapi kenapamasih ada? Padahal sudah mengumpulkan berbagai kelompok/ormas islam.

Sejarah sidang isbat di Indonesia itu “antik”. Padazaman Soeharto yang dikenal sebagai rezim tangan besi saja masih terjadiperbedaan. Anehnya, hal itu dibiarkan oleh presiden kedua RI itu. Lebih dariitu, ketidakseragaman awal ramadhan itu hanya ada di Indonesia, tak ada dinegara lain. Di negara lain khususnya negara-negara timur tengah seperti SaudiArabia penetapan awal bulannya kebanyakan ditetapkan dengam keputusan raja danlangsung dipatuhi oleh selutuh rakyatnya.

b)     Memang sidang isbat tidak banyak memberikanwaktu untuk bertukar pendapat. Tapi hanya menyampaikan hasil rukyah dan argumenyang dipakai saja. Wajar-wajar sama sidang isbat tidak memberikan banyak waktuuntuk bertukar pendapat, karena acaranya MEMANG SIDANG ISBAT, bukan lokakaryaatau simposium dan bentuk kegiatan hisab rukyah lainnya. Pembahasan bertukarpendapat juga dilakukan oleh Kemenag seperti perumusan kriteria imkan rukyahdan tentang perundang-undangan sidang itsbat. Jika SIDANG ISBAT digunakan untukbertukar pikiran, maka bagaimana nasib umat yang menunggu untuk sholat tarawihatau bertakbiran? Hasilnya kan akan larut malam.

c)     Ungkapan Din Syamsuddin yang tidak mau mengikutisidang isbat itu menurut saya sangatlah tidak tepat. Apalagi berucap bisamenetapkan kapan puasa dan hari raya 100 tahun ke depan. Kalau berbeda pendapatdengan pemerintah lalu tidak mau ikut sidang isbat, lebih baik berbeda pendapatdan menghadiri sidang isbat. Karena ikut sidang isbat akan mengisyaratkan kepatuhankepada ulil amri, setidaknya dari segi formalitas. Nah, ungkapan 100 tahun kedepan itu seakan-akan menganggap yang lain tidak begitu pandai hisab. Bukankahorang non-Muhammadiyin juga banyak ahli falaknya, baik dalam segi kuantitasmaupun produktifitasnya? Hisab itu belum tentu pasti, kendati hisabkontemporer. Buktinya beberapa hisab kontemporer seperti ephemeris, new comb,nautica, jean meeus dll menunjukkan hasil yang berbeda. Adanya perbedaan metodedan hasil hisab serta perbedaan dalam memanfaatkanya menunjukkan kebenaranhisab relatif.

d)    Ungkapan tersebut juga terkesan mengabaikanrukyah. Bukan terkesan lagi, tapi nyata-nyata mengabaikan rukyah. Rukyah ituilmiah. Rukyah, pengamatan dan observasi benda-benda langit ribuan tahunlamanya dicatat dan dirumuskan. Kemudian lahirlah ilmu astronomi dan ilmuhisab. Rukyah melahirkan hisab. Jika tidak ada rukyah, mustahil ada hisab.Rukyah itu bagaikan seorang ibu yang melahirkan anak bernama hisab. Jika sihisab telah menjadi dewasa, kemudian lupa dan mengabaikan rukyah. Itu sama sajadurhaka kepada orang yang melahirkan dirinya. Hisab yang tinggi akurasinya,dapat dijadikan sarana pendukung rukyah. Tetapi tidak dapat dijadikan sebagaipenggantinya dan tidak dapat menjadi pengganti al-Qur’an dan as-Sunnah.

e)     Pernyataan Din Syamsuddin terkesan menolak keputusanMajelis Tarjih Muhammadiyah (yang dulu, karena yang dulu mengutamakan rukyat)dan juga menolak Fatwa MUI nomor 2 tahun 2004 tentang penetapan awal bulanRamadhan, awal Syawal dan Dzulhijjah ada pada pemerintah, Kementerian Agama RI.

Wal akhir,hendaknya kita saling bertoleransi kalau juga mau berbeda pendapat. KarenaIslam sangat menghargai perbedaan. Namun kita tidak serta merta memberikankeluasan untuk berbeda pendapat. Ada hal yang harus kita tempuh, yaitu salingnasehat-menasehati dalam kebenaran dan kesabaran. Itulah 2 tanda-tanda orangyang tidak merugi setelah beriman dan beramal sholeh.

berbagai sumber
wallahua’lam