Gaya hidup yang penuh foya-foya dan keMEWAHan tersebut berasal dari peradaban barat yang KAFIR …. LALU … kamu/aku akan MENIRU/tasyabuh gaya hidup KAFIR ??? ———————————————————- APAKAH Nabi dan SAHABAT Nabi …. mengikuti/tasyabuh perilaku dan gaya HIDUP seperti orang KAFIR ??? ——————————————————— Konsumerisme telah menjadi gaya hidup yang mempengaruhi kehidupan kaum muslimin. Gaya hidup yang penuh foya-foya dan kemewahan tersebut berasal dari peradaban barat yang kafir. Mereka mengukur kebahagiaan dengan ukuran materi dan bertujuan mempeturutkan hawa nafsu belaka. Kaum muslimin memiliki gaya hidup yang unik yang sangat berbeda dengan peradaban manapun. Gaya hidup ini akan menyelamatkan manusia dari kerusakan umat manusia. Kebahagiaan kaum muslimin diukur dari keridhaan Allah SWT. Kita bisa meneladaninya dari kehidupan rasul, sahabat, dan para pengikutnya. —————————– Makna Gaya hidup Konsumtif —————————— Konsumtif adalah keinginan untuk mengkonsumsi barang-barang yang sebenarnya kurang diperlukan secara berlebihan untuk mencapai kepuasan yang maksimal. Konsumen memanfaatkan nilai uang lebih besar dari nilai produksinya untuk barang dan jasa yang bukan menjadi kebutuhan pokok. ——————————– Budaya konsumtivisme menimbulkan shopilimia.Dalam psikologi ini dikenal sebagai compulsive buying disorder (penyakit kecanduan belanja). Penderitanya tidak menyadari dirinya terjebak dalam kubangan metamorfosa antara keinginan dan kebutuhan. Ini bisa menyerang siapa saja, perempuan atau laki-laki. Susahnya, kita terjebak dalam kehidupan konsumeristik yang dibawa pasar kapitalisme. Jadi ritual itu dipaket begitu rupa oleh pasar kapitalisme menjadi lebih konsumtif dan menjadi bagian dari budaya populer. Kehidupan kaum muslimin saat ini berada di tengah arus kapitalisme. ————————— Membelanjakan harta (Infaq) —————————- Menginfaqkan harta adalah memberikan harta dengan tanpa kompensasi apapun. Allah SWT berfirman : “Dan nafkahkanlah (harta kalian) di jalan Allah.” (QS. Al-Baqarah:195) —————————– Membelanjakan harta (infaq) bisa berbentuk wajib, sunnnah, mubah, bahkan haram. Wajib dalam hal nafkah kepada anak- isteri, zakat, dll. Sunnah dalam hal shodaqoh, memberi hadiah, wasiat, dll. Mubah dalam hal rekreasi, dll. Haram jika bersifat israf, tabdzir dan taqtir. ——————————– Keharaman Israf dan tabdzir ————————————- Pelaku israf disebut musrifin. Makna musrifin banyak. ————————- Pertama, mu’ridhin (orang-orang yang lalai) dari mengingat Allah. Maksudnya bisikan setan telah melalaikannya dari dzikir dan mengikuti syahwat, serta menganggapnya sebagai suatu kebaikan. Kedua, orang-orang yang banyak kejelekannya daripada kebaikannya (QS. Ghafir:43). Ketiga, dari Qathadah memaknainya sebagai musyrikin (orang-orang musyrik). Dari Mujahid, al-musrifin adalah orang-orang yang menumpahkan darah dengan cara tidak halal. Keempat, mufsidin (orang-orang yang membuat kerusakan) (QS. Asy-Syu’ara: 150-152). —————————- Adapun kata tabdzir makna syara’nya adalah menafkahkan harta pada perkara-perkara yang haram. Allah SWT berfirman :“Janganlah kamu berbuat tabdzir. Sebab sesungguhnya orang yang melakukan tabdzir itu adalah saudaranya setan.” (QS. Al-Isra’: 27) ————————— Keharaman berbuat kikir —————————— Islam melarang berbuat kikir (taqtir) terhadap diri sendiri, serta menahan diri dari kenikmatan yang diperbolehkan syara’(QS. Al-Furqan: 67). Sabda Nabi Muhammad SAW :“Apabila engkau telah dianugerahi harta oleh Allah, maka hendaknya tanda-tanda nikmat dan kemuliaan Allah yang diberikan kepadamu tersebut ditampakkan.” (H.r. Al-Hakim, dari ayah Abi Al-Ahwash). Apabila ada seseorang memiliki harta, sementara dia bertindak bakhil terhadap dirinya sendiri, maka menurut Allah tindakan semacam itu adalah dosa. Apabila orang tersebut bakhil terhadap orang-orang yang nafkahnya menjadi tanggungannya, maka dia berdosa dan harus dipaksa oleh Negara agar mau bertanggungjawab untuk keperluan keluarganya. Orang tersebut juga harus menjamin nafkah ini secara layak sehingga mencapai taraf hidup yang layak(QS. Ath-Thalaq : 7). ——————————————————— Teladan Rasul, Sahabat, dan Para Penerusnya ———————————————————– Nabi sebagai kepala negara seharusnya bisa hidup dengan mewah. Tetapi ternyata nabi hidup dengan sederhana. Dalam sebuah hadits diketahui bahwa jika bangun tidur di punggung nabi terlihat bekas – bekas anyaman tikar yang menjadi alas tidurnya. Di pagi hari, jika nabi tidak menemukan makanan untuk sarapan maka nabi langsung berniat melaksanakan puasa sunat. Rumah nabi pun yang dibangun di samping masjid nabawi tidak memerlukan biaya yang mahal. Keluarga nabi terkenal sebagai keluarga yang dermawan. ————————– Para sahabat yang memiliki harta yang banyak tidak segan–segan untuk membantu dakwah dan jihad. Umar bin Khattab rela menyumbang setengah dari seluruh hartanya. Bahkan Abu Bakar Ash Shiddiq menyumbangkan seluruh hartanya. ————————– Abdurrahman bin Auf yang merupakan konglomerat di jamannya terkenal banyak memberikan hutang kepada hampir sseluruh penduduk madinah. ——————- Para hartawan terdahulu, banyak yang mengeluarkan hartanya untuk mendirikan majelis-majelis ilmu, membangun perpustakaan, dan memberikan beasiswa sehingga bisa membantu program pemerintah dalam melakukan pendidikan bebas biaya bagi seluruh kaum muslimin. ——————— orang BERIMAN …. BUKAN Orang Yang Gemar Bersenang-Senang ……………………. عن معاذ ابن جبل أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لما بعث به إلى اليمن قال له إياك والتنعم فإن عباد الله ليسوا بالمتنعمين Dari Mu’adz bin Jabal, ketika ia diutus ke Yaman, Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam berpesan kepadanya: “Tinggalkanlah sifat gemar berSENANG-SENANG (at tana’um). Karena hamba Allah yang sejati bukanlah orang yang gemar bersenang-senang” (HR. Ahmad 5/243, 244, Ath Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin 279, Abu Nu’aim dalam Hilyatul Auliya 5/155)————– JANGAN mati sebagai Kanzul Mal !!.. jangan meREMEHkan !!! ——————- dicap Allah sbg PENIMBUN HARTA Siapa saja yang meninggalkan (mati dalam keadaan menyimpan) yang kuning (uang emas) dan yang putih (uang perak), maka dia diSETERIKA dengannya (di neraka kelak).” (HR. Bukhari), …………PENIMBUN HARTA = tidak menafkahkannya pada jalan Allah .. << apa itu JALAN Allah ??? ................................. Imam Thabrani meriwayatkan dari Abi Umamah bahwa seorang ahlus shuffah (yang tinggal di Masjid Nabawi) meninggal, lalu ditemukan di dalam selimut (sarungnya) sekeping uang dinar, lalu Rasulullah Saw menyebutnya “kayyah” (sepotong api neraka). Lalu ada orang lain yang meninggal dan ditemukan ditempat tidurnya dua keping dinar. Beliaupun mengomentari “kayyataan” (dua keping api neraka). ------------------------------ “Hai oang-orang yang beriman, sesungguhnya sebagaian besar orang-orang alim Yahudi dan rahib-rahib Nasrani benar-benar memakan harta orang dengan jalan bathil, dan mereka menghalang-halangi manusia dari jalan. Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak {= uang di BANK, perhiasan, investasi ....dst sekarang ini} dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih, pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka. ‘Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan.” (QS. At Taubah 34-35) <<< “BerJIHADlah terhadap kaum MUSYRIKIN dengan HARTA benda kamu, dan diri-DIRI kamu {NYAWA} dan lidah-LIDAH kamu.” (HR. Abu Daud, dari Anas).>>> ———————— “Setan menjanjikan (menakut-nahkuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (kikir) ; sedang Allah menjanjikan untukmu ampunan daripadaNya dan karunia. Dan Allah Mahaluas (karuniaNya) lagi Maha Mengetahui” [Al-Baqarah/2: 268]

muda foya-foya

Gaya hidup yang penuh foya-foya dan keMEWAHan tersebut berasal dari peradaban barat yang KAFIR …. LALU … kamu/aku akan MENIRU/tasyabuh gaya hidup KAFIR ???
————————–————————–——
APAKAH Nabi dan SAHABAT Nabi …. mengikuti/tasyabuh perilaku dan gaya HIDUP seperti orang KAFIR ???
————————–————————–—–
Konsumerisme telah menjadi gaya hidup yang mempengaruhi kehidupan kaum muslimin. Gaya hidup yang penuh foya-foya dan kemewahan tersebut berasal dari peradaban barat yang kafir. Mereka mengukur kebahagiaan dengan ukuran materi dan bertujuan mempeturutkan hawa nafsu belaka. Kaum muslimin memiliki gaya hidup yang unik yang sangat berbeda dengan peradaban manapun. Gaya hidup ini akan menyelamatkan manusia dari kerusakan umat manusia. Kebahagiaan kaum muslimin diukur dari keridhaan Allah SWT. Kita bisa meneladaninya dari kehidupan rasul, sahabat, dan para pengikutnya.
—————————–
Makna Gaya hidup Konsumtif
——————————
Konsumtif adalah keinginan untuk mengkonsumsi barang-barang yang sebenarnya kurang diperlukan secara berlebihan untuk mencapai kepuasan yang maksimal. Konsumen memanfaatkan nilai uang lebih besar dari nilai produksinya untuk barang dan jasa yang bukan menjadi kebutuhan pokok.
——————————–
Budaya konsumtivisme menimbulkan shopilimia.Dalam psikologi ini dikenal sebagai compulsive buying disorder (penyakit kecanduan belanja). Penderitanya tidak menyadari dirinya terjebak dalam kubangan metamorfosa antara keinginan dan kebutuhan. Ini bisa menyerang siapa saja, perempuan atau laki-laki. Susahnya, kita terjebak dalam kehidupan konsumeristik yang dibawa pasar kapitalisme. Jadi ritual itu dipaket begitu rupa oleh pasar kapitalisme menjadi lebih konsumtif dan menjadi bagian dari budaya populer. Kehidupan kaum muslimin saat ini berada di tengah arus kapitalisme.
—————————
Membelanjakan harta (Infaq)
—————————-
Menginfaqkan harta adalah memberikan harta dengan tanpa kompensasi apapun. Allah SWT berfirman : “Dan nafkahkanlah (harta kalian) di jalan Allah.” (QS. Al-Baqarah:195)
—————————–
Membelanjakan harta (infaq) bisa berbentuk wajib, sunnnah, mubah, bahkan haram. Wajib dalam hal nafkah kepada anak- isteri, zakat, dll. Sunnah dalam hal shodaqoh, memberi hadiah, wasiat, dll. Mubah dalam hal rekreasi, dll. Haram jika bersifat israf, tabdzir dan taqtir.
——————————–
Keharaman Israf dan tabdzir
————————————-
Pelaku israf disebut musrifin. Makna musrifin banyak.
————————-
Pertama, mu’ridhin (orang-orang yang lalai) dari mengingat Allah. Maksudnya bisikan setan telah melalaikannya dari dzikir dan mengikuti syahwat, serta menganggapnya sebagai suatu kebaikan.
Kedua, orang-orang yang banyak kejelekannya daripada kebaikannya (QS. Ghafir:43).
Ketiga, dari Qathadah memaknainya sebagai musyrikin (orang-orang musyrik). Dari Mujahid, al-musrifin adalah orang-orang yang menumpahkan darah dengan cara tidak halal.
Keempat, mufsidin (orang-orang yang membuat kerusakan) (QS. Asy-Syu’ara: 150-152).
—————————-
Adapun kata tabdzir makna syara’nya adalah menafkahkan harta pada perkara-perkara yang haram. Allah SWT berfirman :“Janganlah kamu berbuat tabdzir. Sebab sesungguhnya orang yang melakukan tabdzir itu adalah saudaranya setan.” (QS. Al-Isra’: 27)
—————————
Keharaman berbuat kikir
——————————
Islam melarang berbuat kikir (taqtir) terhadap diri sendiri, serta menahan diri dari kenikmatan yang diperbolehkan syara’(QS. Al-Furqan: 67). Sabda Nabi Muhammad SAW :“Apabila engkau telah dianugerahi harta oleh Allah, maka hendaknya tanda-tanda nikmat dan kemuliaan Allah yang diberikan kepadamu tersebut ditampakkan.” (H.r. Al-Hakim, dari ayah Abi Al-Ahwash). Apabila ada seseorang memiliki harta, sementara dia bertindak bakhil terhadap dirinya sendiri, maka menurut Allah tindakan semacam itu adalah dosa. Apabila orang tersebut bakhil terhadap orang-orang yang nafkahnya menjadi tanggungannya, maka dia berdosa dan harus dipaksa oleh Negara agar mau bertanggungjawab untuk keperluan keluarganya. Orang tersebut juga harus menjamin nafkah ini secara layak sehingga mencapai taraf hidup yang layak(QS. Ath-Thalaq : 7).
————————–————————–—–
Teladan Rasul, Sahabat, dan Para Penerusnya
————————–————————–——-
Nabi sebagai kepala negara seharusnya bisa hidup dengan mewah. Tetapi ternyata nabi hidup dengan sederhana. Dalam sebuah hadits diketahui bahwa jika bangun tidur di punggung nabi terlihat bekas – bekas anyaman tikar yang menjadi alas tidurnya. Di pagi hari, jika nabi tidak menemukan makanan untuk sarapan maka nabi langsung berniat melaksanakan puasa sunat. Rumah nabi pun yang dibangun di samping masjid nabawi tidak memerlukan biaya yang mahal. Keluarga nabi terkenal sebagai keluarga yang dermawan.
————————–
Para sahabat yang memiliki harta yang banyak tidak segan–segan untuk membantu dakwah dan jihad. Umar bin Khattab rela menyumbang setengah dari seluruh hartanya. Bahkan Abu Bakar Ash Shiddiq menyumbangkan seluruh hartanya.
————————–
Abdurrahman bin Auf yang merupakan konglomerat di jamannya terkenal banyak memberikan hutang kepada hampir sseluruh penduduk madinah.
——————-
Para hartawan terdahulu, banyak yang mengeluarkan hartanya untuk mendirikan majelis-majelis ilmu, membangun perpustakaan, dan memberikan beasiswa sehingga bisa membantu program pemerintah dalam melakukan pendidikan bebas biaya bagi seluruh kaum muslimin.
———————
Remaja Rentan terjebak dalam gaya hidup konsumtif

Remaja yang bergaya hidup konsumtif rela mengeluarkan duitnya hanya untuk jaga gengsi dalam pergaulan. Baik itu masalah makanan dan minuman, pakaian, juga masalah hiburan (Food, Fashion, and Fun). Hal ini merupakan perwujudan dari gharizah al baqa (naluri mempertahankan diri). Setiap orang ingin dianggap eksis dalam lingkungan pergaulannya.

Bagi produsen, kelompok usia remaja adalah salah satu pasar yang potensial. Alasannya antara lain karena pola konsumsi seseorang terbentuk pada usia remaja. Di samping itu, remaja biasanya mudah terbujuk rayuan iklan, suka ikut-ikutan teman, tidak realistis, dan cenderung boros dalam menggunakan uangnya. Sifat-sifat remaja inilah yang dimanfaatkan oleh sebagian produsen untuk memasuki pasar remaja.

Saat remaja sedang gandrung dengan gaya hidup mewah, para pengusaha yang tak bertanggung jawab malah memberikan saluran untuk menampung gelegak nafsu konsumtif remaja. Produk-produk makanan, minuman, pakaian, sampai hiburan dikemas begitu rupa supaya remaja betah dan merasa nyaman dengan gaya hidup konsumtif yang selalu identik dengan kemewahan tersebut.

Bahaya dari Gaya Hidup Konsumtif

Gaya hidup konsumtif lebih mementingkan prestise, sehingga para pecandu gaya hidup konsumtif yang sudah parah tidak lagi peduli dengan halal atau haram dari produk yang dikonsumsinya. Akhirnya gaya hidup mewah dan konsumtif membuat seorang muslim harus bertolak belakang dengan aturan Allah SWT.

Perilaku konsumtif ini dapat terus mengakar di dalam gaya hidup sekelompok remaja. Dalam perkembangannya, mereka akan menjadi orang-orang dewasa dengan gaya hidup konsumtif. Gaya hidup konsumtif ini harus didukung oleh kekuatan finansial yang memadai. Masalah lebih besar terjadi apabila pencapaian tingkat finansial itu dilakukan dengan segala macam cara yang tidak halal. Mulai dari pola bekerja yang berlebihan sampai menggunakan cara instan seperti korupsi.

Prioritas infaq berubah, sehingga banyak diantara kita yang berani mengeluarkan uang untuk membeli produk bermerek yang mahal harganya, karena kita sekaligus beli prestis. Tapi mereka merasa berat untuk menyumbang kegiatan ke-Islaman. Pada akhirnya perilaku konsumtif bukan saja memiliki dampak ekonomi, tapi juga dampak psikologis, sosial bahkan akhlaq.

Tips-tips Menghindari Gaya Hidup Konsumtif

Setiap keluarga harus membuat perencanaan keuangan bulanan secara baik, dengan melakukan skala prioritas terhadap kebutuhan pokok, seperti pangan, sandang, papan, listrik/air, pendidikan, silaturrahmi dan shodaqoh. Besarnya perencanaan pengeluaran tersebut harus disesuaikan dengan pendapatan. Selanjutnya, jika berbelanja harus disesuaikan dengan perencanaan tersebut. Dalam berbelanja kita harus dapat membedakan antara kebutuhan dengan keinginan. Jika ada kelebihan, gunakan untuk keperluan yang waktunya masih lama. Untuk keperluan mubah harus diperhatikan dan dipertimbangkan agar mendukung pendidikan anak dan dakwah. Khatimah

Islam memang mengajarkan pola hidup sederhana alias tidak bermegah-megahan. Alangkah lebih baiknya bila kita mengeluarkan uang untuk barang-barang yang lebih bermanfaat atau produk halal yang lebih murah harganya. Kelebihannya bisa kita sumbangkan untuk pendidikan dan dakwah, masjid atau fakir miskin.

Jangan sampai gaya hidup konsumtif menjerumuskan kita ke dalam sifat israf dan tabdzir. Jadi, mulai sekarang, stop gaya hidup konsumtif!. Hiduplah sederhana sesuai kebutuhan saja, karena kebutuhan itu berbeda dengan keinginan. Ingat, hidup kita adalah untuk ibadah mencari ridho Allah. Manusia yang paling mulia di sisi Alah adalah yang paling bertaqwa.

sampaikanlah walau satu ayat…!!!
=========================
orang BERIMAN …. BUKAN Orang Yang Gemar Bersenang-Senang
…………………….
عن معاذ ابن جبل أن رسول الله صلى الله عليه وسلم لما بعث به إلى اليمن قال له إياك والتنعم فإن عباد الله ليسوا بالمتنعمين

Dari Mu’adz bin Jabal, ketika ia diutus ke Yaman, Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam berpesan kepadanya: “Tinggalkanlah sifat gemar berSENANG-SENANG (at tana’um). Karena hamba Allah yang sejati bukanlah orang yang gemar bersenang-senang” (HR. Ahmad 5/243, 244, Ath Thabrani dalam Musnad Asy Syamiyyin 279, Abu Nu’aim dalam Hilyatul Auliya 5/155)
=========================
JANGAN mati sebagai Kanzul Mal !!.. jangan meREMEHkan !!!
——————- dicap Allah sbg PENIMBUN HARTA
Siapa saja yang meninggalkan (mati dalam keadaan menyimpan) yang kuning (uang emas) dan yang putih (uang perak), maka dia diSETERIKA dengannya (di neraka kelak).” (HR. Bukhari),
…………PENIMBUN HARTA = tidak menafkahkannya pada jalan Allah .. << apa itu JALAN Allah ??? ……………………………
Imam Thabrani meriwayatkan dari Abi Umamah bahwa seorang ahlus shuffah (yang tinggal di Masjid Nabawi) meninggal, lalu ditemukan di dalam selimut (sarungnya) sekeping uang dinar, lalu Rasulullah Saw menyebutnya “kayyah” (sepotong api neraka). Lalu ada orang lain yang meninggal dan ditemukan ditempat tidurnya dua keping dinar. Beliaupun mengomentari “kayyataan” (dua keping api neraka).
——————————
“Hai oang-orang yang beriman, sesungguhnya sebagaian besar orang-orang alim Yahudi dan rahib-rahib Nasrani benar-benar memakan harta orang dengan jalan bathil, dan mereka menghalang-halangi manusia dari jalan. Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak {= uang di BANK, perhiasan, investasi ….dst sekarang ini} dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih, pada hari dipanaskan emas perak itu dalam neraka jahannam, lalu dibakar dengannya dahi mereka, lambung dan punggung mereka. ‘Inilah harta bendamu yang kamu simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari) apa yang kamu simpan.” (QS. At Taubah 34-35)

<<< “BerJIHADlah terhadap kaum MUSYRIKIN dengan HARTA benda kamu, dan diri-DIRI kamu {NYAWA} dan lidah-LIDAH kamu.” (HR. Abu Daud, dari Anas).>>>
————————
“Setan menjanjikan (menakut-nahkuti) kamu dengan kemiskinan dan menyuruh kamu berbuat kejahatan (kikir) ; sedang Allah menjanjikan untukmu ampunan daripadaNya dan karunia. Dan Allah Mahaluas (karuniaNya) lagi Maha Mengetahui” [Al-Baqarah/2: 268]

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAnya Sendiri ———————————-usaha-ku/ usaha-mu sendiri ——————- Allah berfirman: “Itulah umat yang telah lalu. Baginya apa yang telah mereka USAHA-kan dan bagimu apa yang telah kamu USAHA-kan.” (Al-Baqarah, 134 & 141) ————————————- Sehingga jelas bahwa kita hanya mendapatkan pahala yang kita kerjakan dan bukan hadiah dari orang lain. ……………. Dan masih banyak ayat-ayat yang semisalnya seperti firman Allah: “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (Al-Baqarah, 286) —————————- Seseorang tidak mendapatkan pahala kecuali dari usahanya sendiri. Pahala kebaikan yang telah didapatkan bisa dilipatgandakan sebesar 10 hingga 700 kali lipat bahkan hingga kelipatan tanpa batas yang hanya diketahui oleh Allah sebagaimana hadist riwayat Imam Bukhari dan Muslim. —————————- Hal ini berbeda dengan apa yang tersebar di tengah-tengah kaum muslimin bahwa pahala amal shalih bisa “dihadiahkan” kepada mayit. Olehkarena itu kita dapati banyak majelis yang dimanfaatkan untuk mangumpulkan kaum muslimin dalam rangka beramal dan mengirimkan pahalanya untuk mayit yang dimaksud. ———————————– Apakah yang seperti ini sesuai dengan ajaran Islam? Karena sepintas kita pahami jika demikian adanya maka akan membuka beberapa pintu kejelekan seperti membuat orang malas beramal, meremehkan dosa, dan lain-lain karena mengandalkan ‘pahala kiriman’ dari orang lain. ————————————–

pahala kerja sendiri

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAnya Sendiri
————————–——–usaha-ku/ usaha-mu sendiri ——————-
Allah berfirman:
“Itulah umat yang telah lalu. Baginya apa yang telah mereka USAHA-kan dan bagimu apa yang telah kamu USAHA-kan.” (Al-Baqarah, 134 & 141)
————————————-
Sehingga jelas bahwa kita hanya mendapatkan pahala yang kita kerjakan dan bukan hadiah dari orang lain. ……………. Dan masih banyak ayat-ayat yang semisalnya seperti firman Allah:
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (Al-Baqarah, 286)

—————————-
tanggung dosa pahala 1

Seseorang tidak mendapatkan pahala kecuali dari usahanya sendiri. Pahala kebaikan yang telah didapatkan bisa dilipatgandakan sebesar 10 hingga 700 kali lipat bahkan hingga kelipatan tanpa batas yang hanya diketahui oleh Allah sebagaimana hadist riwayat Imam Bukhari dan Muslim.
—————————-
Hal ini berbeda dengan apa yang tersebar di tengah-tengah kaum muslimin bahwa pahala amal shalih bisa “dihadiahkan” kepada mayit. Olehkarena itu kita dapati banyak majelis yang dimanfaatkan untuk mangumpulkan kaum muslimin dalam rangka beramal dan mengirimkan pahalanya untuk mayit yang dimaksud.
———————————–
Apakah yang seperti ini sesuai dengan ajaran Islam? Karena sepintas kita pahami jika demikian adanya maka akan membuka beberapa pintu kejelekan seperti membuat orang malas beramal, meremehkan dosa, dan lain-lain karena mengandalkan ‘pahala kiriman’ dari orang lain.
————————————–
A. Balasan Pahala Untuk Yang Diamalkan Bukan Yang Sekedar Diketahui

Dalam banyak ayat disebutkan bahwa balasan pahala itu untuk amal yang dikerjakan, sehingga ketika seseorang hanya ‘mengetahui’ akan tetapi ‘tidak mengamalkan’ maka dia tidak mendapatkan pahalanya terutama ilmu-ilmu yang sifatnya wasilah kepada yang lainnya seperti ilmu tentang tatacara ibadah. Misalnya seseorang mengetahui hukum dan cara shalat akan tetapi dia tidak mengerjakan shalat padahal dia mampu maka dia tidak mendapatkan pahala shalat meskipun dia mengetahui cara shalat. Bahkan dia mendapatkan dosa yang sangat besar karena meninggalkan shalat yang merupakan rukun Islam.

Allah berfirman:
“Seorangpun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (berbagai macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (As-Sajdah, 17)

Allah juga berfirman:
“ Dan (di dalam surga itu) ada bidadari-bidadari yang bermata jeli, laksana mutiara yang tersimpan baik. Sebagai balasan bagi apa yang telah mereka kerjakan.” (Al-Waqi’ah, 24)

Dan masih banyak ayat-ayat yang semakna di dalam Al-Qur’an yang menjelaskan tentang hal ini. Adapun ilmu-ilmu yang merupakan tujuan dan bukan wasilah maka pahala dia peroleh hanya dengan mengetahuinya, seperti ilmu tentang nama-nama dan sifat-sifat Allah. Maka ilmu tentang hal ini merupakan tujuan secara dzatnya berbeda dengan ilmu-ilmu yang sifatnya wasilah seperti ilmu tentang tata cara ibadah. Sebagaimana dijelaskan oleh Imam Ibnul Qayyim dalam ‘Miftah Daris Sa’adah’.

B. Manusia Hanya Mendapatkan Pahala Dari Apa Yang Dia Amalkan (Usahakan)

Allah berfirman:
“Itulah umat yang telah lalu. Baginya apa yang telah mereka usahakan dan bagimu apa yang telah kamu usahakan.” (Al-Baqarah, 134 & 141)

Imam Ibnu Katsir berkata:
“Umat yang ada di zaman dahulu yaitu bapak-bapak kalian dari kalangan para Nabi dan orang-orang shalih, maka penyandaran diri kalian kepada mereka secara nasab tidaklah memberi manfaat kepada kalian jika kalian tidak mengerjakan amal shalih sama sekali yang manfaatnya kembali kepada kalian; karena sesungguhnya milik mereka amal-amal shalih mereka yang telah mereka kerjakan dan milik kalian amal-amal shalih kalian (yang telah kalian kerjakan)…”

Sehingga jelas bahwa kita hanya mendapatkan pahala yang kita kerjakan dan bukan hadiah dari orang lain. Dan masih banyak ayat-ayat yang semisalnya seperti firman Allah:
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (Al-Baqarah, 286)

Dalam ayat lain disebutkan:
“Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm, 40)

Dari beberapa ayat di atas kita mengetahui bahwa pahala yang didapatkan seseorang adalah hasil dari usahanya sendiri bukan hadiah yang dia dapatkan dari orang lain. Sebagai contoh ketika seseorang ingin mendapatkan pahala bacaan Al-Qur’an maka wajib baginya membaca Al-Qur’an dengan ikhlas dan semampunya. Akan tetapi jika dia tidak membaca Al-Qur’an padahal mampu serta kesempatan juga ada maka dia tidak mendapatkan pahala amal bacaan Al-Qur’an karena dia belum melakukan usaha yang dalam hal ini adalah membaca Al-Qur’an. Begitu seterusnya dan hal ini berlaku dalam amal-amal yang lain selain membaca Al-Qur’an.

C. Beberapa Amalan Yang Tidak Dikerjakan Secara Langsung Dan Terhitung Sebagai Usahanya (Amalnya)

Usaha seseorang tidak terbatas pada amal shalih yang dilakukan dengan tangannya secara langsung. Sebagai contoh ketika orang tua memberi pengarahan kepada anaknya tentang keutamaan bersedekah kepada fakir miskin dan dia mendorong anaknya itu untuk melakukannya ketika mampu.

Maka manakala anak bersedekah dengan ikhlas dalam waktu yang sama orang tua yang menunjukkan dan menganjurkan bersedekah tersebut mendapatkan pahala sedekah yang dilakukan anaknya tanpa mengurangi bagian pahala sedekah anaknya jika memang sedekah tersebut diterima Allah Ta’ala.
Hal ini berdasarkan sabda Nabi:
“Siapa yang menunjukkan suatu kebaikan maka dia mendapatkan pahala seperti pahalanya orang yang mengikutinya dan ini tidak mengurangi pahala mereka sedikitpun.” (HR. Muslim, riyadhus shalihin no. 174)

Begitu juga sedekah jariyah yaitu sedekah pada jalur manfaatnya ada terus-menerus, ilmu yang bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain serta terus dimanfaatkan dan doa yang dipanjatkan anaknya yang shalih.

Nabi bersabda:
“Jika manusia telah meninggal maka amalannya terputus (yaitu tidak bisa beramal lagi dan mendapat pahala) kecuali tiga: Shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat (dalam riwayat lain: ilmu yang dia ajarkan dan sebarkan), atau anak shalih yang mendoakan (kebaikan) untuknya (yaitu untuk orangtuanya).” (HR. Muslim, riyadhus shalihin no. 949)

Peringatan:
Yang dimaksud dengan ‘Doa’ di dalam hadist ini bukanlah ‘acara yasinan atau selamatan kematian’ yang tidak ada contohnya dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena doa adalah permohonan yang dipanjatkan seseorang kepada Allah. Seperti ketika seorang anak berdoa agar dosa orang tuanya yang muslim diampuni, dimasukkan surga dan lain-lain. Tanpa terikat waktu maupun tempat dan tanpa biaya sepeserpun.

tahlilan bidah hasanah 2132

D. Pendapat Imam Syafi’I Tentang Mengirim Pahala Bacaan Qur’an

Imam Ibnu Katsir berkata:
“Dan dari ayat yang mulia ini (surat An-Najm ayat 40) Imam Syafi’I dan yang mengikuti beliau menyimpulkan suatu hukum bahwa bacaan (Al-Qur’an) itu tidaklah sampai pahalanya jika dihadiahkan kepada mayit, karena pahala bacaan tersebut bukan dari amalan dan usaha mereka. Olehkarena itu Rasulullah tidak menganjurkan kepada umatnya untuk melakukan itu dan tidak pula mendorong mereka kepadanya. Beliau juga tidak membimbing mereka kepadanya baik dengan nash maupun isyarat. Dan hal ini tidak pernah dinukil dari seorangpun dari sahabat Nabi Muhammad. Seandainya itu kebaikan pasti mereka telah mendahului kita melakukannya. Dan ibadah-ibadah itu terbatas pada nash-nash (dalil-dalil), dan dalam hal ibadah tidak boleh di dasarkan pada analogi-analogi maupun akal. Adapun doa dan sedekah maka hal ini telah disepakati akan sampainya, dan juga berdasarkan nash dari syari’at atas keduanya.”

tahlilan kejam

Dari penjelasan Ibnu Katsir kita mengetahui bahwa:
1. Untuk melakukan ibadah hanya boleh didasarkan pada dalil bukan pada akal atau yang semisalnya.
2. Mengirim pahala bacaan Al-Qur’an merupakan ibadah yang tidak dicontohkan Nabi Muhammad. Dan semua ibadah yang tidak dicontohkan beliau tidak boleh dikerjakan.
3. Pahala bacaan Al-Qur’an yang dikirimkan untuk mayit maka pahalanya tidak sampai karena bukan merupakan usaha si mayit ketika hidupnya.
Dan inilah pendapat Imam Syafi’I yang dinukil banyak para ulama. (Tafsir Ibnu Katsir & Bahjatun Nazhirin juz. 2 hal. 173)

E. Anak Adalah Usaha Orang Tuanya

Salah seorang ahli hadist abad ini yaitu syaikh Al-Albany rahimahullah berkata:
“…Apa yang dikerjakan oleh anak yang shalih berupa amal-amal shalih maka bagi kedua orangtuanya semisal dengan pahalanya, tanpa mengurangi pahala anak sedikitpun, karena anak merupakan usaha dari kedua orangtuanya sekaligus pekerjaannya dan Allah berfirman, “Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm, 40), dan Nabi bersabda, “Sesungguhnya sebaik-baik yang dimakan seseorang adalah yang berasal dari usahanya sendiri, dan sesungguhnya anaknya termasuk usahanya.” (HR. Abu Dawud, An-Nasaai, At-Tirmidzy, Ad-Darimy, Ibnu Majah, Al-Hakim dan lain-lain)
Dan menguatkan apa yang ditunjukkan ayat dan hadist (di atas) beberapa hadist yang secara khusus datang dalam pembahasan tentang orang tua mendapat manfaat dari amal anaknya yang shalih seperti sedekah, puasa, membebaskan budak dan yang semisalnya…” (Ahkamul Janaa-iz hal. 171)

F. Beberapa Pengecualian

Kecuali dalam hal pelunasan hutang puasa nadzar dari walinya dan juga pelunasan hutang antar manusia. Misalnya seseorang meninggal dan dia masih memiliki hutang puasa nadzar kemudian walinya melunasinya maka dia mendapatkan pahala puasa nadzar yang dilakukan oleh walinya meskipun bukan anaknya. Begitu juga dalam hal hutang piutang antar manusia.

Bukan berarti kita katakan bahwa mayit bisa mendapatkan pahala dari siapapun akan tetapi kita katakan bahwa ini adalah pengecualian berdasarkan dalil;

Tentang pelunasan hutang puasa yang dilakukan wali mayit berdasarkan hadist riwayat Abu Dawud, An-Nasaai, Ath-Thahawy dan lain-lain.

Sedangkan mengenai pelunasan hutang harta antar manusia berdasarkan riwayat Imam Ahmad, Ibnu Majah, Al-Baihaqy dan lain-lain. (Ahkamul Janaaiz hal. 169-173)

Imam Asy-Syaukany berkata:
“Hadist-hadist dalam bab ini menunjukkan bahwa sedekah dari anak sampai kepada kedua orangtuanya setelah keduanya meninggal (meskipun) tanpa wasiat dari keduanya, dan sampai pahalanya kepada keduanya, maka dengan hadist-hadist ini ke-umuman firman Allah, “Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya…” dikhususkan (dikecualikan).

Akan tetapi tidak ada (penjelasan) di dalam hadist-hadist tersebut kecuali sampainya sedekah dari seorang anak, dan telah tsabit (ada kepastian dari dalil) bahwa anak termasuk usahanya, sehingga tidak perlu pengkhususan dalam hal ini.

Adapun dari selain anak maka yang tampak dari keumuman ayat-ayat Al-Qur’an menunjukkan bahwa hal itu tidak sampai pahalanya kepada mayit, maka ditetapkan (kaidah) pada erkara tersebut (tidak sampai pahala selain dari anak) sampai adanya dalil yang mengharuskan adanya pengecualian untuknya.” (Kitab Ahkamul Janaaiz hal. 173)

Ulama berbeda pendapat apakah pahala sedekah sampai kepada mayit meskipun bukan dari anaknya. Pendapat yang kuat sebagaimana keterangan Imam Asy-Syaukany maka tidak sampai pahalanya. Inilah yang dipilih Imam Al-Albany rahimahullah.

Dan perlu diketahui bahwa ulama sepakat bahwa syarat ibadah yang diterima ada dua yaitu ikhlas dan mencontoh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.

BERBAGAI SUMBER

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAmu/USAHAku…. USAHA kita Sendiri ——————— DOSA Maksiat … adalah juga ….. HASIL USAHAmu/USAHAku…. USAHA kita Sendiri —————————– “Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm, 40) ———————— Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). Asy Syuuro [42] : 30 ———————– Allah Tidak MenDzalimi Makhluk-Nya …………… Sesungguhnya Allah tidak menzalimi manusia sedikit pun tetapi manusia itulah yang menzalimi dirinya sendiri. Yunus [10] : 44 ………………………………… Begitu juga sedekah jariyah yaitu sedekah pada jalur manfaatnya ada terus-menerus, ilmu yang bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain serta terus dimanfaatkan dan doa yang dipanjatkan anaknya yang shalih. ……………………………………. Nabi bersabda: “Jika manusia telah meninggal maka amalannya terputus (yaitu tidak bisa beramal lagi dan mendapat pahala) kecuali tiga: Shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat (dalam riwayat lain: ilmu yang dia ajarkan dan sebarkan), atau anak shalih yang mendoakan (kebaikan) untuknya (yaitu untuk orangtuanya).” (HR. Muslim, riyadhus shalihin no. 949) …………………………………………….. Peringatan:……………………. Yang dimaksud dengan ‘Doa’ di dalam hadist ini bukanlah ‘acara yasinan atau selamatan kematian’ yang tidak ada contohnya dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena doa adalah permohonan yang dipanjatkan seseorang kepada Allah. Seperti ketika seorang anak berdoa agar dosa orang tuanya yang muslim diampuni, dimasukkan surga dan lain-lain. Tanpa terikat waktu maupun tempat dan tanpa biaya sepeserpun. —————————-

pahala dosa amal 1

PAHALA Amal Shalih …..Adalah HASIL USAHAmu/USAHAku…. USAHA kita Sendiri
———————
DOSA Maksiat … adalah juga ….. HASIL USAHAmu/USAHAku…. USAHA kita Sendiri
————————–
“Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm, 40)
————————
Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu). Asy Syuuro [42] : 30
———————–
Allah Tidak MenDzalimi Makhluk-Nya …………… Sesungguhnya Allah tidak menzalimi manusia sedikit pun tetapi manusia itulah yang menzalimi dirinya sendiri. Yunus [10] : 44
…………………………………
Begitu juga sedekah jariyah yaitu sedekah pada jalur manfaatnya ada terus-menerus, ilmu yang bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain serta terus dimanfaatkan dan doa yang dipanjatkan anaknya yang shalih.
…………………………………….
Nabi bersabda:
“Jika manusia telah meninggal maka amalannya terputus (yaitu tidak bisa beramal lagi dan mendapat pahala) kecuali tiga: Shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat (dalam riwayat lain: ilmu yang dia ajarkan dan sebarkan), atau anak shalih yang mendoakan (kebaikan) untuknya (yaitu untuk orangtuanya).” (HR. Muslim, riyadhus shalihin no. 949)
……………………………………………..
Peringatan:…………………….
Yang dimaksud dengan ‘Doa’ di dalam hadist ini bukanlah ‘acara yasinan atau selamatan kematian’ yang tidak ada contohnya dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena doa adalah permohonan yang dipanjatkan seseorang kepada Allah. Seperti ketika seorang anak berdoa agar dosa orang tuanya yang muslim diampuni, dimasukkan surga dan lain-lain. Tanpa terikat waktu maupun tempat dan tanpa biaya sepeserpun.

———————————
Seseorang tidak mendapatkan pahala kecuali dari usahanya sendiri. Pahala kebaikan yang telah didapatkan bisa dilipatgandakan sebesar 10 hingga 700 kali lipat bahkan hingga kelipatan tanpa batas yang hanya diketahui oleh Allah sebagaimana hadist riwayat Imam Bukhari dan Muslim.
————————–
pahala mengalirHal ini berbeda dengan apa yang tersebar di tengah-tengah kaum muslimin bahwa pahala amal shalih bisa “dihadiahkan” kepada mayit. Olehkarena itu kita dapati banyak majelis yang dimanfaatkan untuk mangumpulkan kaum muslimin dalam rangka beramal dan mengirimkan pahalanya untuk mayit yang dimaksud.

tahlilan bidah hasanah
Apakah yang seperti ini sesuai dengan ajaran Islam? Karena sepintas kita pahami jika demikian adanya maka akan membuka beberapa pintu kejelekan seperti membuat orang malas beramal, meremehkan dosa, dan lain-lain karena mengandalkan ‘pahala kiriman’ dari orang lain.

tahlilan kejam 1tahlilan tercela 1
A. Balasan Pahala Untuk Yang Diamalkan Bukan Yang Sekedar Diketahui

Dalam banyak ayat disebutkan bahwa balasan pahala itu untuk amal yang dikerjakan, sehingga ketika seseorang hanya ‘mengetahui’ akan tetapi ‘tidak mengamalkan’ maka dia tidak mendapatkan pahalanya terutama ilmu-ilmu yang sifatnya wasilah kepada yang lainnya seperti ilmu tentang tatacara ibadah. Misalnya seseorang mengetahui hukum dan cara shalat akan tetapi dia tidak mengerjakan shalat padahal dia mampu maka dia tidak mendapatkan pahala shalat meskipun dia mengetahui cara shalat. Bahkan dia mendapatkan dosa yang sangat besar karena meninggalkan shalat yang merupakan rukun Islam.

Allah berfirman:
“Seorangpun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka yaitu (berbagai macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.” (As-Sajdah, 17)

Allah juga berfirman:
“ Dan (di dalam surga itu) ada bidadari-bidadari yang bermata jeli, laksana mutiara yang tersimpan baik. Sebagai balasan bagi apa yang telah mereka kerjakan.” (Al-Waqi’ah, 24)

Dan masih banyak ayat-ayat yang semakna di dalam Al-Qur’an yang menjelaskan tentang hal ini. Adapun ilmu-ilmu yang merupakan tujuan dan bukan wasilah maka pahala dia peroleh hanya dengan mengetahuinya, seperti ilmu tentang nama-nama dan sifat-sifat Allah. Maka ilmu tentang hal ini merupakan tujuan secara dzatnya berbeda dengan ilmu-ilmu yang sifatnya wasilah seperti ilmu tentang tata cara ibadah. Sebagaimana dijelaskan oleh Imam Ibnul Qayyim dalam ‘Miftah Daris Sa’adah’.

B. Manusia Hanya Mendapatkan Pahala Dari Apa Yang Dia Amalkan (Usahakan)

Allah berfirman:
“Itulah umat yang telah lalu. Baginya apa yang telah mereka usahakan dan bagimu apa yang telah kamu usahakan.” (Al-Baqarah, 134 & 141)

Imam Ibnu Katsir berkata:
“Umat yang ada di zaman dahulu yaitu bapak-bapak kalian dari kalangan para Nabi dan orang-orang shalih, maka penyandaran diri kalian kepada mereka secara nasab tidaklah memberi manfaat kepada kalian jika kalian tidak mengerjakan amal shalih sama sekali yang manfaatnya kembali kepada kalian; karena sesungguhnya milik mereka amal-amal shalih mereka yang telah mereka kerjakan dan milik kalian amal-amal shalih kalian (yang telah kalian kerjakan)…”
Sehingga jelas bahwa kita hanya mendapatkan pahala yang kita kerjakan dan bukan hadiah dari orang lain. Dan masih banyak ayat-ayat yang semisalnya seperti firman Allah:
“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.” (Al-Baqarah, 286)

Dalam ayat lain disebutkan:
“Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm, 40)

Dari beberapa ayat di atas kita mengetahui bahwa pahala yang didapatkan seseorang adalah hasil dari usahanya sendiri bukan hadiah yang dia dapatkan dari orang lain. Sebagai contoh ketika seseorang ingin mendapatkan pahala bacaan Al-Qur’an maka wajib baginya membaca Al-Qur’an dengan ikhlas dan semampunya. Akan tetapi jika dia tidak membaca Al-Qur’an padahal mampu serta kesempatan juga ada maka dia tidak mendapatkan pahala amal bacaan Al-Qur’an karena dia belum melakukan usaha yang dalam hal ini adalah membaca Al-Qur’an. Begitu seterusnya dan hal ini berlaku dalam amal-amal yang lain selain membaca Al-Qur’an.

C. Beberapa Amalan Yang Tidak Dikerjakan Secara Langsung Dan Terhitung Sebagai Usahanya (Amalnya)

Usaha seseorang tidak terbatas pada amal shalih yang dilakukan dengan tangannya secara langsung. Sebagai contoh ketika orang tua memberi pengarahan kepada anaknya tentang keutamaan bersedekah kepada fakir miskin dan dia mendorong anaknya itu untuk melakukannya ketika mampu.

Maka manakala anak bersedekah dengan ikhlas dalam waktu yang sama orang tua yang menunjukkan dan menganjurkan bersedekah tersebut mendapatkan pahala sedekah yang dilakukan anaknya tanpa mengurangi bagian pahala sedekah anaknya jika memang sedekah tersebut diterima Allah Ta’ala.
Hal ini berdasarkan sabda Nabi:
“Siapa yang menunjukkan suatu kebaikan maka dia mendapatkan pahala seperti pahalanya orang yang mengikutinya dan ini tidak mengurangi pahala mereka sedikitpun.” (HR. Muslim, riyadhus shalihin no. 174)

Begitu juga sedekah jariyah yaitu sedekah pada jalur manfaatnya ada terus-menerus, ilmu yang bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain serta terus dimanfaatkan dan doa yang dipanjatkan anaknya yang shalih.

Nabi bersabda:
“Jika manusia telah meninggal maka amalannya terputus (yaitu tidak bisa beramal lagi dan mendapat pahala) kecuali tiga: Shadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat (dalam riwayat lain: ilmu yang dia ajarkan dan sebarkan), atau anak shalih yang mendoakan (kebaikan) untuknya (yaitu untuk orangtuanya).” (HR. Muslim, riyadhus shalihin no. 949)

Peringatan:
Yang dimaksud dengan ‘Doa’ di dalam hadist ini bukanlah ‘acara yasinan atau selamatan kematian’ yang tidak ada contohnya dari Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Karena doa adalah permohonan yang dipanjatkan seseorang kepada Allah. Seperti ketika seorang anak berdoa agar dosa orang tuanya yang muslim diampuni, dimasukkan surga dan lain-lain. Tanpa terikat waktu maupun tempat dan tanpa biaya sepeserpun.

D. Pendapat Imam Syafi’I Tentang Mengirim Pahala Bacaan Qur’an

Imam Ibnu Katsir berkata:
“Dan dari ayat yang mulia ini (surat An-Najm ayat 40) Imam Syafi’I dan yang mengikuti beliau menyimpulkan suatu hukum bahwa bacaan (Al-Qur’an) itu tidaklah sampai pahalanya jika dihadiahkan kepada mayit, karena pahala bacaan tersebut bukan dari amalan dan usaha mereka. Olehkarena itu Rasulullah tidak menganjurkan kepada umatnya untuk melakukan itu dan tidak pula mendorong mereka kepadanya. Beliau juga tidak membimbing mereka kepadanya baik dengan nash maupun isyarat. Dan hal ini tidak pernah dinukil dari seorangpun dari sahabat Nabi Muhammad. Seandainya itu kebaikan pasti mereka telah mendahului kita melakukannya. Dan ibadah-ibadah itu terbatas pada nash-nash (dalil-dalil), dan dalam hal ibadah tidak boleh di dasarkan pada analogi-analogi maupun akal. Adapun doa dan sedekah maka hal ini telah disepakati akan sampainya, dan juga berdasarkan nash dari syari’at atas keduanya.”

Dari penjelasan Ibnu Katsir kita mengetahui bahwa:
1. Untuk melakukan ibadah hanya boleh didasarkan pada dalil bukan pada akal atau yang semisalnya.
2. Mengirim pahala bacaan Al-Qur’an merupakan ibadah yang tidak dicontohkan Nabi Muhammad. Dan semua ibadah yang tidak dicontohkan beliau tidak boleh dikerjakan.
3. Pahala bacaan Al-Qur’an yang dikirimkan untuk mayit maka pahalanya tidak sampai karena bukan merupakan usaha si mayit ketika hidupnya.
Dan inilah pendapat Imam Syafi’I yang dinukil banyak para ulama. (Tafsir Ibnu Katsir & Bahjatun Nazhirin juz. 2 hal. 173)

E. Anak Adalah Usaha Orang Tuanya

Salah seorang ahli hadist abad ini yaitu syaikh Al-Albany rahimahullah berkata:
“…Apa yang dikerjakan oleh anak yang shalih berupa amal-amal shalih maka bagi kedua orangtuanya semisal dengan pahalanya, tanpa mengurangi pahala anak sedikitpun, karena anak merupakan usaha dari kedua orangtuanya sekaligus pekerjaannya dan Allah berfirman, “Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (An-Najm, 40), dan Nabi bersabda, “Sesungguhnya sebaik-baik yang dimakan seseorang adalah yang berasal dari usahanya sendiri, dan sesungguhnya anaknya termasuk usahanya.” (HR. Abu Dawud, An-Nasaai, At-Tirmidzy, Ad-Darimy, Ibnu Majah, Al-Hakim dan lain-lain)
Dan menguatkan apa yang ditunjukkan ayat dan hadist (di atas) beberapa hadist yang secara khusus datang dalam pembahasan tentang orang tua mendapat manfaat dari amal anaknya yang shalih seperti sedekah, puasa, membebaskan budak dan yang semisalnya…” (Ahkamul Janaa-iz hal. 171)

F. Beberapa Pengecualian

Kecuali dalam hal pelunasan hutang puasa nadzar dari walinya dan juga pelunasan hutang antar manusia. Misalnya seseorang meninggal dan dia masih memiliki hutang puasa nadzar kemudian walinya melunasinya maka dia mendapatkan pahala puasa nadzar yang dilakukan oleh walinya meskipun bukan anaknya. Begitu juga dalam hal hutang piutang antar manusia.

Bukan berarti kita katakan bahwa mayit bisa mendapatkan pahala dari siapapun akan tetapi kita katakan bahwa ini adalah pengecualian berdasarkan dalil;

Tentang pelunasan hutang puasa yang dilakukan wali mayit berdasarkan hadist riwayat Abu Dawud, An-Nasaai, Ath-Thahawy dan lain-lain.

Sedangkan mengenai pelunasan hutang harta antar manusia berdasarkan riwayat Imam Ahmad, Ibnu Majah, Al-Baihaqy dan lain-lain. (Ahkamul Janaaiz hal. 169-173)

Imam Asy-Syaukany berkata:
“Hadist-hadist dalam bab ini menunjukkan bahwa sedekah dari anak sampai kepada kedua orangtuanya setelah keduanya meninggal (meskipun) tanpa wasiat dari keduanya, dan sampai pahalanya kepada keduanya, maka dengan hadist-hadist ini ke-umuman firman Allah, “Dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya…” dikhususkan (dikecualikan).

Akan tetapi tidak ada (penjelasan) di dalam hadist-hadist tersebut kecuali sampainya sedekah dari seorang anak, dan telah tsabit (ada kepastian dari dalil) bahwa anak termasuk usahanya, sehingga tidak perlu pengkhususan dalam hal ini.

Adapun dari selain anak maka yang tampak dari keumuman ayat-ayat Al-Qur’an menunjukkan bahwa hal itu tidak sampai pahalanya kepada mayit, maka ditetapkan (kaidah) pada erkara tersebut (tidak sampai pahala selain dari anak) sampai adanya dalil yang mengharuskan adanya pengecualian untuknya.” (Kitab Ahkamul Janaaiz hal. 173)

Ulama berbeda pendapat apakah pahala sedekah sampai kepada mayit meskipun bukan dari anaknya. Pendapat yang kuat sebagaimana keterangan Imam Asy-Syaukany maka tidak sampai pahalanya. Inilah yang dipilih Imam Al-Albany rahimahullah.

Dan perlu diketahui bahwa ulama sepakat bahwa syarat ibadah yang diterima ada dua yaitu ikhlas dan mencontoh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.
=============================================
================================================
TAHLILAN = Bid’ah … SESAT
……………………..………..
Sering kita dapati sebagian ustadz atau kiyai yang mengatakan, “Tahlilan kok dilarang?, tahlilan kan artinya Laa ilaah illallahh?”.
……………………..………………
>>>> Ada orang yg udah abis2an jual harta untuk ngobatin ortunya sakit.
Saat hartanya habis, ortunya pun meninggal.
Saat meninggalpun masih harus menggelar tahlilan. Demi ga malu sama masyarakat sekitar. Masak ngubur ortunya sendiri kayak ngubur kucing aja.

>>>> Akhirnya utang sana sini buat nyiapin besek dan amplop serta biaya2 tahlilan lainnya. Ini namanya… Uda jatuh ketimpa tangga sama rumah2nya sekalian.
……………………
Tentunya tidak seorang muslimpun yang melarang tahlilan, bahkan yang melarang tahlilan adalah orang yang tidak diragukan kekafirannya. Akan tetapi yang dimaksud dengan istilah “Tahlilan” di sini adalah acara yang dikenal oleh masyarakat yaitu acara kumpul-kumpul di rumah kematian sambil makan-makan disertai mendoakan sang mayit agar dirahmati oleh Allah.

Lebih aneh lagi jika ada yang melarang tahlilan langsung dikatakan “Dasar wahabi”..!!!

Seakan-akan pelarangan melakukan acara tahlilan adalah bid’ah yang dicetus oleh kaum wahabi !!?

Sementara para pelaku acara tahlilan mengaku-ngaku bahwa mereka bermadzhab syafi’i !!!. Ternyata para ulama besar dari madzhab Syafi’iyah telah mengingkari acara tahlilan, dan menganggap acara tersebut sebagai bid’ah yang mungkar, atau minimal bid’ah yang makruh. Kalau begitu para ulama syafi’yah seperti Al-Imam Asy-Syafii dan Al-Imam An-Nawawi dan yang lainnya adalah wahabi??!!

A. Ijmak Ulama bahwa Nabi, para sahabat, dan para imam madzhab tidak pernah tahlilan

Tentu sangat tidak diragukan bahwa acara tahlilan –sebagaimana acara maulid Nabi dan bid’ah-bid’ah yang lainnya- tidaklah pernah dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, tidak juga para sahabatnya, tidak juga para tabi’in, dan bahkan tidak juga pernah dilakukan oleh 4 imam madzhab (Abu Hanifah, Malik, Asy-Syafii, dan Ahmad rahimahumullah).

Akan tetapi anehnya sekarang acara tahlilan pada kenyataannya seperti merupakan suatu kewajiban di pandangan sebagian masyarakat. Bahkan merupakan celaan yang besar jika seseorang meninggal lalu tidak ditahlilkan. Sampai-sampai ada yang berkata, “Kamu kok tidak mentahlilkan saudaramu yang meninggal??, seperti nguburi kucing aja !!!”.

Tidaklah diragukan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah kehilangan banyak saudara, karib kerabat, dan juga para sahabat beliau yang meninggal di masa kehidupan beliau. Anak-anak beliau (Ruqooyah, Ummu Kaltsum, Zainab, dan Ibrahim radhiallahu ‘anhum) meninggal semasa hidup beliau, akan tetapi tak seorangpun dari mereka yang ditahlilkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Apakah semuanya dikuburkan oleh Nabi seperti menguburkan kucing??.

Istri beliau yang sangat beliau cintai Khodijah radhiallahu ‘anhaa juga meninggal di masa hidup beliau, akan tetapi sama sekali tidak beliau tahlilkan. Jangankan hari ke-3, ke-7, ke-40, ke-100, ke-1000 bahkan sehari saja tidak beliau tahlilkan. Demikian juga kerabat-kerabat beliau yang beliau cintai meninggal di masa hidup beliau, seperti paman beliau Hamzah bin Abdil Muthholib, sepupu beliau Ja’far bin Abi Thoolib, dan juga sekian banyak sahabat-sahabat beliau yang meninggal di medan pertempuran, tidak seorangpun dari mereka yang ditahlilkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Demikian pula jika kita beranjak kepada zaman al-Khulafaa’ ar-Roosyidin (Abu Bakar, Umar, Utsman, dan Ali) tidak seorangpun yang melakukan tahlilan terhadap saudara mereka atau sahabat-sahabat mereka yang meninggal dunia.

Nah lantas apakah acara tahlilan yang tidak dikenal oleh Nabi dan para sahabatnya, bahkan bukan merupakan syari’at tatkala itu, lantas sekarang berubah statusnya menjadi syari’at yang sunnah untuk dilakukan??!!, bahkan wajib??!! Sehingga jika ditinggalkan maka timbulah celaan??!!

Sungguh indah perkataan Al-Imam Malik (gurunya Al-Imam Asy-Syaafi’i rahimahumallahu)

فَمَا لَمْ يَكُنْ يَوْمَئِذٍ دِيْنًا لاَ يَكُوْنُ الْيَوْمَ دِيْنًا

“Maka perkara apa saja yang pada hari itu (pada hari disempurnakan Agama kepada Nabi, yaitu masa Nabi dan para sahabat-pen) bukan merupakan perkara agama maka pada hari ini juga bukan merupakan perkara agama.”(Al-Ihkam, karya Ibnu Hazm 6/255)

Bagaimana bisa suatu perkara yang jangankan merupakan perkara agama, bahkan tidak dikenal sama sekali di zaman para sahabat, kemudian lantas sekarang menjadi bagian dari agama !!!

B. Yang Sunnah adalah meringankan beban keluarga mayat bukan malah memberatkan

Yang lebih tragis lagi acara tahlilan ini ternyata terasa berat bagi sebagian kaum muslimin yang rendah tingkat ekonominya. Yang seharusnya keluarga yang ditinggal mati dibantu, ternyata kenyataannya malah dibebani dengan acara yang berkepanjangan…biaya terus dikeluarkan untuk tahlilan…hari ke-3, hari ke-7, hari ke-40, hari ke-100, hari ke-1000…

Tatkala datang kabar tentang meninggalnya Ja’far radhiallahu ‘anhu maka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata :

اِصْنَعُوا لِآلِ جَعْفَرَ طَعَامًا فَإِنَّهُ قَدْ أَتَاهُمْ مَا يُشْغِلُهُمْ

“Buatlah makanan untuk keluarga Ja’far, karena sesungguhnya telah datang kepada mereka perkara yang menyibukan mereka” (HR Abu Dawud no 3132

Al-Imam Asy-Syafi’I rahimahullah berkata :

وَأُحِبُّ لِجِيرَانِ الْمَيِّتِ أو ذِي قَرَابَتِهِ أَنْ يَعْمَلُوا لِأَهْلِ الْمَيِّتِ في يَوْمِ يَمُوتُ وَلَيْلَتِهِ طَعَامًا يُشْبِعُهُمْ فإن ذلك سُنَّةٌ وَذِكْرٌ كَرِيمٌ وهو من فِعْلِ أَهْلِ الْخَيْرِ قَبْلَنَا وَبَعْدَنَا لِأَنَّهُ لَمَّا جاء نَعْيُ جَعْفَرٍ قال رسول اللَّهِ صلى اللَّهُ عليه وسلم اجْعَلُوا لِآلِ جَعْفَرٍ طَعَامًا فإنه قد جَاءَهُمْ أَمْرٌ يَشْغَلُهُمْ

“Dan aku menyukai jika para tetangga mayat atau para kerabatnya untuk membuat makanan bagi keluarga mayat yang mengenyangkan mereka pada siang dan malam hari kematian sang mayat. Karena hal ini adalah sunnah dan bentuk kebaikan, dan ini merupakan perbuatan orang-orang baik sebelum kami dan sesudah kami, karena tatkala datang kabar tentang kematian Ja’far maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Buatkanlah makanan untuk keluarga Ja’afar, karena telah datang kepada mereka perkara yang menyibukkan mereka” (Kitab Al-Umm 1/278)

C. Argumen Madzhab Syafi’i Yang Menunjukkan makruhnya/bid’ahnya acara Tahlilan

Banyak hukum-hukum madzhab Syafi’i yang menunjukkan akan makruhnya/bid’ahnya acara tahlilan. Daintaranya :

PERTAMA : Pendapat madzhab Syafi’i yang mu’tamad (yang menjadi patokan) adalah dimakruhkan berta’ziah ke keluarga mayit setelah tiga hari kematian mayit. Tentunya hal ini jelas bertentangan dengan acara tahlilan yang dilakukan berulang-ulang pada hari ke-7, ke-40, ke-100, dan bahkan ke-1000

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata :

“Para sahabat kami (para fuqohaa madzhab syafi’i) mengatakan : “Dan makruh ta’ziyah (melayat) setelah tiga hari. Karena tujuan dari ta’ziah adalah untuk menenangkan hati orang yang terkena musibah, dan yang dominan hati sudah tenang setelah tiga hari, maka jangan diperbarui lagi kesedihannya. Dan inilah pendapat yang benar yang ma’ruf….” (Al-Majmuu’ Syarh Al-Muhadzdzab 5/277)

Setalah itu al-Imam An-Nawawi menyebutkan pendapat lain dalam madzhab syafi’i yaitu pendapat Imam Al-Haromain yang membolehkan ta’ziah setelah lewat tiga hari dengan tujuan mendoakan mayat. Akan tetapi pendapat ini diingkari oleh para fuqohaa madzhab syafi’i.

Al-Imam An-Nawawi berkata :

“Dan Imam al-Haromain menghikayatkan –satu pendapat dalam madzhab syafi’i- bahwasanya tidak ada batasan hari dalam berta’ziah, bahkan boleh berta’ziah setelah tiga hari dan meskipun telah lama waktu, karena tujuannya adalah untuk berdoa, untuk kuat dalam bersabar, dan larangan untuk berkeluh kesah. Dan hal-hal ini bisa terjadi setelah waktu yang lama. Pendapat ini dipilih (dipastikan) oleh Abul ‘Abbaas bin Al-Qoosh dalam kitab “At-Talkhiis”.

Al-Qoffaal (dalam syarahnya) dan para ahli fikih madzhab syafi’i yang lainnya mengingkarinya. Dan pendapat madzhab syafi’i adalah adanya ta’ziah akan tetapi tidak ada ta’ziah setelah tiga hari. Dan ini adalah pendapat yang dipastikan oleh mayoritas ulama.

Al-Mutawalli dan yang lainnya berkata, “Kecuali jika salah seorang tidak hadir, dan hadir setelah tiga hari maka ia boleh berta’ziah”

(Al-Majmuu’ Syarh Al-Muhadzdzab 5/277-278)

Lihatlah dalam perkataan al-Imam An-Nawawi di atas menunjukkan bahwasanya dalih untuk mendoakan sang mayat tidak bisa dijadikan sebagai argument untuk membolehkan acara tahlilan !!!

KEDUA : Madzhab syafi’i memakruhkan sengajanya keluarga mayat berkumpul lama-lama dalam rangka menerima tamu-tamu yang berta’ziyah, akan tetapi hendaknya mereka segera pergi dan mengurusi kebutuhan mereka.

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata :

“Adapun duduk-duduk untuk ta’ziyah maka Al-Imam Asy-Syafi’i menashkan (menyatakan) dan juga sang penulis al-Muhadzdzab serta seluruh ahli fikih madzhab syafi’i akan makruhnya hal tersebut…

Mereka (para ulama madzhab syafi’i) berkata : Yang dimaksud dengan “duduk-duduk untuk ta’ziyah” adalah para keluarga mayat berkumpul di rumah lalu orang-orang yang hendak ta’ziyah pun mendatangi mereka.

Mereka (para ulama madzhab syafi’i) berkata : Akan tetapi hendaknya mereka (keluarga mayat) pergi untuk memenuhi kebutuhan mereka, maka barang siapa yang bertemu mereka memberi ta’ziyah kepada mereka. Dan hukumnya tidak berbeda antara lelaki dan wanita dalam hal dimakruhkannya duduk-duduk untuk ta’ziyah…”

Al-Imam Asy-Syafi’i berkata dalam kitab “Al-Umm” :

“Dan aku benci al-maatsim yaitu berkumpulnya orang-orang (di rumah keluarga mayat –pen) meskipun mereka tidak menangis. Karena hal ini hanya memperbarui kesedihan, dan membebani pembiayayan….”. ini adalah lafal nash (pernyataan) Al-Imam Asy-syafi’i dalam kitab al-Umm. Dan beliau diikuti oleh para ahli fikih madzhab syafi’i.

Dan penulis (kitab al-Muhadzdzab) dan yang lainnya juga berdalil untuk pendapat ini dengan dalil yang lain, yaitu bahwasanya model seperti ini adalah muhdats (bid’ah)” (Al-Majmuu’ Syarh Al-Muhadzdzab 5/278-279)

Sangat jelas dari pernyataan Al-Imam An-Nawawi rahimahullah ini bahwasanya para ulama madzhab syafi’i memandang makruhnya berkumpul-kumpul di rumah keluarga mayat karena ada 3 alasan :

(1) Hal ini hanya memperbarui kesedihan, karenanya dimakruhkan berkumpul-kumpul meskipun mereka tidak menangis

(2) Hal ini hanya menambah biaya

(3) Hal ini adalah bid’ah (muhdats)

KETIGA : Madzhab syafi’i memandang bahwa perbuatan keluarga mayat yang membuat makanan agar orang-orang berkumpul di rumah keluarga mayat adalah perkara bid’ah

Telah lalu penukilan perkataan Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah :

وَأُحِبُّ لِجِيرَانِ الْمَيِّتِ أو ذِي قَرَابَتِهِ أَنْ يَعْمَلُوا لِأَهْلِ الْمَيِّتِ في يَوْمِ يَمُوتُ وَلَيْلَتِهِ طَعَامًا يُشْبِعُهُمْ فإن ذلك سُنَّةٌ وَذِكْرٌ كَرِيمٌ وهو من فِعْلِ أَهْلِ الْخَيْرِ قَبْلَنَا وَبَعْدَنَا لِأَنَّهُ لَمَّا جاء نَعْيُ جَعْفَرٍ قال رسول اللَّهِ صلى اللَّهُ عليه وسلم اجْعَلُوا لِآلِ جَعْفَرٍ طَعَامًا فإنه قد جَاءَهُمْ أَمْرٌ يَشْغَلُهُمْ

“Dan aku menyukai jika para tetangga mayat atau para kerabatnya untuk membuat makanan bagi keluarga mayat yang mengenyangkan mereka pada siang dan malam hari kematian sang mayat. Karena hal ini adalah sunnah dan bentuk kebaikan, dan ini merupakan perbuatan orang-orang baik sebelum kami dan sesudah kami, karena tatkala datang kabar tentang kematian Ja’far maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Buatkanlah makanan untuk keluarga Ja’afar, karena telah datang kepada mereka perkara yang menyibukkan mereka” (Kitab Al-Umm 1/278)

Akan tetapi jika ternyata para wanita dari keluarga mayat berniahah (meratapi) sang mayat maka para ulama madzhab syafi’i memandang tidak boleh membuat makanan untuk mereka (keluarga mayat).

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata :

Para sahabat kami (para ahli fikih madzhab syafi’i) rahimahullah berkata, “Jika seandainya para wanita melakukan niahah (meratapi sang mayat di rumah keluarga mayat-pen) maka tidak boleh membuatkan makanan bagi mereka. Karena hal ini merupakan bentuk membantu mereka dalam bermaksiat.

Penulis kitab as-Syaamil dan yang lainnya berkata : “Adapun keluarga mayat membuat makanan dan mengumpulkan orang-orang untuk makan makanan tersebut maka tidak dinukilkan sama sekali dalilnya, dan hal ini merupakan bid’ah, tidak mustahab (tidak disunnahkan/tidak dianjurkan)”.

Ini adalah perkataan penulis asy-Syaamil. Dan argumen untuk pendapat ini adalah hadits Jarir bin Abdillah radhiallahu ‘anhu ia berkata, “Kami memandang berkumpul di rumah keluarga mayat dan membuat makanan setelah dikuburkannya mayat termasuk niyaahah”. Diriwayatkan oleh Ahmad bin Hambal dan Ibnu Maajah dengan sanad yang shahih” (Al-Majmuu’ Syarh Al-Muhadzdzab 5/290)

D. Fatwa para ulama 4 madzhab di kota Mekah akan bid’ahnya tahlilan

Diantara para ulama madzhab syafi’i lainnya yang menyatakan dengan tegas akan bid’ahnya tahlilan adalah :

Dalam kitab Hasyiah I’aanat at-Thoolibin, Ad-Dimyaathi berkata :

“Aku telah melihat pertanyaan yang ditujukan kepada para mufti kota Mekah tentang makanan yang dibuat oleh keluarga mayat dan jawaban mereka tentang hal ini.

(Pertanyaan) : Apakah pendapat para mufti yang mulia di tanah haram –semoga Allah senantiasa menjadikan mereka bermanfaat bagi manusia sepanjang hari- tentang tradisi khusus orang-orang yang tinggal di suatu negeri, yaitu bahwasanya jika seseorang telah berpindah ke daarul jazaa’ (akhirat) dan orang-orang kenalannya serta tetangga-tetangganya menghadiri ta’ziyah (melayat) maka telah berlaku tradisi bahwasanya mereka menunggu (dihidangkannya) makanan. Dan karena rasa malu yang meliputi keluarga mayat maka merekapun bersusah payah untuk menyiapkan berbagai makanan untuk para tamu ta’ziyah tersebut. Mereka menghadirkan makanan tersebut untuk para tamu dengan susah payah. Maka apakah jika kepala pemerintah yang lembut dan kasih sayang kepada rakyat melarang sama sekali tradisi ini agar mereka kembali kepada sunnah yang mulia yang diriwayatkan dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dimana beliau berkata, “Buatkanlah makanan untuk keluarga Ja’far”, maka sang kepala pemerintahan ini akan mendapatkan pahala karena pelarangan tersebut?. Berikanlah jawaban dengan tulisan dan dalil !!”

Jawaban :

“Segala puji hanya milik Allah, dan semoga shalawat dan salam untuk Nabi Muhammad, keluarganya, para sahabatnya, dan para pengikutnya setelahnya. Ya Allah aku meminta kepadMu petunjuk kepada kebenaran.

Benar bahwasanya apa yang dilakukan oleh masyarakat berupa berkumpul di keluarga mayat dan pembuatan makanan merupakan bid’ah yang munkar yang pemerintah diberi pahala atas pelarangannya ….

Dan tidaklah diragukan bahwasanya melarang masyarakat dari bid’ah yang mungkar ini, padanya ada bentuk menghidupkan sunnaah dan mematikan bid’ah, membuka banyak pintu kebaikan dan menutup banyak pintu keburukan. Karena masyarakat benar-benar bersusah payah, yang hal ini mengantarkan pada pembuatan makanan tersebut hukumnya haram. Wallahu a’lam.

Ditulis oleh : Yang mengharapkan ampunan dari Robnya : Ahmad Zainy Dahlan, mufti madzhab Syafi’iyah di Mekah”

Adapun jawaban Mufti madzhab Hanafiyah di Mekah sbb :

“Benar, pemerintah (waliyyul ‘amr) mendapatkan pahala atas pelarangan masyarakat dari perbuatan-perbuatan tersebut yang merupakah bid’ah yang buruk menurut mayoritas ulama….

Penulis Raddul Muhtaar berkata, “Dan dibenci keluarga mayat menjamu dengan makanan karena hal itu merupakan bentuk permulaan dalam kegembiraan, dan hal ini merupakan bid’ah”…

Dan dalam al-Bazzaaz : “Dan dibenci menyediakan makanan pada hari pertama, hari ketiga, dan setelah seminggu, serta memindahkan makanan ke kuburan pada waktu musim-musim dst”…

Ditulis oleh pelayan syari’at dan minhaaj : Abdurrahman bin Abdillah Sirooj, Mufti madzhab Hanafiyah di Kota Mekah Al-Mukarromah…

Ad-Dimyathi berkata : Dan telah menjawab semisal dua jawaban di atas Mufti madzhab Malikiah dan Mufti madzhab Hanabilah” (Hasyiah I’aanat at-Thoolibin 2/165-166)

Penutup

Pertama : Mereka yang masih bersikeras melaksanakan acara tahlilan mengaku bermadzhab syafi’iyah, akan tetapi ternyata para ulama syafi’iyah membid’ahkan acara tahlilan !!. Lantas madzhab syafi’iyah yang manakah yang mereka ikuti ??

———————————

Kedua : Para ulama telah ijmak bahwasanya mendoakan mayat yang telah meninggal bermanfaat bagi sang mayat. Demikian pula para ulama telah berijmak bahwa sedekah atas nama sang mayat akan sampai pahalanya bagi sang mayat. Akan tetapi kesepakatan para ulama ini tidak bisa dijadikan dalil untuk melegalisasi acara tahlilan, karena meskipun mendoakan mayat disyari’atkan dan bersedakah (dengan memberi makanan) atas nama mayat disyari’atkan, akan tetapi kaifiyat (tata cara) tahlilan inilah yang bid’ah yang diada-adakan yang tidak dikenal oleh Nabi dan para sahabatnya. Kreasi tata cara inilah yang diingkari oleh para ulama syafi’iyah, selain merupakan perkara yang muhdats juga bertentangan dengan nas (dalil) yang tegas :

– Dari Jarir bin Abdillah radhiyallahu ‘anhu : “Kami memandang berkumpul di rumah keluarga mayat dan membuat makanan setelah dikuburkannya mayat termasuk niyaahah”. Diriwayatkan oleh Ahmad bin Hambal dan Ibnu Maajah dengan sanad yang shahih”

– Berlawanan dengan sunnah yang jelas untuk membuatkan makanan bagi keluarga mayat dalam rangka meringankan beban mereka

Bid’ah sering terjadi dari sisi kayfiyah (tata cara). Karenanya kita sepakat bahwa adzan merupakan hal yang baik, akan tetapi jika dikumandangkan tatkala sholat istisqoo, sholat gerhana, sholat ‘ied maka ini merupakan hal yang bid’ah. Kenapa?, karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabatnya tidak pernah melakukannya.

Demikian juga bahwasanya membaca ayat al-kursiy bisa mengusir syaitan, akan tetapi jika ada seseorang lantas setiap kali keluar dari masjid selalu membaca ayat al-kursiy dengan dalih untuk mengusir syaitan karena di luar masjid banyak syaitan, maka kita katakan hal ini adalah bid’ah. Kenapa?, karena kaifiyyah dan tata cara seperti ini tidak pernah dilakukan oleh Nabi dan para sahabatnya.

Ketiga : Kalau kita boleh menganalogikan lebih jauh maka bisa kita katakan bahwasanya orang yang nekat untuk mengadakan tahlilan dengan alasan untuk mendoakan mayat dan menyedekahkan makanan, kondisinya sama seperti orang yang nekat sholat sunnah di waktu-waktu terlarang. Meskipun ibadah sholat sangat dicintai oleh Allah, akan tetapi Allah telah melarang melaksanakan sholat pada waktu-waktu terlarang.

Demikian pula berkumpul-kumpul di rumah keluarga kematian dan bersusah-susah membuat makanan untuk para tamu bertentangan dan bertabrakan dengan dua perkara di atas:

– Sunnahnya membuatkan makanan untuk keluarga mayat

– Dan hadits Jarir bin Abdillah tentang berkumpul-kumpul di keluarga mayat termasuk niyaahah yang dilarang.

Keempat : Untuk berbuat baik kepada sang mayat maka kita bisa menempuh cara-cara yang disyari’atkan, sebagaimana telah lalu. Diantaranya adalah mendoakannya kapan saja –tanpa harus acara khusus tahlilan-, dan juga bersedakah kapan saja, berkurban atas nama mayat, menghajikan dan mengumrohkan sang mayat, dll.

Adapun mengirimkan pahala bacaan Al-Qur’an maka hal ini diperselisihkan oleh para ulama. Dan pendapat yang dipilih oleh Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah bahwasanya mengirimkan pahala bacaan al-Qur’an tidak akan sampai bagi sang mayat.

Kelima : Kalaupun kita memilih pendapat ulama yang menyatakan bahwa mengirim bacaan al-qur’an akan sampai kepada mayat, maka kita berusaha agar kita atau keluarga yang mengirimkannya, ataupun orang lain adalah orang-orang yang amanah.

Adapun menyewa para pembaca al-Qur’an yang sudah siap siaga di pekuburan menanti kedatangan para peziarah kuburan untuk membacakan al-quran dan mengirim pahalanya maka hendaknya dihindari karena :

– Tidak disyari’atkan membaca al-Qur’an di kuburan, karena kuburan bukanlah tempat ibadah sholat dan membaca al-Qur’an

– Jika ternyata terjadi tawar menawar harga dengan para tukang baca tersebut, maka hal ini merupakan indikasi akan ketidak ikhlasan para pembaca tersebut. Dan jika keikhlasan mereka dalam membaca al-qur’an sangat-sangat diragukan, maka kelazimannya pahala mereka juga sangatlah diragukan. Jika pahalanya diragukan lantas apa yang mau dikirimkan kepada sang mayat??!!

– Para pembaca sewaan tersebut biasanya membaca al-Qur’an dengan sangat cepat karena mengejar dan memburu korban penziarah berikutnya. Jika bacaan mereka terlalu cepat tanpa memperhatikan tajwid, apalagi merenungkan maknanya, maka tentu pahala yang diharapkan sangatlah minim. Terus apa yang mau dikirimkan kepada sang mayat ??!!

berbagai sumber