Loading
Dinding | EP Artikel-Edy Gojira

JANGAN Lihat SIAPA yang BICARA.... Tapi .... Lihatlah APA yang Dibicarakan --Kebenaran adalah kebenaran, dari manapun datangnya.--- "Jangan melihat siapa yang bicara tapi lihatlah apa yang dibicarakan" (Ali bin Abi Thalib) ----------------------------------------------------- JANGAN pernah .... meremehkan masukan /perKATAan dari siapa pun, bahkan bila orang itu secara usia lebih muda. Karena sesungguhnya setiap diri akan menerima ganjaran sesuai dengan apa yang diusahakannya - --------------------------------------- Imam Asy-Syafii mengajarkan kita hal ini. Beliau berkata, Jika telah shahih suatu hadits, maka itu adalah madzhabku. Dan jika telah shahih suatu hadits, lemparkanlah kata-kataku (yang menyelisihinya) ke dinding. ---------------------------- Beliau juga berkata, Setiap yang saya katakan, jika terdapat hadits shahih dari Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam yang bertentangan dengan pendapatku, maka hadits shahih itu lebih utama (untuk diikuti), dan janganlah kalian bertaqlid kepadaku. --------------------------- Sikap ini juga diajarkan oleh Imam Malik. Beliau berkata, Sesungguhnya aku hanyalah manusia yang bisa keliru dan benar. Lihatlah setiap perkataanku, semua yang sesuai dengan Al-Quran dan As-Sunnah, maka ambillah. Sedangkan jika itu tidak sesuai dengan Al-Quran dan As-Sunnah, maka tinggalkanlah. --------------------------------- Inilah yang diajarkan oleh dua ulama besar ini, yang barakah ilmunya telah dirasakan oleh umat Islam lebih dari seribu tahun. Mereka dan ulama-ulama lainnya pun terkenal dengan ungkapan, Pendapatku benar, namun ada kemungkinan salah. Pendapat selainku salah, namun ada kemungkinan benar. ----------------------------- Adapun orang-orang yang taashshub, mereka berprinsip sebaliknya. Bagi mereka, Pendapat yang kuikuti pasti benar, tak mungkin salah. Pendapat yang menyelisihiku pasti salah, tak mungkin benar. ------------------------------------ Jika ada ayat Al-Quran atau Hadits Nabi yang terlihat bertentangan dengan pendapat yang mereka ikuti, mereka akan tawil ayat dan hadits tersebut agar sesuai dengan paham yang mereka ikuti, walaupun tawil mereka tersebut bertentangan dengan zhahir makna ayat dan hadits tersebut, walau tak ada seorang pun ulama mutabar sebelumnya yang memahami ayat dan hadits tersebut sebagaimana yang mereka pahami. --------------------------------

July 23, 2016 Edy Gojira 2

JANGAN Lihat SIAPA yang BICARA.... Tapi .... Lihatlah APA yang [...]

MENYESAL setelah MATI ??? …… apa GUNAnya ??? ………… MATI lalu diSIKSA di BARZAKH …. di AKhirat di NERAKA??? ……………………………………….. penyesalan-penyesalan MANUSIA di akhirat sebagai akibat dari amalan-amalan manusia di dunia 1. Penyesalan orang-orang munafik setelah menyaksikan kemenangan dan kejayaan orang-orang beriman: “Wahai kiranya saya ada bersama-sama mereka, tentu saya mendapat kemenangan yang besar (pula).” [Surat 4 An-Nisa’, ayat 73] ................... 2. Penyesalan orang yang menyekutukan Allah setelah menyaksikan kerugiannya: “Aduhai kiranya dulu aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Tuhanku.” [Surat 18 Al-Kahfi, ayat 42].......................... 3. Penyesalan orang yang menyimpang dari ajaran Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam pada hari kiamat nanti: “Aduhai kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul.” [Surat 25 Al-Furqon, ayat 27].......... 4. Penyesalan orang yang salah dalam memilih sahabat sehingga menjadikannya menyimpang dari ajaran Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam pada hari kiamat nanti: “Kecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan sifulan itu teman akrab(ku).”[Surat 25 Al-Furqon, ayat 28]............................... 5. Penyesalan orang menerima catatan amalnya dengan tangan kirinya pada hari kiamat nanti karena amal buruknya ketika di dunia: “Adapun orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kirinya, maka dia berkata: “Wahai alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini).” [Surat 69 Al-Haqqoh, ayat 25].......... 6. Penyesalan orang kafir pada hari kiamat nanti karena dibakar di neraka selamanya: “Alangkah baiknya sekiranya aku dahulu adalah tanah.” [Surat 78 An-Naba’, ayat 40]......................... 7. Penyesalan pada hari kiamat karena kurang dalam beramal kebaikan: “Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini.” [Surat 89 Al-Fajr, ayat 24]........................................... 8. Penyesalan ahli neraka: “Kiranya kami dikembalikan (ke dunia) dan tidak mendustakan ayat-ayat Tuhan kami, serta menjadi orang-orang yang beriman.” [Surat 6 Al-An’am, ayat 27]................................ 9. Penyesalan karena tidak taat kepada Allah dan RasulNya Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa ‘Ala Alihi Wa Sallam: “Alangkah baiknya, andaikata kami taat kepada Allah dan taat (pula) kepada Rasul.” [Surat 33 Al-Ahzab, ayat 66].............................. Semuanya adalah harapan dan penyesalan yang telah terlambat pada saat itu..! ------------------------- Saat ini, ketika kita masih di dunia dan ketika jiwa di kandung badan, kita masih bisa memperbaikinya.. Masih ada waktu dan kesempatan untuk menjadi orang baik dan menutup umur dengan yang terbaik, husnul khotimah..----------------- Sesal dahulu pendapatan, sesal setelah MATI …. tiada guna.. ……………………………………..

June 18, 2016 Edy Gojira 2

MENYESAL setelah MATI ??? …… apa GUNAnya ??? ………… MATI [...]

MENYESAL setelah di CABUT nyawa oleh MALAIKAT ?? .... apa gunanya ??... kamu/aku SUDAH merasa akan ke SURGA Allah ? -------------------------------- Bentuk Penyesalan Pertama: “KIAMAT KECIL” .............. Bentuk Penyesalan Kedua: “GIGIT TANGAN”.................. Bentuk Penyesalan Ketiga: “KETIKA NERAKA DI DATANGKAN”............... Bentuk Penyesalan Keempat: “KETIKA BERDIRI DI NERAKA”................ Bentuk Penyesalan Kelima: “SETELAH DILEMPAR KE NERAKA”..................... -------------------- ﴾ As Sajdah:11 ﴿ Katakanlah: "Malaikat maut yang diserahi untuk (mencabut nyawa)mu akan mematikanmu, kemudian hanya kepada Tuhanmulah kamu akan dikembalikan". ۞ قُلْ يَتَوَفَّىٰكُم مَّلَكُ ٱلْمَوْتِ ٱلَّذِى وُكِّلَ بِكُمْ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُمْ تُرْجَعُونَ ﴿السجدة:١١﴾ ---------------------------------- ﴾ As Sajdah:12 ﴿ Dan, jika sekiranya kamu melihat mereka ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata): "Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), kami akan mengerjakan amal saleh, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin". وَلَوْ تَرَىٰٓ إِذِ ٱلْمُجْرِمُونَ نَاكِسُوا۟ رُءُوسِهِمْ عِندَ رَبِّهِمْ رَبَّنَآ أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَٱرْجِعْنَا نَعْمَلْ صٰلِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ ﴿السجدة:١٢﴾ ------------------------------------------- ﴾As Sajdah:13 ﴿ Dan kalau Kami menghendaki niscaya Kami akan berikan kepada tiap-tiap jiwa petunjuk, akan tetapi telah tetaplah perkataan dari pada-Ku: "Sesungguhnya akan Aku penuhi neraka jahannam itu dengan jin dan manusia bersama-sama". وَلَوْ شِئْنَا لَءَاتَيْنَا كُلَّ نَفْسٍ هُدَىٰهَا وَلٰكِنْ حَقَّ ٱلْقَوْلُ مِنِّى لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ ٱلْجِنَّةِ وَٱلنَّاسِ أَجْمَعِينَ ﴿السجدة:١٣﴾ --------------------------------------- Bentuk Penyesalan Pertama: “KIAMAT KECIL” ----------------------------- Kiamat kecil yang dialami manusia ialah kematian. Seseorang mulai menyesal ketika detik-detik akhir usianya dan menyakini nyawanya tidak lama lagi keluar dari tubuhnya. Allah Ta’ala berfirman, ................................. “Dan dia yakin sesungguhnya itulah waktu perpisahan (dengan dunia). Dan bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan). Kepada Tuhanmulah pada hari itu kamu dihalau.” (Al-Qiyamah: 28-29). ------------------------------------ Saat itu, ia ingat ribuan jam yang tidak ia gunakan untuk taat kepada Allah Ta’ala dan ia berharap dikembalikan ke dunia untuk beramal shalih. Allah Ta’ala berfirman: ------------ “Hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, ia berkata, ‘Tuhanku, kembalikan aku (Ke dunia), agar aku berbuat amal shalih terhadap yang telah aku tinggalkan’.” (Al-Mukminun: 99). ............................

June 10, 2016 Edy Gojira 2

MENYESAL setelah di CABUT nyawa oleh MALAIKAT ?? .... apa [...]