Gigitlah jangan kau LEPAS, JALAN NABI dan RASUL atau Sunnah RASUL dengan Gigi Gerahammu …. sampai kamu MATI …………………………… “Akan tiba suatu zaman bagi manusia, barnagsiapa di antara mereka yang bersabar berpegang teguh pada agamanya, ia ibarat menggenggam bara api” (HR. At Tirmidzi 2260, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan At Tirmidzi). ————— “Nabi Shallallahu‘alaihi wasallam mengibaratkan dengan perumpamaan yang bisa cerna secara inderawi. Maksudnya orang yang bersabar dalam berpegang pada hukum Al Qur’an dan As Sunnah akan mendapatkan perlakuan keras dan kesulitan-kesulitan dari ahlul bid’ah dan orang-orang menyimpang dianalogikan bagai memegang bara api dengan genggaman tangannya, bahkan lebih dahsyat dari itu ———– Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda yang artinya : “Aku berwasiat kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemerintahan Islam) walaupun yang memimpin kalian adalah seorang hamba sahaya dari negeri Habasyah. Sesungguhnya barangsiapa hidup sesudahku niscaya dia akan melihat banyak perselisihan, maka wajib atas kalian berpegang dengan sunnahku dan sunnah Khulafaur Rasyidin yang mendapat petunjuk sesudahku. Berpeganglah kalian dengannya dan gigitlah ia dengan gigi gerahammu serta jauhilah oleh kalian perkara agama yang diada-adakan karena semua yang baru dalam agama adalah bid’ah dan semua bid’ah adalah sesat.” HR Ahmad,Abu Dawud,Tirmidzi,Dzahabi dan Hakim, disahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Shahih Al jami’ no. 2549 ———————– Pelajaran: ———- 1. Bekas yang dalam dari nasehat Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam dalam jiwa para shahabat. Hal tersebut merupakan tauladan bagi para da’i di jalan Allah ta’ala.——– 2. Taqwa merupakan yang paling penting untuk disampaikan seorang muslim kepada muslim lainnya, kemudian mendengar dan ta’at kepada pemerintah selama tidak terdapat didalamnya maksiat.— 3. Keharusan untuk berpegang teguh terhadap sunnah Nabi dan sunnah Khulafaurrasyidin, karena didalamnya terdapat kemenangan dan kesuksesan, khususnya tatkala banyak terjadi perbedaan dan perpecahan.— 4. Hadits ini menunjukkan tentang sunnahnya memberikan wasiat saat berpisah karena di dalamnya terdapat kebaikan dan kebahagiaan dunia dan akhirat.—- 5. Larangan untuk melakukan hal yang baru dalam agama (bid’ah) yang tidak memiliki landasan dalam agama—————– ======= KARAKTERISTIK AHLUS SUNNAH WAL JAMA’AH —————- Di antara karakteristik Ahlus Sunnah wal jama’ah adalah : ————— 1. Menempuh jalan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam dan menelusuri jejaknya secara lahir dan bathin. Beda halnya dengan kaum munafiqin yang hanya secara lahiriyah saja mengikutinya, sementara batinnya tidak. Jejak Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam itu adalah sunnahnya, yaitu segala sesuatu yang diriwayatkan dan dinukil dari beliau berupa ucapan, perbuatan atau taqrir (persetujuan). Jadi, bukan jejak lahiriyahnya seperti tempat di mana beliau duduk, tidur dan lainnya, karena menelusuri hal-hal seperti itu dapat menyebabkan perbuatan syirik, sebagaimana telah terjadi pada umat-umat sebelumnya. ——————- 2. Menelusuri jalan para as-sabiqun al-awwalun dari para sahabat Nabi Muhammad shallallaahu ‘alaihi wasallam dan kaum Anshar, karena Allah Subhanahu waTa’ala telah memberikan keunggulan kepada mereka berupa ilmu dan pemahaman (yang mendalam terhadap masalah agama). Mereka telah menyaksikan turunnya wahyu dan mendengar tafsirnya (penjelasannya langsung dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam ) serta belajar langsung kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam tanpa perantara. Maka mereka lebih dekat kepada kebenaran dan lebih berhak diikuti setelah Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam . Jadi, mengikuti mereka menempati urutan kedua sesudah mengikuti Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam. Oleh karena itu aqwal (ucapan-ucapan para sahabat adalah hujjah (dalil) yang wajib diikuti bila tidak ada nash dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam , karena cara mereka beragama lebih selamat, lebih mengetahui dan lebih bijak. Tidak sebagaimana dikatakan oleh sebagian kaum mutaakhkhirin yang mengatakan, “Sesungguhnya cara kaum salaf itu aslam (lebih selamat) sedangkan cara kaum khalaf itu lebih mengetahui lagi lebih bijak. Lalu dengan itu mereka mengikuti jalan khalaf dan meninggalkan jalan salaf.” ————— 3. Di antara karakteristik Ahlus Sunnah wal jama’ah ialah berpegang teguh kepada wasiat (pesan) Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam di mana beliau bersabda,——- عَلَيْكُمْ بِسُنَّتِيْ وَسُنَّةِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ اْلمَهْدِيِّيْنَ مِنْ بَعْدِيْ تَمَسَّكُوْا بِهَا وَعَضُّوْا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ اْلأُمُوْرِ فَإِنَّ كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ. “Hendaklah kalian berpegang teguh kepada Sunnahku dan Sunnah para Khulafa’ur Rasyidin sepeninggalku, berpegang teguhlah kepadanya dan gigitlah dengan gigi geraham kalian sekuat-kuatnya, dan awas, hindarilah perkara-perkara baru (yang diada-adakan), karena setiap bid’ah (hal baru) itu adalah sesat.”( HR. Imam Ahmad, Abu Daud, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah. At-Tirmidzi berkata, “Hasan Shahih.”) ————– Ahlus Sunnah itu selalu mengikuti thariqah (jalan) para khulafa’ur Rasyidin secara khusus sesudah mereka mengikuti jalan as-Sabiqun al-Awwalun (Generasi awal) dari kaum Muhajirin dan Anshar secara umum. Karena Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam telah mewasiatkan wasiat khusus agar mematuhi sunnah Khulafa’ur Rasyidin sebagaimana di dalam hadits di atas. Pada hadits tersebut Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam menggandengkan Sunnah Khulafa’ur Rasyidin dengan Sunnahnya, maka hal itu menunjukkan bahwa apa yang disunnahkan oleh para Khulafa’ur Rasyidin atau salah seorang dari mereka tidak boleh diabaikan. —————– 4. Termasuk karakteristik mereka juga adalah menjunjung tinggi Kitabullah dan Sunnah RasulNya, mereka selalu lebih mendahulukan keduanya di dalam penggunaan dalil (istidlal) dan berpanutan kepada keduanya daripada pendapat orang dan perbuatannya, karena mereka mengetahui bahwa sebenar-benar perkataan adalah perkataan (firman) Allah Subhanahu waTa’ala, sebagaimana Allah Subhanahu waTa’ala tegaskan, ———– وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ حَدِيثًا [النساء/87] Artinya: “Dan siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah?” (An-Nisa’: 87).—- Dan juga: وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ قِيلًا [النساء/122] [Artinya: “Siapakah yang lebih benar ucapannya daripada Allah?” (An-Nisa’: 122). ——– ————- 5. Sepakat untuk mengamalkan al-Qur’an dan as-Sunnah serta bersatu pada al-haq (kebenaran) dan saling tolong-menolong di dalam kebajikan dan takwa. Hal ini telah melahirkan wujudnya ijma’, sedangkan ijma’ merupakan sumber ketiga di dalam ilmu dan agama. Para ulama ushul telah mendefinisikan ijma’ sebagai berikut: Kesepakatan ulama di zamannya atas suatu perkara agama sepeninggal Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam; ijma’ adalah hujjah yang pasti (qath’i) yang wajib diamalkan sesudah dua sumber utamanya, yaitu al-Qur’an dan as-Sunnah. —————– Termasuk karakteristiknya juga adalah mengukur dengan tiga landasan tersebut semua ucapan (pendapat) manusia dan perbuatan mereka baik lahir maupun batin yang ada hubungannya dengan masalah agama.———— Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda :” Barangsiapa yang Allah kehendaki baginya kebaikan, Allah akan menjadikan dia paham tantang ilmu Agama. Sesungguhnya aku hanyalah pembagi (zakat) sedangkan Allahlah yang memberinya (yakni pemberi rezeki). Senantiasa akan ada dari umat ini orang yang menunaikan perintah Allah, tidak akan membahayakan mereka orang-orang yang menyelisihi mereka sampai datang keputusan Allah“. HR. Bukhari dalam Fathul bary, no.71 dari Mu’awiyah bin Abi Sufyan—————–

gigi geraham sunah

Gigitlah jangan kau LEPAS, JALAN NABI dan RASUL atau Sunnah RASUL dengan Gigi Gerahammu …. sampai kamu MATI

……………………………
Akan tiba suatu zaman bagi manusia, barnagsiapa di antara mereka yang bersabar berpegang teguh pada agamanya, ia ibarat menggenggam bara api” (HR. At Tirmidzi 2260, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan At Tirmidzi).

—————
“Nabi Shallallahu‘alaihi wasallam mengibaratkan dengan perumpamaan yang bisa cerna secara inderawi. Maksudnya orang yang bersabar dalam berpegang pada hukum Al Qur’an dan As Sunnah akan mendapatkan perlakuan keras dan kesulitan-kesulitan dari ahlul bid’ah dan orang-orang menyimpang dianalogikan bagai memegang bara api dengan genggaman tangannya, bahkan lebih dahsyat dari itu
———–

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda yang artinya : “Aku berwasiat kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemerintahan Islam) walaupun yang memimpin kalian adalah seorang hamba sahaya dari negeri Habasyah. Sesungguhnya barangsiapa hidup sesudahku niscaya dia akan melihat banyak perselisihan, maka wajib atas kalian berpegang dengan sunnahku dan sunnah Khulafaur Rasyidin yang mendapat petunjuk sesudahku. Berpeganglah kalian dengannya dan gigitlah ia dengan gigi gerahammu serta jauhilah oleh kalian perkara agama yang diada-adakan karena semua yang baru dalam agama adalah bid’ah dan semua bid’ah adalah sesat.” HR Ahmad,Abu Dawud,Tirmidzi,Dzahabi dan Hakim, disahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Shahih Al jami’ no. 2549 ———————–

Pelajaran: ———-

  1. Bekas yang dalam dari nasehat Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam dalam jiwa para shahabat. Hal tersebut merupakan tauladan bagi para da’i di jalan Allah ta’ala.——–
  2. Taqwa merupakan yang paling penting untuk disampaikan seorang muslim kepada muslim lainnya, kemudian mendengar dan ta’at kepada pemerintah selama tidak terdapat didalamnya maksiat.—
  3. Keharusan untuk berpegang teguh terhadap sunnah Nabi dan sunnah Khulafaurrasyidin, karena didalamnya terdapat kemenangan dan kesuksesan, khususnya tatkala banyak terjadi perbedaan dan perpecahan.—
  4. Hadits ini menunjukkan tentang sunnahnya memberikan wasiat saat berpisah karena di dalamnya terdapat kebaikan dan kebahagiaan dunia dan akhirat.—-
  5. Larangan untuk melakukan hal yang baru dalam agama (bid’ah) yang tidak memiliki landasan dalam agama—————–

=======

KARAKTERISTIK AHLUS SUNNAH WAL JAMA’AH
—————-

Di antara karakteristik Ahlus Sunnah wal jama’ah adalah :
—————
1. Menempuh jalan Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam dan menelusuri jejaknya secara lahir dan bathin. Beda halnya dengan kaum munafiqin yang hanya secara lahiriyah saja mengikutinya, sementara batinnya tidak. Jejak Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam itu adalah sunnahnya, yaitu segala sesuatu yang diriwayatkan dan dinukil dari beliau berupa ucapan, perbuatan atau taqrir (persetujuan). Jadi, bukan jejak lahiriyahnya seperti tempat di mana beliau duduk, tidur dan lainnya, karena menelusuri hal-hal seperti itu dapat menyebabkan perbuatan syirik, sebagaimana telah terjadi pada umat-umat sebelumnya.

——————-

2. Menelusuri jalan para as-sabiqun al-awwalun dari para sahabat Nabi Muhammad shallallaahu ‘alaihi wasallam dan kaum Anshar, karena Allah Subhanahu waTa’ala telah memberikan keunggulan kepada mereka berupa ilmu dan pemahaman (yang mendalam terhadap masalah agama). Mereka telah menyaksikan turunnya wahyu dan mendengar tafsirnya (penjelasannya langsung dari Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam ) serta belajar langsung kepada Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam tanpa perantara. Maka mereka lebih dekat kepada kebenaran dan lebih berhak diikuti setelah Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam . Jadi, mengikuti mereka menempati urutan kedua sesudah mengikuti Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam. Oleh karena itu aqwal (ucapan-ucapan para sahabat adalah hujjah (dalil) yang wajib diikuti bila tidak ada nash dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam , karena cara mereka beragama lebih selamat, lebih mengetahui dan lebih bijak. Tidak sebagaimana dikatakan oleh sebagian kaum mutaakhkhirin yang mengatakan, “Sesungguhnya cara kaum salaf itu aslam (lebih selamat) sedangkan cara kaum khalaf itu lebih mengetahui lagi lebih bijak. Lalu dengan itu mereka mengikuti jalan khalaf dan meninggalkan jalan salaf.”

—————

3. Di antara karakteristik Ahlus Sunnah wal jama’ah ialah berpegang teguh kepada wasiat (pesan) Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam di mana beliau bersabda,——-

عَلَيْكُمْ بِسُنَّتِيْ وَسُنَّةِ اْلخُلَفَاءِ الرَّاشِدِيْنَ اْلمَهْدِيِّيْنَ مِنْ بَعْدِيْ تَمَسَّكُوْا بِهَا وَعَضُّوْا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ اْلأُمُوْرِ فَإِنَّ كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ.

“Hendaklah kalian berpegang teguh kepada Sunnahku dan Sunnah para Khulafa’ur Rasyidin sepeninggalku, berpegang teguhlah kepadanya dan gigitlah dengan gigi geraham kalian sekuat-kuatnya, dan awas, hindarilah perkara-perkara baru (yang diada-adakan), karena setiap bid’ah (hal baru) itu adalah sesat.”( HR. Imam Ahmad, Abu Daud, at-Tirmidzi dan Ibnu Majah. At-Tirmidzi berkata, “Hasan Shahih.”) ————–

Ahlus Sunnah itu selalu mengikuti thariqah (jalan) para khulafa’ur Rasyidin secara khusus sesudah mereka mengikuti jalan as-Sabiqun al-Awwalun (Generasi awal) dari kaum Muhajirin dan Anshar secara umum. Karena Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam telah mewasiatkan wasiat khusus agar mematuhi sunnah Khulafa’ur Rasyidin sebagaimana di dalam hadits di atas. Pada hadits tersebut Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam menggandengkan Sunnah Khulafa’ur Rasyidin dengan Sunnahnya, maka hal itu menunjukkan bahwa apa yang disunnahkan oleh para Khulafa’ur Rasyidin atau salah seorang dari mereka tidak boleh diabaikan. —————–

4. Termasuk karakteristik mereka juga adalah menjunjung tinggi Kitabullah dan Sunnah RasulNya, mereka selalu lebih mendahulukan keduanya di dalam penggunaan dalil (istidlal) dan berpanutan kepada keduanya daripada pendapat orang dan perbuatannya, karena mereka mengetahui bahwa sebenar-benar perkataan adalah perkataan (firman) Allah Subhanahu waTa’ala, sebagaimana Allah Subhanahu waTa’ala tegaskan, ———–
وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ حَدِيثًا [النساء/87]

Artinya: “Dan siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah?” (An-Nisa’: 87).—-

Dan juga:
وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ قِيلًا [النساء/122]

[Artinya: “Siapakah yang lebih benar ucapannya daripada Allah?” (An-Nisa’: 122). ——–
————-

5. Sepakat untuk mengamalkan al-Qur’an dan as-Sunnah serta bersatu pada al-haq (kebenaran) dan saling tolong-menolong di dalam kebajikan dan takwa. Hal ini telah melahirkan wujudnya ijma’, sedangkan ijma’ merupakan sumber ketiga di dalam ilmu dan agama. Para ulama ushul telah mendefinisikan ijma’ sebagai berikut: Kesepakatan ulama di zamannya atas suatu perkara agama sepeninggal Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam; ijma’ adalah hujjah yang pasti (qath’i) yang wajib diamalkan sesudah dua sumber utamanya, yaitu al-Qur’an dan as-Sunnah. —————–

Termasuk karakteristiknya juga adalah mengukur dengan tiga landasan tersebut semua ucapan (pendapat) manusia dan perbuatan mereka baik lahir maupun batin yang ada hubungannya dengan masalah agama.————

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda :” Barangsiapa yang Allah kehendaki baginya kebaikan, Allah akan menjadikan dia paham tantang ilmu Agama. Sesungguhnya aku hanyalah pembagi (zakat) sedangkan Allahlah yang memberinya (yakni pemberi rezeki). Senantiasa akan ada dari umat ini orang yang menunaikan perintah Allah, tidak akan membahayakan mereka orang-orang yang menyelisihi mereka sampai datang keputusan Allah“. HR. Bukhari dalam Fathul bary, no.71 dari Mu’awiyah bin Abi Sufyan——————

Ubay bin Ka’ab menyatakan :

” Wajib bagi kalian untuk berpegang dengan jalan dan Sunnah ini, karena orang yang berada di jalan dan Sunnah ini, yang mengingat Ar Rahman (Allah) lalu berlinang air matanya karena takut kepada Allah, tidak akan di sentuh api neraka. Sesungguhnya bersederhana dalam menempuh jalan dan sunnah ini lebih baik dari pada bersemangat dalam penyimpangan dari Sunnah“.

Berkata Syaikh Ali Hasan Abdul hamid (Murid Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani), “Atsar ini dikeluarkan oleh Ahmad dalam Az-Zuhd, hal. 196, secara panjang lebar dengan sanad hasan”

Sufyan Ats-Tsauri menyatakan :

Bid’ah itu lebih disukai oleh ilblis daripada maksiat, karena maksiat itu adalah perkara yang pelakunya masih dapat diharapkan bertaubat darinya, sedangkan bid’ah tidak dapat diharapkan pelakunya bertaubat darinya.”

Syaikh Ali Hasan Abdul Hamid dalam Al-Muntaqa An-Nafis, halaman 36, ” atsar ini diriwayatkan oleh Ibnu Ja’d dalam musnadnya riwayat 1885.”

Al- Fudlail bin ‘Iyadl menyatakan :

Apabila engkau melihat seorang ahlul bid’ah berjalan di suatu jalan , maka ambilah jalan lain. Dan tidak akan diangkat amalan ahlul bid’ah ke hadapan Allah Yang Maha Mulia. Barangsiapa membantu ahlul bid’ah (pada amalan bid’ah, pent.), maka sungguh dia telah membantu kehancuran Islam.”

Diriwayatkan oleh Abu Nu’aim 8/102-104 dari Al-Muntaqa An-Nafis hal 26-27.

Imam Al-Khatib al-Baghdadi meriwayatkan bahwa Imam Malik bin Anas menyatakan:

Sesungguhnya ilmi ini (As-Sunnah) adalah agama, maka telitilah dari siapa kamu mengambil agamamu.”

Imam al-Barbahari meriwayatkan ucapan Sufyan Ats-Tsauri :

Barang siapa yang cenderung mendengar dengan telinganya kepada ahli bid’ah, berarti dia keluar dari jaminan perlindungan Allah. Dan Allah serahkan dia kepadanya (bid’ah).” Syarh Sunnah Al-Barbahari, hal. 137, dengan tahqiq Abu Yasir Khalid bin qosim Ar Radadi

Gagasan penyatuan awal bulan ramadhan, syawal dan dzulhijjah telah bertahun-tahun diupayakan, tetapi hasilnya tetap nihil. ————————– Seakan mempersatukan umat Islam yangdinyatakan oleh Allah sebagai “ummatan wahidah” itu sulit diwujudkan,bagai mempersatukan minyak tanah dengan air. Walaupun nampak sama-sama cair tapi susah bersatu walau hanya untuk menentukan kapan tanggal 1 ramadhan,syawal dan dzulhijjah. ——————- Para Ulama sepakat bahwa orangyang enggan mengikuti perintah rasulullah adalah orang yang membangkang kepadabeliau. “Kullu ummatie yadkhuluunal jannata illaa man abaa, wa man ya’baayaa Rasulullah? Man ashoonie fa qod abaa”. ———— KEABSAHAN RUKYATUL HILAL ————— MOZAIK LINGUSTIK ———– Kata “Rukyatul Hilal”terdiri dari dua kata dalam bahasa arab, yakni rukyah dan hilal.Rukyah adalah sepatah kata isim berbentuk mashdar mempunyai fi’il ra-a –yara. Kata ra-a dan tashrifnya mempunyai banyak arti, antara lain: ———– 1. Ra-a bermakna abshara, artinyamelihat dengan mata kepala. Bentuk mashdarnya rukyah. Diartikan demikianjika maf’ul bih (objek) nya menunjukkan sesuatu yang tampak/terlihat. —————— 2. Ra-a bermakna adraka/’alima,artinya mengerti, memahami, mengetahui, memperhatikan, berpendapat, dan adayang mengatakan melihat dengan akal fikiran. Bentuk mashdarnya adalah ra’yun.Diartikan demikian jika maf’ul bih (objek) nya berbentuk abstrak atau tidakmempunyai maf’ul bih (objek). ——————– 3. Ra-a bermakna hasiba/zhonna,artinya mengira, menduga, yakin dan ada yang mengatakan melihat denganhati. Bentuk mashdarnya ra’yun. Dalam kaidah bahasa arab diartikandemikian jika mempunyai 2 maf’ul bih (objek). ————— Jadi, rukyahhanya dapat diartikan melihat dengan mata kepala, dan tidak boleh diartikandengan arti yang lain. ————————– Hilal Menurut Bahasa ——————- Hilal dalam bahasa arab adalahsepatah kata isim yang terbentuk dari 3 huruf asal yaitu ha-lam-lam, samadengan terbentuknya kata fi’il halla dan ahalla yang berarti tampak. ———– · Halla al-Hilaalu dan Ahalla al-Hilaaluartinya bulan sabit tampak.——- · Halla ar-Rajulu artinya seoranglaki-laki melihat/memandang bulan sabit.——– · Ahalla al-Qoumu al-Hilaala artinya orangbanyak berteriak ketika melihat bulan sabit.———– · Halla asy-Syahru artinya bulan (baru)dimulai dengan tampaknya bulan sabit.———- Jadi, menurutbahasa arab, hilal itu adalah bulan sabit yang tampak pada awal bulan.——- —————– Hilal Menurut al-Qur’an ——————- “Mereka bertanya kepadamutentang ahillah (jamak dari hilal) …” (QS. Al-Baqarah: 189) ————————— Al-Maraghidalam tafsirnya jilid I halaman 84 mengekemukakan sebuah riwayat dari Abu Na’imdan Ibnu ‘Asakir dari Abi Sholih dan Ibnu Abbas menceritakan: “BahwaMu’adz bin Jabal dan Tsa’labah Ibnu Ghunaimah bertanya: Ya Rasulallah, mengapakeadaan hilal itu tampak lembut cahayanya laksana benang, kemudian bertambahsehingga membesar, merata dan bundar, dan kemudian berangsur-angsur menyesutdan melembut sehingga kembali seperti keadaan semula, tidak dalam satu bentuk?Maka turunlah ayat ini.” ——————

Gagasan penyatuan awal bulan ramadhan, syawal dan dzulhijjah telah bertahun-tahun diupayakan, tetapi hasilnya tetap nihil.
————————–
Seakan mempersatukan umat Islam yangdinyatakan oleh Allah sebagai “ummatan wahidah” itu sulit diwujudkan,bagai mempersatukan minyak tanah dengan air. Walaupun nampak sama-sama cair tapi susah bersatu walau hanya untuk menentukan kapan tanggal 1 ramadhan,syawal dan dzulhijjah.
——————-

Para Ulama sepakat bahwa orangyang enggan mengikuti perintah rasulullah adalah orang yang membangkang kepadabeliau. “Kullu ummatie yadkhuluunal jannata illaa man abaa, wa man ya’baayaa Rasulullah? Man ashoonie fa qod abaa”.
————

Kemarin saudara Ahmad Fauzan (salahseorang kader Muhammadiyah) dengan lantangnya mengatakan bahwa rukyatulhilal itu adalah hal yang primitif dan usang. Ungkapnya:

“ Rukyat itu kriteria basi,yang udah kuno.. jadi nggak perlu dibahas cukup untuk kalangan orang-2 semi primitifaja, buang2 energi Jkriteria Rukyaul Hilal adalahkriteria kuno dan primitif”
——————–

Pernyataannya di atas sungguh melecehkan dan merendahkan ajaran Nabi Muhammad Saw. Karena beliau selalu menyuruh umatnya untuk melaksanakan rukyatul hilal sebelum berpuasa dan berlebaran.Ajaran ini diijma’i para sahabat, menjadi pedoman para tabi’in, tabi’itani’in,mazhab 4 (Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hanbali) dan menjadi dasar hukum itsbatpara Khalifah, Sulthan dan Ulil Amri.

Saudara Ahmad Fauzan bersikeras untuk tetap mengikuti konsep wujudul hilal. Yaitu paham yang mengatakan bahwajika hilal sudah di atas ufuk, maka hal itu menandakan bulan baru dalam kelender hijriah, meski hilalnya tidak terlihat.

Saya amati saudara Ahmad Fauzanyang melecehkan ajaran rasulullah ini dalam mendefinisikan kata “Hilal”dari segi filosofis dan linguistiknya saja tidak bisa. Kok bisa-bisanya diamerendahkan sistem rukyatul hilal yang sampai sekarang diperpegangi dan dipahamipara ulama baik secara riwayat maupun dirayat…??? Justru sistem wujudul hilalyang dianutnya lah yang usang dan ngaur. Saya akan bahas tentang keabsahansistem rukyatul hilal dari perspektif agama dan sains, juga keusangansistem wujudul hilal dari pelbagai perspektif.


KEABSAHAN RUKYATUL HILAL
—————

MOZAIK LINGUSTIK
———–

Kata “Rukyatul Hilal”terdiri dari dua kata dalam bahasa arab, yakni rukyah dan hilal.Rukyah adalah sepatah kata isim berbentuk mashdar mempunyai fi’il ra-a –yara. Kata ra-a dan tashrifnya mempunyai banyak arti, antara lain:
———–

1.     Ra-a bermakna abshara, artinyamelihat dengan mata kepala. Bentuk mashdarnya rukyah. Diartikan demikianjika maf’ul bih (objek) nya menunjukkan sesuatu yang tampak/terlihat.
——————

2.     Ra-a bermakna adraka/’alima,artinya mengerti, memahami, mengetahui, memperhatikan, berpendapat, dan adayang mengatakan melihat dengan akal fikiran. Bentuk mashdarnya adalah ra’yun.Diartikan demikian jika maf’ul bih (objek) nya berbentuk abstrak atau tidakmempunyai maf’ul bih (objek).
——————–

3.     Ra-a bermakna hasiba/zhonna,artinya mengira, menduga, yakin dan ada yang mengatakan melihat denganhati. Bentuk mashdarnya ra’yun. Dalam kaidah bahasa arab diartikandemikian jika mempunyai 2 maf’ul bih (objek).
—————

Jadi, rukyahhanya dapat diartikan melihat dengan mata kepala, dan tidak boleh diartikandengan arti yang lain.
————————–

 Hilal Menurut Bahasa
——————-

Hilal dalam bahasa arab adalahsepatah kata isim yang terbentuk dari 3 huruf asal yaitu ha-lam-lam, samadengan terbentuknya kata fi’il halla dan ahalla yang berarti tampak. ———–

·        Halla al-Hilaalu dan Ahalla al-Hilaaluartinya bulan sabit tampak.——-

·        Halla ar-Rajulu artinya seoranglaki-laki melihat/memandang bulan sabit.——–

·        Ahalla al-Qoumu al-Hilaala artinya orangbanyak berteriak ketika melihat bulan sabit.———–

·        Halla asy-Syahru artinya bulan (baru)dimulai dengan tampaknya bulan sabit.———-

Jadi, menurutbahasa arab, hilal itu adalah bulan sabit yang tampak pada awal bulan.——-
—————–

Hilal Menurut al-Qur’an
——————-

“Mereka bertanya kepadamutentang ahillah (jamak dari hilal) …” (QS. Al-Baqarah: 189)
—————————

Al-Maraghidalam tafsirnya jilid I halaman 84 mengekemukakan sebuah riwayat dari Abu Na’imdan Ibnu ‘Asakir dari Abi Sholih dan Ibnu Abbas menceritakan:

“BahwaMu’adz bin Jabal dan Tsa’labah Ibnu Ghunaimah bertanya: Ya Rasulallah, mengapakeadaan hilal itu tampak lembut cahayanya laksana benang, kemudian bertambah sehingga membesar, merata dan bundar, dan kemudian berangsur-angsur menyesut dan melembut sehingga kembali seperti keadaan semula, tidak dalam satu bentuk?Maka turunlah ayat ini.”
——————

Ash-Shabuni dalam tafsirnyaShafwatu at-Tafaasiir juz I halaman 125 mengekemukakan tafsir ayat tersebutsebagai berikut:

“Merekabertanya kepadamu hai Muhammad tentang hilal mengapa ia tampak lembut semisalbenang selanjutnya membesar dan terus membulat kemudian menyusut dan melembutsehingga kembali seperti keadaan semula?”

Jelaslah menurut ayat tersebutdan tafsirnya, bahwa hilal atau bulan sabit itu pasti tampak terlihat.

Hilal Menurut as-Sunnah

Hadis yangdiriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Abu Daud dari Rib’i bin Hirasy dari salahseorang sahabat Rasul menyebutkan bahwa 2 orang a’rabi datang menghadap Rasuldan melapor dengan ungkapan: “Billah la-ahalla al-Hilalu amsi ‘asyiyyatan” (DemiAllah sungguh telah tampak hilal kemarin sore).

Hadis inimenyatakan, bahwa hilal itu pasti tampak terlihat. Demikian pula hadis-hadislainnya.

Hilal Menurut Sains

Hilal ataubulan sabit atau dalam istilah astronomi disebut crescent adalah bagian daribulan yang menampakkan cahayanya terlihat dari bumi ketika sesaat setelah matahariterbenam pada hari telah terjadinya ijtima’ atau konjungsi.

Dari tinjauan bahasa, al-Qur’an, as-Sunnah dan tinjauansains sebagaimana diutarakan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa hilal (bulansabit) itu pasti tampak cahayanya terlihat dari bumi di awal bulan, bukansekedar pemikiran atau dugaan adanya hilal. Nah, dari sini saja dapat kitasimpulkan sistem wujudul hilal tidak mempunyai dasar hukum syariah dan jugatidak berlandaskan sains.

Apabila katarukyah dan hilal dengan artinya tersebut digabungkan, maka arti rukyatul hilaladalah pengamatan dengan mata kepala terhadap penampakan bulan sabit sesaatsetelah matahari terbenam di hari telah terjadinya ijtima’ (konjungsi).Penampakan bulan sabit di awal bulan harus terlihat oleh mata, baik matatelanjang maupun dengan alat dan tidaklah cukup dalam angan-angan, pemikiran,perkiraan dan keyakinan belaka. Penampakan bulan sabit (zhuhurul hilal) menjaditanda datangnya bulan baru.

RukyatulHilal adalah sistem penentuan awal bulan qamariah dengan cara melihat danmengamati hilal (bulan sabit) secara langsung di lapangan pada hari ke 29(malam ke-30) dari bulan yang sedang berjalan; apabila ketika itu hilal dapatterlihat, maka pada malam itu dimulai tanggal 1 bagi bulan baru atas dasar rukyatulhilal; tetapi apabila tidak berhasil melihat hilal, maka malam itu tanggal30 dari bulan yang sedang berjalan dan kemudian malam berikutnya dimulaitanggal 1 bagi bulan baru atas dasar istikmal (menggenapkan 30 hari bagibulan sebelumnya).

Menurut sistemini, maka umur bulan qamariah ialah 29 hari atau 30 hari. Rasulullah saw.Bersabda:

“Sesungguhnya kami adalah umatyang ummi. Tidak dapat menulis dan tidak dapat menghitung (hisab) umur bulan.Umur bulan itu sekian-sekian,” (HR. Bukhari dan Muslim). Menurut al-Bukhari“sekian-sekian” ialah “kadang 29 hari dan kadang 30 hari”

Hadis ini sering dipahami secarahitam putih, bahwa rukyah itu berlaku bagi masyarakat yang masih awam. Sedanguntuk masyarakat yang sudah maju maka tidak perlu rukyah, cukup dengan ilmupengetahuan. Padahal sesungguhnya di balik hadis ini terdapat hikmah mendalam,yaitu:

1.     Sifat keumian itu justru menunjukkan secarayakin tentang otentitas ad-diinul islam dibangun atas dasar wahyu, bukandibangun atas dasar hasil pemikiran;

2.     Hadis ini mengajarkan, bahwa usia bulan qamariahkadang 29 hari kadang 30 hari, berbeda dengan umur bulan syamsiah;

3.     Nabi saw. mengajarkan rukyah sebagai kemudahanbagi umatnya;

4.     Rukyah mempunyai nilai ibadah jika hasilnyadigunakan untuk pelaksanaan ibadah seperti shiyam, ‘id, gerhana dll.

5.     Rukyah, pengamatan dan observasi benda-bendalangit seperti letak matahari terbenam, posisi dan tinggi hilal, dan jarakantara hilal dan matahari dapat menambah kekuatan iman;

6.     Rukyah itu ilmiah. Rukyah, pengamatan danobservasi benda-benda langit ribuan tahun lamanya dicatat dan dirumuskan.Kemudian lahirlah ilmu astronomi dan ilmu hisab. Rukyah melahirkan hisab. Tanparukyah tak ada ilmu hisab. Rukyah itu bagaikan seorang ibu yang melahirkan anakbernama hisab. Jika si hisab telah menjadi dewasa kemudian lupa dan mengabaikanrukyah, itu sama saja durhaka kepada orang yang melahirkan dirinya.

Rukyatul Hilal Sebagai Sistem

Tidak kurangdari 23 hadis tentang rukyah, yaitu hadis-hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, at-Tirmidzi,an-Nasa’i, Ibnu Majah, Imam Malik, Ahmad bin Hanbal, ad-Darimi, Ibnu Hibban,al-Hakim, ad-Daruquthni, al-Baihaqi dan lain-lain. Kesemua hadis tersebutdengan jelas mengabsahkan sistem rukyatul hilal. Satu di antaranya adalah:

“Bila kamu melihat hilal, makaberpuasalah dan bila kamu melihat hilal maka berbukalah (beridul fitri). Bilahilal tertutup awan atasmu, maka berpuasalah kamu tiga puluh hari.” (HR.Muslim)

Inti hadis ini, bahwa ramadhandan idul fitri ditetapkan atas dasar sistem rukyah. Apabila dapat melihat hilalsyawal, maka puasanya 29 hari; dan apabila tidak dapat melihatnya, maka idulfitri ditetapkan atas dasar istikmal dan puasanya menjadi 30 hari. Kata “ra-aytumal-hilal” (melihat hilal), secara bahasa mengindikasikan melihat secaralangsung.

Sementara itu, ada hadis yangmenjawab syarat dari “fa in ghumma” dengan jawaban “faqduru lah”.Kata tersebut di atas sementara diterjemahkan dengan arti “kadarkanlah”yang harus dilakukan sesudah terdapat mendung sebagaimana tersebut dalam hadisyang dimaksud. Untuk memahaminya perlu dihubungkan dengan hadis berikut:

“Berpuasalah kamu karenamelihat hilal dan berbukalah kamu (beridul fithri) karena terlihat hilal. Bilahilal tertutup awan atasmu, maka kadarkanlah padanya tiga puluh (faqduru lahutsalatsina).” (HR. Muslim)

Hadis ini menjelaskan bahwa yangdimaksud dengan “kadarkanlah” pada hadis sebelumnya adalah “kadarkanlahtiga puluh”.

Kata faqdurudalam hadis itu masih harus diperjelas lagi maksudnya. Kata faqduru adalahbentuk amr dari fi’il madhi qadara dan memiliki banyak arti: sanggupilah,kuasailah, ukurlah, bandingkanlah, pikirkanlah, pertimbangkanlah, sediakanlah,persiapkanlah, agungkanlah, muliakanlah, bagilah, tentukanlah, takdirkanlah,persempitlah, tekanlah, dan masih banyak arti lainnya.

Artiyang demikian banyak menjadi sulit untuk diambil salah satunya ketikadihubungkan dengan tujuan hadis tentang puasa ramadhan.

Menurutahli ushul fiqh kata faqduru disebut kata mujmal (banyakartinya). Untuk memahaminya harus dijelaskan dengan mencarikan kata mufassar(pasti artinya) dalam hadis lain, seperti kata akmilu (sempurnakanlah)sebagaimana terdapat dalam hadis “fa akmilu iddata sya’ban tsalatsina”(sempurnakanlah bilangan bulan sya’ban menjadi tiga puluh).

Sistemrukyatul hilal telah menjadi pedoman dan pengalaman para sahabat:

“Dari Abdullah bin Umar iaberkata: orang-orang berusaha melihat hilal (melakukan rukyatul hilal) lalusaya memberitahu kepada Rasulullah saw. bahwa saya telah melihat hilal, makabeliau berpuasa dan memerintahkan orang-orang agar supaya berpuasa” (HR.Abu Dawud, Daruquthni, dan Ibnu Hibban)

Hadis ini menunjukkan:

1.     Tingginya semangat melaksanakan rukyah dikalangan para sahabat.

2.     Para sahabat tidak memutuskan sendiri dan tidakmau mendahului Rasulullah saw.

3.     Istbat sepenuhnya ada di tangan Rasulullah saw.baik sebagai Rasul Allah, maupun sebagai kepala negara.

4.     Itsbat Rasulullah saw. berlaku bagi semua kaummuslimin.

Selanjutnyasistem rukyatul hilal ini dijadikan pedoman dan pengamalan para sahabat,Tabi’in, Tabi’ittabi’in, madzab 4 (Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hanbali) dantelah menjadi dasar hukum itsbat para khalifah, sulthan, dan Ulil Amri.

KEUSANGAN WUJUDUL HILAL

Wujudul Hilalsebagai sistem yang dipakai oleh Muhammadiyah seringkali tidak mengikutikeputusan pemerintah dalam memulai dan mengakhiri puasa. Kalaupun sama, hal itudikarenakan faktor kebetulan saja. Sejauh penelusuran penulis, konsep wujudulhilal hanya ada di Indonesia, tidak pada negara-negara lain.

Secaraharfiah, wujudul hilal berasal dari dua kata bahasa arab. Wujudberarti ada, dan hilal berarti bulan sabit. Dengandemikian, wujudul hilal adalah sistem penentuan awal bulan qamariah yangmenitikberatkan pada posisi hilal di atas ufuk sebagai petunjuk masuknya bulanbaru, kendati hilal belum bisa dilihat dan di bawah imkan rukyah.

Menurutpengakuan Oman Fathurohman, Muhammadiyah sampai sejauh ini tidak mendefinisikanhilal. Pengertian hilal menurut Muhammadiyah dirumuskan dandiasumsikan dari kriteria yang digunakan dalam menetapkan awal bulan qamariah,yaitu kriteria wujudul hilal. Hilal didefiniskan oleh Muhammadiyahsebagai penampakan bulan yang paling kecil yang menghadap bumi beberapa saatsetelah bulan baru (konjungsi). Muhammadiyah sendiri mendefinikan wujudulhilal itu “untuk menentukan tanggal 1 bulan baru, ialah kalau pada ketikaterbenam matahari pada akhir bulan, hilal (bulan sabit) sudah wujud. Yangdimaksud bahwa hilal sudah wujud, yaitu matahari terbenam lebih dahulu daripada terbenamnya bulan walaupun hanya sejarak 1 menit atau kurang”. Dengandemikian, hilal dalam konsep wujudul hilal tidak dikaitkan dengan terlihatnyasecara aktual ataupun pasti dapat terlihat secara potensial, tetapi hanyaterkait dengan geometris bumi, bulan dan matahari. Jadi hilal teoritis.

Oman jugamenambahkan bahwa ketika kata rukyat dihubungkan dengan kata hilal, maka iaakan berarti sesuai dengan definisi hilal yang digunakan. Rukyat dalampengertian secara visual (melihat dengan mata kepala) atau rukyah bashoriyahatau disebut juga rukyah bil fi’li, hanya cocok untuk pengertian hilalsecara aktual. Rukyatul hilal yang terdapat dalam sejumlah hadis Nabi saw.tentang rukyat hilal Ramadhan dan Syawal adalah rukyatul hilal dalam pengertianhilal aktual, sehingga kata rukyat tidak dapat dipalingkan kepada arti lainselain melihat secara visual.

Pertanyaannya,apakah Muhammadiyah tetap melaksanakan rukyatul hilal di era modern ini saat ini?Ternyata TIDAK…!!!!

Menurut sumberyang dapat dipercaya, Muhammadiyah mula-mula menggunakan SISTEM RUKYAT (rukyatbil fi’li), kemudian IJTIMA’ QABLAL GHURUB, dan terakhir dipergunakan sistemWUJUDUL HILAL sejak penentuan awal dan akhir Ramadhan 1388 H.

Sistem RUKYATBIL FI’LI mula-mula digunakan oleh Muhammadiyah untuk menentukan awal dan akhirRamadhan, setelah perkembangan ilmu astronomi, maka Muhammadiyah menggunakansistem hisab yang dipelopori oleh KH. Siraj Dahlan, putra KH. Ahmad Dahlan.Hisab yang digunakan, mula-mula hisab sistem IJTIMA’ QABLAL GHURUB. Karenaperkembangan pemikiran dalam pemikiran hisab, pada tahun 1388 H sistem hisabijtima’ qablal ghurub disempurnakan dengan memperhatikan posisi hilal di atasufuk, sistem WUJUDUL HILAL.

Tentangaplikasi rukyatul hilal dalam Muhammadiyah (versi dulu) akan lebih jelas lagikalau putusan Majelis Tarjih Muhammadiyah tentang hal itu. Salah satuputusannya mengatakan:

“bila kamu menyaksikandatangnya bulan Ramadhan dengan melihat hilal atau persaksian orang yang adilatau dengan menyempurnakan bulan Sya’ban tiga puluh hari apabila berawan ataudengan hisab, maka puasalah dengan ikhlas niatmu karena Allah semata.”

Untuk memastikan masuknyaRamadhan, Majelis Tarjih Muhammadiyah memutuskan empat cara:

1.     Rukyat (melihat dengan mata kepala)

2.     Kesaksian orang yang adil

3.     Penggenapan umur bulan Sya’ban 30 hari(istikmal) apabila cuaca berawan dan mendung

4.     Hisab

Putusan Tarjih 1932 di Makasarmenegaskan:

“berpuasa dan ‘idul-fitri itudengan rukyat dan tidak berhalangan dengan hisab. Apabila ahli hisab menetapkanbahwa hilal belum wujud atau sudah wujud tetapi tidak mungkin terlihat, padahalkenyataannya ada orang yang melihat pada malam itu juga, maka rukyatlahdipakai”.

Pernyataan ini menunjukkan bahwakedudukan rukyat lebih tinggi dari pada hisab. Namun keputusan ini telah diubaholeh putusan berikutnya tahun 2000 M dan putusan tahun 2003 M. Putusan terakhirmenyatakan bahwa hisab hakiki dan rukyat sebagai pedoman penetapan awal bulanqamariah memiliki kedudukan yang sama. Bahkan secara spesifik dalam putusantahun 2003 dikatakan hisab mempunyai fungsi dan kedudukan yang sama denganrukyat sebagai pedoman penetapan awal bulan Ramadhan, Syawal, dan Dzulhijjah.Hisab yang dimaksud dalam putusan tersebut adalah hisab hakiki dengan kriteria wujudulhilal. Dalam praktiknya sekarang, Muhammadiyah menggunakan hisabwujudul hilal dalam menentukan awal bulan kamariah, karena dipandang lebihpraktis untuk menentukan tanggal jauh sebelumnya dan dapat menentukan haridepan secara lebih pasti, sehingga persiapan-persiapan dapat dilakukansebelumnya secara tepat.

Dari tulisan saya di atas tentangWujudul Hilal, dapat ditarik beberapa kesimpulan akan keusangan wujudulhilal, antara lain:

1.     Muhammadiyah (yang sekarang) dengan sistem wujudulhilalnya tidak melayani konsep fikih. Sebab tidak merujuk dan mengkaji apa ituhilal dengan pendekatan filosofis linguistik, sebagaimana yang dimaksud olehsyari’at. Jika al-Qur’an dan Hadis yang menjadi pedoman kita, maka hendaknyamerujuk pada kedua sumber hukum islam tertinggi tersebut. Wahyu itu diturunkandi tanah arab, sehingga untuk berinteraksi dengan masyarakat arab, al-Qur’anturun dengan bahasa arab. Mustahil kita berpuasa kalau tidak berdasar padadalil al-Qur’an dan hadis. Mustahil kita memahami isi al-Qur’an dan Hadis tanpaterlebih dahulu mempelajari bahasa arab dan ilmu-ilmu yang berkaitan. Sehinggawajar kita merujuk dan menekankan pada kelimuan bahasa arab dan sains untuktepat mendefinisikan hilal. Jangan membangun rumah langsung ke atapnya, tapibangunlah dari pondasinya agar pegangan menjadi kuat dan mantap. Dengankata lain, jangan asal bilang hilal sudah wujud, kalau kita belum tahu apa artihilal yang sebenarnya.

2.     Muhammadiyah (yang sekarang) mengatasnamakanHisab Wujudul Hilal-Nya dengan sebutan Rukyah bil ‘Ilmi. Padahal secaralinguistik rukyah itu hanya digunakan untuk melihat secara visual, bukan secaramelihat secara keilmuan dan hisab. Sehingga lebih layak jika dikatakan RA’YUNBIL ‘ILMI. Kalau demikian, berarti sama saja tidak memenuhi kriteriapenetapan awal bulan baru, karena penetapan awal bulan baru harus dengan RUKYAHBIL FI’LI, BUKAN RA’YUN BIL ‘ILMI.

3.     Keputusan-keputusan Majelis Tarjih Muhammadiyahternyata tidak konsisten. Pada awalnya, Muhammadiyah juga melakukan RUKYAH BILFI’LI, lambat laun berubah dan berpegang pada sistem IJTIMA’ QABLAL GHURUB.Terakhir baru berpegang pada WUJUDUL HILAL. Dan ini mengisyaratkan bahwapendiri Muhammadiyah, KH. Ahmad Dahlan (Allahu yarham) tidak mengenal konsepwujudul hilal sebagaimana diperpegangi oleh mayoritas Muhammadiyin sekarang.Bahkan Muhammadiyah (dulu) memposisikan rukyat lebih tinggi dari pada hisab.Dan saya sangat setuju dengan keputusan ini.

4.     Wujudul Hilal yang berarti adanya hilal, jugasangat tidak sesuai dengan kajian nash dan sains. Ketika posisi hilal di atasufuk meski hanya satu menit atau kurang, hilal sudah dinyatakan wujud kendatitidak terlihat dan jauh di bawah imkan rukyah. Hal ini jelas-jelas tidak masukakal, karena tidak terbukti secara realita dan tidak memenuhi apa yang dimaksudoleh pengertian hilal itu sendiri. Jika dipaksakan dengan mengatakan hilaltelah wujud, padahal belum. Maka hal ini termasuk kekeliruan yang nyata bahkanpembohongan, khususnya kepada masyarakat arab dan umat islam. Karena merekamemahami hilal dengan tampaknya cahaya kecil berbentuk sabit.

5.     Jika kita memperhatikan lafazh “fa in ghumma”(apabila mendung) pada beberapa hadis Nabi saw. tentang pedoman memulai danmengakhiri puasa. Maka lafazh tersebut disebut dengan istilah syarat dalamgramatikal bahasa arab. Sementara faqduru (kadarkanlah) adalah jawabasy-syart (jawaban atas syarat). Nah, pertanyaannya sekarang adalah apakahada istilah mendung dalam hisab wujudul hilal? Ternyata TIDAK ADA. SebabMuhammadiyah mendasarkan dan berpegang pada wujudul hilal jauh-jauh harisebelum, yang kita ketahui bersama bahwa masa beberapa tahun ke depan tidakbisa kita nyatakan secara pasti bahwa harinya mendung atau tidak saatpelaksanaan rukyah.

6.     Jika Muhammadiyah mengartikan kata “faqduru”(kadarkanlah) dengan arti hisablah. Hal itu sah-sah saja, karena satu lafazhdalam bahasa arab mempunyai banyak arti. Tapi alangkah lebih indah dan lebihbijak jika kata “faqduru” yang notebene-nya kata mujmal (banyak makna,ambigu) dicari kata mufassar-nya (makna pasti). Kata mufassar-nyaterdapat pada hadis lain, yaitu “fa akmilu tsalatsina” (makasempurnakanlah tiga puluh). Kata faqduru (kadarkanlah/istikmal) sendiri tidakboleh dilakukan sebelum adanya syarat, syaratnya adalah ketika terjadi ghumma(mendung). Ini mengisyaratkan bahwa tidak boleh mengumandangkan puasa atau hariraya sebelum observasi hilal secara nyata. Hal inilah yang melatarbelakangipara ulama dahulu yang menyutujui hisab hanya boleh dilakukan setelah adanyarukyah. Pendapat ini sebagaimana disebutkan oleh Imam Ibnu Hajar al-Asqalanidalam kitabnya Bulughul Maram.

7.     Pernyataan Din Syamsuddin (Ketua Umum PPMuhammadiyah) di Mahkamah Konstitusi:

“Menurutkami, sidang isbat tidak perlu karena melalui sidang itu, pemerintah tidakmengayomi umat. Dalam sidang itu, aspirasi banyak kalangan tidak terwadahikarena tidak ada tukar pendapat”

“Mulai tahunini Muhammadiyah tidak lagi mengikuti sidang isbat yang biasa digelar KementerianAgama untuk menentukan Ramadhan dan Idul Fitri. Kami sudah bisa menetapkan awalpuasa, juga hari raya, sampai 100 tahun ke depan. Hal itu karena kami memilikirumus eksakta, seperti astronomi dan falak, sehingga sidang isbat tidakdiperlukan lagi oleh kami”. (Tribun Jogja, 27 Juni 2012)

Ada beberapakomentar yang perlu diutarakan terkait pernyataan Din Syamsuddin di atas:

a)     Sidang Isbat tetap diperlukan dan sangatmemayungi umat Islam. Perlu diketahui sebelumnya bahwa sidang isbat adalahkewenangan ulil amri. Di dalam suatu negara kewenangan ulil amri itu bersifatfinal. Dalam artian keputusan seharusnya ditaati dan dilaksanakan.

Tujuan dibentuk dan dilaksanakannya sidang isbat olehpemerintah merupakan upaya dari negara untuk menghadapi perbedaan metodepenentuan awal bulan yang ada. Yang akhirnya bertujuan, semoga dengan adanyapengontrolan perbedaan itu diharapkan agar tercipta kemaslahatan dan kenyamandalam beribadah.

Bayangkan jika tidak ada sidang isbat, pastinyaperbedaan awal bulan akan semakin liar, dan tak terkendalikan.

Kemaslahatan dan kenyamanan ibadah – awal puasa danhari raya – itu bisa terwujud jika penyatuannya dapat diseragamkan.Kebalikannya, jika tidak terseragamkan maka yang terjadi kesemrawutan ibadah. Andaikanpermasalahan ini hanya sekedar berkaitan dengan kepersonalan seseoranjg sihtidak apa-apa. Tapi masalahnya, penentuan awal bulan ini menyangkut hal-halyang sampai ke akar tradisi sosial keagamaan. Seperti tradisi mudik beda,tradisi “sungkeman” beda, “kupatan” pun akan beda jika awal bulan Ramadhantelah ada perbedaan. Jadi tidak nyaman bukan?

“Diceritakan dari Rib’i bin Hirasy dari seorang sahabatNabi saw. ia berkata: orang-orang berselisih tentang hari terakhir dari bulanRamadhan. Lalu datanglah dua orang Badwi seraya memberi kesaksian di hadapanNabi saw.: Demi Allah sungguh telah tampak hilal kemaren petang. Maka Nabi saw.memerintahkan orang-orang agar supaya berbuka (beridul fithri)”. (HR. Ahmadbin Hanbal dan Abu Dawud). Dalam satu riwayat lagi Abu Dawud menambahkankata-kata “dan agar supaya mereka datang ke tempat shalat besok pagi” (shalatidul fithri dikerjakan pada pagi hari berikutnya).

Hadis ini memberikan petunjuk bahwa adanya perbedaan penentuan awalbulan itu sebagai hal yang wajar, tetapi perbedaan itu sudah selesai danberhenti ketika telah dikeluarkan itsbat oleh Ulil Amri yang didasarkan padadalil rajih yaitu rukyatul hilal yang berkualitas.

Hal-hal yangperlu digarisbawahi dari pemaparan di atas, yaitu:

1)     Rukyatul Hilal/Istikmal adalah sistem penentuanawal bulan qamariah, khususnya bulan Ramadhan, Syawal, dan Dzulhijjah yangdiajarkan oleh Rasulullah saw.

2)     Arti rukyatul hilal adalah melihat dengan matakepala atau mengamati penampakan hilal di awal bulan. Untuk mengawali bulanbaru, hilal harus tampak terlihat bukan sekedar dalam angan-angan, dugaan, ataukira-kira.

3)     Terjadinya keputusan istikmal setelahpenyelenggaraan rukyatul hilal bil fi’li tidak berhasil melihat hilal.

4)     Rasulullah saw. tidak pernah menentukan hariberpuasa dan hari ‘id jauh sebelum waktunya.

5)     Sistem rukyatul hilal ini dijadikan pedoman danpengamalan para sahabat, Tabi’in, Tabi’ittabi’in, madzab 4 (Hanafi, Maliki,Syafi’i, dan Hanbali) dan telah menjadi dasar hukum itsbat para khalifah,sulthan, dan Ulil Amri.

Ada dua kaidah penting harus diterapkan dalam sidangisbat. Pertama, yaitu “tashorruful imam ‘ala ar-raiyyah manuthun bilmashlahah”.

Jadi, bagaimana pemerintah mengambil kebijakan tentangpenentuan awal Ramadhan dan Syawal dengan mengacu kepada kemaslahatan umat. Dankemaslahatan itu lebih bisa terjadi jika – awal bulan Ramadhan dan Syawal – ituseragam.

Kedua, “hukmul hakim ilzamun, wa yarfa’ul khilaf”.Semestinya, jika sudah itsbat (ditetapkan) dalam sidang itsbat seperti itu,awal bulan jatuh pada hari “H” ya ketetapan pemerintah itu yang dipakai. Karenakeputusan hakim (pemerintah) itu ilzamun, mengikat, wa yarfa’ulkhilaf, dan keputusan itu seharusnya mampu menghilangkan perbedaan. Tapi kenapamasih ada? Padahal sudah mengumpulkan berbagai kelompok/ormas islam.

Sejarah sidang isbat di Indonesia itu “antik”. Padazaman Soeharto yang dikenal sebagai rezim tangan besi saja masih terjadiperbedaan. Anehnya, hal itu dibiarkan oleh presiden kedua RI itu. Lebih dariitu, ketidakseragaman awal ramadhan itu hanya ada di Indonesia, tak ada dinegara lain. Di negara lain khususnya negara-negara timur tengah seperti SaudiArabia penetapan awal bulannya kebanyakan ditetapkan dengam keputusan raja danlangsung dipatuhi oleh selutuh rakyatnya.

b)     Memang sidang isbat tidak banyak memberikanwaktu untuk bertukar pendapat. Tapi hanya menyampaikan hasil rukyah dan argumenyang dipakai saja. Wajar-wajar sama sidang isbat tidak memberikan banyak waktuuntuk bertukar pendapat, karena acaranya MEMANG SIDANG ISBAT, bukan lokakaryaatau simposium dan bentuk kegiatan hisab rukyah lainnya. Pembahasan bertukarpendapat juga dilakukan oleh Kemenag seperti perumusan kriteria imkan rukyahdan tentang perundang-undangan sidang itsbat. Jika SIDANG ISBAT digunakan untukbertukar pikiran, maka bagaimana nasib umat yang menunggu untuk sholat tarawihatau bertakbiran? Hasilnya kan akan larut malam.

c)     Ungkapan Din Syamsuddin yang tidak mau mengikutisidang isbat itu menurut saya sangatlah tidak tepat. Apalagi berucap bisamenetapkan kapan puasa dan hari raya 100 tahun ke depan. Kalau berbeda pendapatdengan pemerintah lalu tidak mau ikut sidang isbat, lebih baik berbeda pendapatdan menghadiri sidang isbat. Karena ikut sidang isbat akan mengisyaratkan kepatuhankepada ulil amri, setidaknya dari segi formalitas. Nah, ungkapan 100 tahun kedepan itu seakan-akan menganggap yang lain tidak begitu pandai hisab. Bukankahorang non-Muhammadiyin juga banyak ahli falaknya, baik dalam segi kuantitasmaupun produktifitasnya? Hisab itu belum tentu pasti, kendati hisabkontemporer. Buktinya beberapa hisab kontemporer seperti ephemeris, new comb,nautica, jean meeus dll menunjukkan hasil yang berbeda. Adanya perbedaan metodedan hasil hisab serta perbedaan dalam memanfaatkanya menunjukkan kebenaranhisab relatif.

d)    Ungkapan tersebut juga terkesan mengabaikanrukyah. Bukan terkesan lagi, tapi nyata-nyata mengabaikan rukyah. Rukyah ituilmiah. Rukyah, pengamatan dan observasi benda-benda langit ribuan tahunlamanya dicatat dan dirumuskan. Kemudian lahirlah ilmu astronomi dan ilmuhisab. Rukyah melahirkan hisab. Jika tidak ada rukyah, mustahil ada hisab.Rukyah itu bagaikan seorang ibu yang melahirkan anak bernama hisab. Jika sihisab telah menjadi dewasa, kemudian lupa dan mengabaikan rukyah. Itu sama sajadurhaka kepada orang yang melahirkan dirinya. Hisab yang tinggi akurasinya,dapat dijadikan sarana pendukung rukyah. Tetapi tidak dapat dijadikan sebagaipenggantinya dan tidak dapat menjadi pengganti al-Qur’an dan as-Sunnah.

e)     Pernyataan Din Syamsuddin terkesan menolak keputusanMajelis Tarjih Muhammadiyah (yang dulu, karena yang dulu mengutamakan rukyat)dan juga menolak Fatwa MUI nomor 2 tahun 2004 tentang penetapan awal bulanRamadhan, awal Syawal dan Dzulhijjah ada pada pemerintah, Kementerian Agama RI.

Wal akhir,hendaknya kita saling bertoleransi kalau juga mau berbeda pendapat. KarenaIslam sangat menghargai perbedaan. Namun kita tidak serta merta memberikankeluasan untuk berbeda pendapat. Ada hal yang harus kita tempuh, yaitu salingnasehat-menasehati dalam kebenaran dan kesabaran. Itulah 2 tanda-tanda orangyang tidak merugi setelah beriman dan beramal sholeh.

berbagai sumber
wallahua’lam

Mengapa Ummat Islam Mundur ?? dan Ummat Selain Islam Maju? ——————— Ummat Islam boleh dikata ummat yang paling miskin, paling bodoh, dan paling suka bertengkar dengan sesama.———————— > kenapa ummat Islam mundur?? adalah karena ummat Islam sudah tidak memPRAKTEKkan/mengamalkan ajaran ISLAM yang termuat dalam Al Qur’an dan Hadits. …. Padahal itu adalah pedoman kita agar hidup bahagia dunia dan akhirat. ————————————- > ummat Islam TIDAK berSATU, tapi berpecah-belah. Padahal ummat Islam diperintahkan untuk bersatu. —————————- >ummat Islam Cinta Dunia dan Takut Mati. ———————– > Ummat Islam kehilangan semangat Jihad. Jihad adalah satu kesungguhan untuk berjuang di jalan Allah. ——————————- > Ummat Islam TIDAK MANDIRI di bidang ekonomi. ……. Saat ini secara ekonomi ummat Islam dikuasai oleh orang-orang kafir. Ummat Islam bukan sebagai produsen atau penghasil. Tapi hanya sebagai pembeli/pemakai. Jika orang-orang kafir mengembargo, maka ummat Islam akan kesulitan. ————————– > ummat Islam tidak bisa menentukan prioritas (Tertib/urutan kepentingan) bersama yang harus dikerjakan bersama. ———————– >ummat Islam banyak melakukan HAL yang TIDAK berGUNA …………… Dari Abu Hurairoh ra, dia berkata: “Rosululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda: “Sebagian tanda dari baiknya keislaman seseorang ialah ia meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya.” (Hadits hasan, diriwayatkan Tirmidzi dan lainnya) ———————— >ummat Islam tidak menguasai media massa. …..Akibatnya ketika HUKUM ISLAM diLECEHkan, ummat Islam tidak bisa berbuat apa-apa. Bahkan tidak jarang ummat Islam diadu-domba dengan berbagai pemberitaan di media massa. ——————————– Ummat Yahudi meski berjumlah hanya 40 juta, namun menguasai ekonomi dan politik dunia. Mereka bisa menguasai masjidil Aqsha tanpa perlawanan berarti dari ummat Islam yang katanya berjumlah 1,2 milyar atau 30 kali lipat lebih banyak dari kaum Yahudi. ——————– Bahkan Amerika Serikat dan sekutunya mampu menyerang dan menjajah dan membunuh ummat Islam di Afghanistan dan Irak tanpa perlawanan dari seluruh ummat Islam. Sebagian ummat Islam dengan semangat “Toleransi” justru bekerjasama dengan AS dan Sekutunya yang sebenarnya merupakan kafir harbi.—————- Jika ummat Islam bersatu, tidak mungkin orang-orang kafir mampu memerangi ummat Islam dan menang: ………………… ”Mereka tidak akan memerangi kamu dalam keadaan bersatu padu, kecuali dalam kampung-kampung yang berbenteng atau di balik tembok. Permusuhan antara sesama mereka adalah sangat hebat. Kamu kira mereka itu bersatu, sedang hati mereka berpecah belah. Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka adalah kaum yang tidak mengerti.” [Al Hasyr:14] ———————- Sering ummat Islam ribut dan bertengkar karena masalah furu’iyah/cabang sehingga akhirnya terpecah-belah dan mudah ditaklukkan musuh.

islam mundur

Mengapa Ummat Islam Mundur ?? dan Ummat Selain Islam Maju?

—————————————
> kenapa ummat Islam mundur??  adalah karena ummat Islam sudah tidak memPRAKTEKkan/mengamalkan ajaran ISLAM yang termuat dalam Al Qur’an dan Hadits. …. Padahal itu adalah pedoman kita agar hidup bahagia dunia dan akhirat.
————————————-
> ummat Islam TIDAK  berSATU, tapi berpecah-belah. Padahal ummat Islam diperintahkan untuk bersatu.
—————————-
>ummat Islam Cinta Dunia dan Takut Mati.
———————–
> Ummat Islam  kehilangan semangat Jihad. Jihad adalah satu kesungguhan untuk berjuang di jalan Allah.
——————————-
> Ummat Islam  TIDAK MANDIRI di bidang ekonomi. ……. Saat ini secara ekonomi ummat Islam dikuasai oleh orang-orang kafir. Ummat Islam bukan sebagai produsen atau penghasil. Tapi hanya sebagai pembeli/pemakai. Jika orang-orang kafir mengembargo, maka ummat Islam akan kesulitan.
————————–
> ummat Islam tidak bisa menentukan prioritas (Tertib/urutan kepentingan) bersama yang harus dikerjakan bersama.
———————–
>ummat Islam banyak melakukan HAL yang TIDAK berGUNA ……………
Dari Abu Hurairoh ra, dia berkata: “Rosululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda: “Sebagian tanda dari baiknya keislaman seseorang ialah ia meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya.” (Hadits hasan, diriwayatkan Tirmidzi dan lainnya)————————
>ummat Islam tidak menguasai media massa. …..Akibatnya ketika HUKUM ISLAM diLECEHkan, ummat Islam tidak bisa berbuat apa-apa. Bahkan tidak jarang ummat Islam diadu-domba dengan berbagai pemberitaan di media massa.
——————————–
Saat ini boleh dikata ummat Islam adalah ummat yang paling tertinggal dibanding ummat-ummat beragama lainnya.Ummat Yahudi meski berjumlah hanya 40 juta, namun menguasai ekonomi dan politik dunia. Mereka bisa menguasai masjidil Aqsha tanpa perlawanan berarti dari ummat Islam yang katanya berjumlah 1,2 milyar atau 30 kali lipat lebih banyak dari kaum Yahudi.

Ummat Nasrani di Eropa, Australia, AS, sangat maju di bidang teknologi dan menguasai negara-negara Islam secara ekonomi dan politik. Mereka mampu membuat mobil, kapal selam, kapal induk yang mampu memuat ratusan kapal terbang, rudal antar benua, pesawat ulang alik yang mengelilingi bumi, bahkan bisa membuat pesawat ruang angkasa yang bisa melaju jauh hingga melewati planet Saturnus.

Bahkan Amerika Serikat dan sekutunya mampu menyerang dan menjajah dan membunuh ummat Islam di Afghanistan dan Irak tanpa perlawanan dari seluruh ummat Islam. Sebagian ummat Islam dengan semangat “Toleransi” justru bekerjasama dengan AS dan Sekutunya yang sebenarnya merupakan kafir harbi.

Ummat Islam boleh dikata ummat yang paling miskin, paling bodoh, dan paling suka bertengkar dengan sesama.

umat mundur

Padahal zaman Nabi, sahabat, dan beberapa generasi sesudahnya selama 700 tahun ummat Islam begitu maju menguasai dunia. Islam berkibar dari Ternate, India, Timur Tengah, Yugoslavia, Albania, Bulgaria, Yunani, bahkan hingga Spanyol.

Ummat Islam mampu mengalahkan orang-orang kafir, Yahudi, bahkan 2 kerajaan Super Power saat itu yaitu Romawi dan Persia. Bahkan ibukota kedua negara tersebut, yaitu Constantinople (Istambul) dan Baghdad saat ini tetap berada di tangan Islam yaitu di negara Turki dan Irak.

Semangat jihad ummat Islam begitu tinggi sehingga 200 ribu pasukan Romawi tidak mampu mengalahkan pasukan Islam yang dipimpin Khalid bin Walid yang berjumlah hanya 3 ribu orang. Bukannya tentara Islam yang mundur, justru pasukan Romawilah yang mundur ketakutan akibat strategi Khalid bin Walid.

Dalam Perang Salib antara ummat Kristen dengan Ummat Islam yang terjadi beberapa kali dari tahun 1096 hingga 1291 untuk memperebutkan Palestina, hanya perang Salib pertama yang dimenangkan ummat Kristen. Setelah itu ummat Islam yang menang dan berkuasa hingga abad 20 sebelum akhirnya jatuh ke tangan Israel.

Dalam bidang ilmu pengetahuan juga begitu. Ibnu Sina (Avicenna) dikenal sebagai Bapak Kedokteran dunia. Ketika perang Salib dan Raja Richard the Lion Heart sakit, tak ada satu dokter Eropa pun yang mampu mengobatinya. Justru Sultan Salahuddin Al Ayyubi yang menyelinap ke tenda Richard yang bisa mengobatinya. Itulah keunggulan ilmu kedokteran Islam saat itu.

islam utk semua

Ilmuwan Islam Al Khawarizmi juga mengembangkan ilmu Matematika seperti Aljabar (Algebra), Algoritma (Algorithm) yang kita kenal hingga sekarang. Bahkan angka yang kita pakai sekarang pun merupakan hasil penemuan ilmuwan Islam yang disebut dengan ”ARABIC NUMERAL” yang menggantikan Sistem Bilangan Romawi yang sangat tidak fleksibel. Pada saat munculnya Islam, bangsa Barat belum mengenal angka 0 (Nol). Islamlah yang mengenalkan angka itu pada mereka.

Mengapa ini semua bisa terjadi?

Syekh Amir Syakib Arsalan menulis satu buku yang mengungkap hal ini dengan judul ”Mengapa Ummat Islam Mundur dan Ummat Selainnya Maju?”
———————————–

Sebab pertama kenapa ummat Islam mundur adalah karena ummat Islam sudah tidak mempraktekkan ajaran Islam yang termuat dalam Al Qur’an dan Hadits.Padahal itu adalah pedoman kita agar hidup bahagia dunia dan akhirat.

Nabi SAW bersabda: “Aku tinggalkan bagimu dua perkara, jika kamu berpegang teguh kepada keduanya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya yaitu kitab Allah dan Sunnah Rasul(hadits)”. Ditambah lagi Qur’an sendiri menyatakan dalam surat Al-Furqon ayat 30. Berkatalah Rasul: “Ya Tuhanku, sesungguhnya kaumku menjadikan Al Qur’an itu sesuatu yang tidak diacuhkan”. Menyoroti masalah ini Ibnu Taimiyyah mengatakan: “Barang siapa yang tidak membaca Qur’an maka dia telah menjauhi Qur’an, dan barang siapa yang membaca tapi tidak pernah merenungkan isinya maka dia telah menjauhi Qur’an, dan barang siapa yang membaca lalu merenungkan isinya tapi tidak pernah mengamalkan nya maka dia telah menjauhi qur’an pula”. Tapi hal iniditujukan kepada orang yang berbeda kemampuan pemahamannya terhadap Qur”an.

Dalam Islam begitu banyak ajaran yang jika dilaksanakan akan bermanfaat bagi ummat Islam sendiri.

Sebagai contoh, Nabi berkata bahwa menuntut ilmu merupakan kewajiban bagi setiap Muslim lelaki dan perempuan [Ibnu Majah). Artinya jika kita mempelajari ilmu yang bermanfaat kita akan mendapat pahala, sedang jika tidak belajar kita akan berdosa.

Namun kenyataannya banyak ummat Islam yang malas belajar. Bahkan ada yang beranggapan wanita tidak perlu sekolah tinggi-tinggi toh akhirnya juga tinggal di dapur.

Akibatnya ummat Islam jadi bodoh dan terbelakang.

Sebaiknya ummat Non Muslim begitu rajin belajar. Tidak hanya S1, tapi juga S2, bahkan S3 dan banyak juga yang tetap belajar meski tidak melalui pendidikan formal seperti Bill Gates yang meski tidak lulus kuliah tapi tetap terus belajar sehingga bisa membuat sistem operasi komputer yang dipakai luas di seluruh dunia.

Ummat Non Muslim begitu cerdas hingga mereka bisa membuat pesawat terbang, kapal induk, peluru kendali, mobil, komputer, dan sebagainya, sementara ummat Islam karena bodoh nyaris tidak bisa apa-apa.

Nabi juga berkata: ”Kebersihan sebagian dari iman.” Namun ternyata ummat Islam banyak yang hidup jorok. Bahkan banyak pesantren yang merupakan tempat kaderisasi ulama yang begitu kotor tempat wudlu, kamar mandi, apalagi WC-nya. Saya sempat melihat air yang begitu kotor dan hijau dipakai untuk berwudlu di pesantren.

Sebaliknya, ummat Non Muslim hidup begitu bersih. Untuk kamar kecil saja, airnya begitu bersih dan jernih. Bahkan mereka bisa mencari nafkah dengan menjadikan kebersihan sebagai usaha/bisnis mereka. Sebagai contoh perusahaan Swedia, Electrolux, memproduksi berbagai produk kebersihan seperti Vacuum Cleaner, alat pel listrik, dan sebagainya. Unilever merupakan perusahaan Multinasional yang kaya dengan produk kebersihan seperti sabun mandi, shampo (pembersih rambut), dan juga sabun cuci. Mereka jadi bersih dan makmur dengan menjalankan kebersihan yang sebenarnya merupakan ajaran Islam.
———————————

Kedua adalah ummat Islam tidak bersatu, tapi berpecah-belah. Padahal ummat Islam diperintahkan untuk bersatu.

Allah sudah mengingatkan kepada kita . QS. Ali Imran : 103.Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan ni’mat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa Jahiliyah) bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni’mat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk.

Nabi Muhammad SAW bersabda: “Akan terpecah belah umatku seperti terpecah-belahnya Yahudi dan Nasrani menjadi 73 golongan, semuanya masuk neraka kecuali kaum yang mengikuti ajaran-ajaranku dan sahabat-sahabatku”.

Pada zaman Nabi, ummat Islam juga berusaha untuk dipecah-belah dan diadu-domba baik oleh orang kafir Mekkah, mau pun kaum Yahudi misalnya dengan berusaha menimbulkan fanatisme suku antara kelompok Muhajirin dan Anshar. Tapi Nabi berhasil mendamaikan dan mempersatukan mereka. Seharusnya para ulama yang merupakan pewaris Nabi harus berusaha mempersatukan ummat Islam yang terpecah-belah baik dalam kelompok bangsa/negara mau pun aliran.

Bahkan ummat Islam juga disusupi oleh kaum munafik yang dipimpin Abdullah bin Ubay bin Salul untuk memecah-belah ummat Islam dari dalam. Kaum munafik ini bahkan membangun masjid guna memecah-belah ummat Islam.

”Di antara orang-orang munafik itu ada yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan pada orang-orang mukmin, untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin serta menunggu kedatangan orang-orang yang telah memerangi Allah dan Rasul-Nya sejak dahulu. Mereka Sesungguhnya bersumpah: “Kami tidak menghendaki selain kebaikan.” Dan Allah menjadi saksi bahwa sesungguhnya mereka itu adalah pendusta.

Janganlah kamu bersembahyang dalam mesjid itu selama-lamanya. Sesungguh- nya mesjid yang didirikan atas dasar taqwa (mesjid Quba), sejak hari pertama adalah lebih patut kamu sholat di dalamnya. Di dalamnya mesjid itu ada orang-orang yang ingin membersihkan diri. Dan sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bersih. [At Taubah:107-108]

Ummat Islam bukan hanya tidak sholat di masjid itu (Masjid Dliror), bahkan membakarnya sehingga orang-orang munafik tidak bisa memecah-belah ummat Islam.

”Maka mengapa kamu terpecah menjadi dua golongan dalam menghadapi orang-orang munafik, padahal Allah telah membalikkan mereka kepada kekafiran, disebabkan usaha mereka sendiri ? Apakah kamu bermaksud memberi petunjuk kepada orang-orang yang telah disesatkan Allah? Barangsiapa yang disesatkan Allah, sekali-kali kamu tidak mendapatkan jalan untuk memberi petunjuk kepadanya.

Mereka ingin supaya kamu menjadi kafir seperti mereka. Maka janganlah kamu jadikan di antara mereka penolong-penolongmu, hingga mereka berhijrah pada jalan Allah. Jika mereka berpaling, tawan dan bunuhlah mereka di mana saja kamu menemuinya, dan janganlah kamu ambil seorangpun di antara mereka menjadi pelindung, dan jangan pula

menjadi penolong” [An Nisaa’:88-89]

Surat Al Baqoroh ayat 1-20 menjelaskan Muslim yang lurus, orang yang kafir, dan orang yang munafik. Ini agar ummat Islam bisa bersatu dengan Muslim yang lurus dan terhindar dari pecah-belah / adu domba kaum kafir dan munafik.

Dengan persatuan, ummat Islam tidak terkalahkan. Tidak hanya kaum kafir Quraisy yang gagal mengalahkan ummat Islam, tapi juga kaum Yahudi, Persia, dan Romawi. Mereka akhirnya takluk di tangan pejuang Islam.

Negara-negara Barat maju karena mereka bersatu. Di bawah kepemimpinan Amerika Serikat dan kelompoknya yang disebut NATO, mereka bersatu menyerang ummat Islam di Afghanistan, Iraq, dan juga memberikan dukungan penuh pada Israel yang menjajah Palestina dan menguasai masjid Al Aqsha.

Presiden AS, George W Bush mengatakan: ”Either with us or against us!”. Berjuang bersama kami. Jika tidak berarti melawan kami!” Jika tidak turut berjuang bersama George W Bush, berarti jadi musuh Bush cs.

Ummat Islam dulu juga begitu. Ketika bin Malik, Hilal bin Umayyah dan Mararah bin Rabi’ tidak ikut berperang, mereka dikucilkan sehingga merasa berdosa:

”dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan (penerimaan taubat) mereka, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas dan jiwa merekapun telah sempit (pula terasa) oleh mereka, serta mereka telah mengetahui bahwa tidak ada tempat lari dari (siksa) Allah, melainkan kepada-Nya saja. Kemudian Allah menerima taubat mereka agar mereka tetap dalam taubatnya. Sesungguhnya Allah-lah Yang maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” [At Taubah:118]

Ummat Islam gagal membebaskan masjid Al Aqsha karena politik adu domba dan pecah belah yang dilancarkan oleh AS dan sekutunya.

Jika ummat Islam bersatu, tidak mungkin orang-orang kafir mampu memerangi ummat Islam dan menang: …………………

”Mereka tidak akan memerangi kamu dalam keadaan bersatu padu, kecuali dalam kampung-kampung yang berbenteng atau di balik tembok. Permusuhan antara sesama mereka adalah sangat hebat. Kamu kira mereka itu bersatu, sedang hati mereka berpecah belah. Yang demikian itu karena sesungguhnya mereka adalah kaum yang tidak mengerti.” [Al Hasyr:14]
———————-

Sering ummat Islam ribut dan bertengkar karena masalah furu’iyah/cabang sehingga akhirnya terpecah-belah dan mudah ditaklukkan musuh.
———————————-

Sebab Ketiga adalah ummat Islam Cinta Dunia dan Takut Mati.

Nabi Muhammad SAW berkata: ”Kamu akan diperebutkan oleh bangsa-bangsa lain sebagaimana orang-orang yang berebut melahap isi mangkok makanan. Para sahabat bertanya, “Apakah saat itu jumlah kami sedikit, ya Rasulullah?” Beliau menjawab, “Tidak, bahkan saat itu jumlah kalian banyak sekali tetapi seperti buih air bah (tidak berguna) dan kalian ditimpa penyakit wahan.” Mereka bertanya lagi, “Apa itu penyakit wahan, ya Rasulullah?” Beliau menjawab, “Kecintaan yang sangat kepada dunia dan takut mati.” (HR. Abu Dawud)

Saat ini mayoritas ummat Islam terlalu cinta dunia dan takut mati. Kebanyakan ummat Islam boleh dikata alergi terhadap perang. Apalagi ada beberapa boneka kelompok Barat yang berusaha melenyapkan ajaran jihad dengan perang dan menggantinya dengan ajaran Damai dan Cinta meski pada saat ini ummat Islam diserang dan dibunuh di Afghanistan, Iraq, dan Palestina. Ajaran Jihad pun berusaha untuk dipersempit sehingga perang tidak termasuk di situ.

Allah mewajibkan ummat Islam untuk berperang membela diri dan orang-orang yang dizalimi:

”Mengapa kamu tidak mau berperang di jalan Allah dan membela orang-orang yang lemah baik laki-laki, wanita-wanita maupun anak-anak yang semuanya berdoa: “Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami dari negeri ini (Mekah) yang zalim penduduknya dan berilah kami pelindung dari sisi Engkau, dan berilah kami penolong dari sisi Engkau!.” [An Nisaa’:75]

”Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu” [Al Baqoroh:190]

”Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” [Al Baqarah:216]

Dalam Islam kita diperintahkan untuk selalu dalam keadaan siap untuk berperang, sehingga ketika musuh menyerang, kita tidak terbantai dan terjajah:

”Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan).” [Al Anfaal:60]

Negara-negara Barat paham mengenai hal ini. Mereka punya semboyan: ”Si Vis Pacem Para Bellum”. Agar bisa damai, kita harus menyiapkan perang. Artinya jika kita kuat dan siap perang, maka musuh tidak berani menyerang dan memerangi kita sehingga kita bisa hidup damai.

Negara-negara Barat maju karena banyak melakukan peperangan. Dari Eropa, mereka berperang menyerang penduduk-penduduk di benua Asia, Afrika, Australia, dan Amerika. Akibatnya saat ini Kanada, Amerika Serikat, Australia, serta negara-negara Amerika Latin seperti Meksiko dan Brazil boleh dikata mayoritas penduduknya dan pemimpinnya berasal dari Eropa.

Negara-negara Barat juga melakukan peperangan baik dalam perang Dunia I, Perang Dunia II, Perang Korea, Perang Vietnam, Perang Afghanistan, Perang Iraq, dan sebagainya. Puluhan juta tentara mereka mati karenanya. Tapi musuh yang mereka bunuh (di antaranya ummat Islam) lebih banyak lagi dan mereka berhasil menguasai sumber daya dan kekayaan negara lain sehingga bisa maju dan kaya.

Seharusnya ummat Islam harus berani berperang untuk membela diri. Para ulama dan pemuda Islam yang sadar juga harus semangat untuk berperang membela orang-orang yang dijajah:

”Hai Nabi, kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang yang sabar diantaramu, niscaya mereka akan dapat mengalahkan seribu dari pada orang kafir, disebabkan orang-orang kafir itu kaum yang tidak mengerti” [Al Anfaal:65]

Saat ini kebanyakan ummat Islam takut untuk mati di dalam peperangan. Sebaliknya mati ketika tawuran sekolah, tawuran antar warga, perang Supporter bola, atau mati terinjak dalam konser jadi hal yang biasa ketimbang mati syahid di dalam peperangan.
————————

Sebab Keempat mundurnya ummat Islam adalah hilangnya semangat Jihad. Jihad adalah satu kesungguhan untuk berjuang di jalan Allah.

Ada hadits dloif yang berusaha memperkecil makna Jihad sebagai hanya perang melawan hawa nafsu dan bukan berperang. Padahal jihad adalah perjuangan yang sungguh-sungguh sehingga bukan hanya harta saja yang dikorbankan, tapi juga nyawa.

Ayat di bawah menjelaskan orang yang berjihad dengan harta dan nyawa jauh lebih tinggi derajadnya ketimbang orang yang tidak ikut berperang:

”Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai ‘uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar” [An Nisaa’:95]

Ummat Islam ketika perang dulu tidak takut mati. Justru mereka berperang dengan sengit agar bisa mati syahid dan mendapatkan surga:

”Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar.” [At Taubah:111]

Orang-orang kafir heran, ummat Islam bukannya berusaha menghindari mati, tapi justru berusaha mati di dalam peperangan. Sehingga mereka begitu fokus menyerang musuh dan sulit untuk dikalahkan.

Dalam Perang Mu’tah, 3.000 pasukan Muslim dengan sabar melawan 200.000 pasukan Romawi. Mereka tidak mundur ketakutan. Justru pasukan Romawi yang mundur ketakutan karena strategi Panglima Muslim, Khalid bin Walid. Ketika ada yang mengusulkan untuk minta bantuan pasukan kepada Nabi, Abdullah bin Rawahah (salah satu syuhada) berkata: ”Demi Allah apa yang tidak kalian sukai sebenarnya justru yang kita cari, yaitu mati syahid. Kita tidak berperang karena jumlah, kekuatan, dan banyaknya personil. Kita perang karena Islam yang dengannya Allah memuliakan kita. Maka berangkatlah karena di sana hanya ada 2 kebaikan: Menang atau Mati Syahid!” (Siroh Nabawiyah, Syaikh Shafiyyurrahman al Mubarakfury).

Zaid bin Harits, Ja’far bin Abu Thalib, Abdullah bin Rawahah mati syahid. Total hanya 12 pasukan Muslim yang mati syahid. Sementara jumlah tentara Romawi yang gugur lebih banyak lagi.

Ibnu ’Umar yang melihat jasad Ja’far mengatakan bahwa ada 70 luka karena tikaman dan sabetan di tubuh Ja’far. Semua di tubuh bagian depan.

Itulah kehebatan semangat Jihad yang dimiliki ummat Islam. Meski kalah jumlah dan menghadapi Superpower dunia saat itu, mereka tidak gentar dan menang.

Sesungguhnya Jihad adalah semangat yang membuat ummat Islam menjadi kuat dan sulit untuk dizalimi, dijajah, atau dikalahkan. Orang-orang kafir membenci ini dan berusaha menghapusnya dengan memasukkan berbagai ajaran/paham sehingga ummat Islam jauh dari jihad. Misalnya dengan tasawuf, ummat Islam diasyikkan dengan ”mujahadah” sehingga lebih asyik menyepi dan ”berzikir” ketimbang berjihad.

Padahal jihad adalah satu kewajiban:

”Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya..” [Al Hajj:78]

Jihad adalah pintu atau syarat untuk masuk surga:

”Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga, padahal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad diantaramu dan belum nyata orang-orang yang sabar.” [Ali ’Imran:142]

”Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Quran dengan jihad yang besar.” [Al Furqon:52]

Hanya orang yang munafik/tidak beriman yang tidak mau berperang dan berjihad:

”Orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, tidak akan meminta izin kepadamu untuk tidak ikut berjihad dengan harta dan diri mereka. Dan Allah mengetahui orang-orang yang bertakwa.” [At Taubah:44]

”Orang-orang yang ditinggalkan (tidak ikut perang) merasa gembira dengan tinggalnya mereka di belakang Rasulullah, dan mereka tidak suka berjihad dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah dan mereka berkata: “Janganlah kamu berangkat (pergi berperang) dalam panas terik ini.” Katakanlah: “Api neraka jahannam itu lebih sangat panasnya” jika mereka mengetahui.” [At Taubah:81]
——————————

Sebab Kelima kemunduran Ummat Islam adalah karena tidak mandiri di bidang ekonomi. Saat ini secara ekonomi ummat Islam dikuasai oleh orang-orang kafir. Ummat Islam bukan sebagai produsen atau penghasil. Tapi hanya sebagai pembeli/pemakai. Jika orang-orang kafir mengembargo, maka ummat Islam akan kesulitan.

Sumber daya dan kekayaan alam negara-negara Islam saat ini dikuasai oleh orang-orang kafir. Minyak, gas, emas, tembaga, perak, boleh dikata dikelola oleh Multi National Company (MNC) dari negara-negara Barat yang perekonomiannya didominasi Yahudi bekerjasama dengan segelintir pemimpin Muslim yang korup.

Ummat Islam hanya mendapat persentase yang amat kecil. Akibatnya ummat Islam jadi miskin, sementara orang-orang kafir bertambah kaya. Ummat Islam sering kesulitan dana untuk membangun masjid, sekolah-sekolah Islam dan tidak mampu menyantuni fakir miskin dan anak Yatim. Banyak anak-anak miskin yang berkeliaran di jalan mencari makan.

Nabi Muhammad bukan hanya mengadakan boikot terhadap produk asing. Tapi bahkan melarang orang-orang kafir masuk ke kota Mekkah. Padahal saat itu perekonomian masih dikuasai oleh orang-orang kafir. Ketika sebagian orang Islam ada yang khawatir nanti bisa susah/miskin, Allah menghibur mereka:

”Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu najis, maka janganlah mereka mendekati Masjidilharam sesudah tahun ini. Dan jika kamu khawatir menjadi miskin, maka Allah nanti akan memberimu kekayaan kepadamu dari karuniaNya, jika Dia menghendaki. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” [At Taubah:28]

Justru dengan melarang orang-orang kafir masuk, ummat Islam malah mandiri di bidang ekonomi dan menjadi lebih makmur.

Sebagai contoh, jika minyak, gas, emas, tembaga, perak, dan sebagainya dikelola oleh ummat Islam sendiri, maka semua keuntungan masuk ke tangan ummat Islam. Bukan recehan kecil yang hanya nol sekian persen yang diberikan oleh orang-orang kafir tersebut.

Dengan begitu ummat Islam bisa makmur dan kuat. Kemiskinan bisa dikurangi.
———————————

Sebab Keenam kemunduran ummat Islam adalah ummat Islam tidak bisa menentukan prioritas (Tertib/urutan kepentingan) bersama yang harus dikerjakan bersama.

Sering ummat Islam mengerjakan hal-hal yang tidak penting dan tidak segera ketimbang hal yang sangat penting dan mendesak.

Padahal berbagai ajaran Islam seperti sholat, haji, wudlu, dan sebagainya merupakan pendidikan tentang mengerjakan sesuatu menurut urutan yang benar/tertib. Ummat Islam harus bisa menentukan mana pekerjaan yang harus diselesaikan lebih dulu, dan mana yang bisa dikerjakan kemudian.

Ummat Islam juga sering gagal menentukan musuh mana dulu yang harus dilawan sekarang dan yang mana bisa dilakukan kemudian. Sering ummat Islam perang sesama mereka sementara lawan yang harus diserang seperti Israel yang menjajah Palestina atau AS yang menjajah Iraq dan Afghanistan justru aman dari mulut dan tangan ummat Islam.

Sebagai contoh kita menyaksikan perang Iraq melawan Iran yang menewaskan 2 juta ummat Islam, kemudian Iraq melawan Kuwait dan Saudi yang juga menewaskan banyak korban. Di saat yang sama negara-negara yang berperang dan mengorbankan nyawa jutaan rakyatnya ini tidak ada satu pun yang menyerang Israel untuk membebaskan Masjidil Aqsha.

Nabi Muhammad dan para sahabat tidak pernah ribut apalagi perang dengan sesama. Bahkan ketika kelompok munafik Abdullah bin Ubay memecah-belah ummat Islam sehingga dari 1.000 pasukan Muslim, 300 membelot ke Abdullah bin Ubay, Nabi tidak memeranginya. Kata Nabi, jika aku membunuhnya, nanti orang akan berkata bahwa ummat Islam saling bunuh. Nabi juga menandatangani perjanjian damai dan kerjasama pertahanan dengan orang-orang Yahudi untuk menghadapi serangan kaum kafir Mekkah. Ketika kaum Yahudi berkhianat, baru Nabi memerangi mereka.

Jadi Nabi Muhammad SAW bertindak cerdas untuk menentukan lawan yang harus diserang dan mana yang diajak bekerjasama. Bukan memerangi seluruh dunia.
—————————-

Sebab Ketujuh mundurnya ummat Islam adalah ummat Islam banyak melakukan HAL yang TIDAK berGUNA

Dari Abu Hurairoh ra, dia berkata: “Rosululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda: “Sebagian tanda dari baiknya keislaman seseorang ialah ia meninggalkan sesuatu yang tidak berguna baginya.” (Hadits hasan, diriwayatkan Tirmidzi dan lainnya)

”Gemarlah kepada hal-hal yang berguna bagimu” [Muslim]

Negara Barat maju karena banyak menemukan dan membuat hal yang berguna baik untuk orang lain mau pun diri mereka sendiri. Mereka membuat mobil dan kapal terbang sehingga orang bisa bepergian dengan cepat dan nyaman. Mereka membuat handphone dan telepon sehingga orang bisa berbicara dengan saudara dan temannya meski terpisah jauh sekali. Mereka membuat berbagai peralatan yang bermanfaat bagi kita semua seperti vacuum cleaner dan sebagainya.

Dengan menggemari hal yang bermanfaat, mereka memberikan manfaat bagi orang lain dan diri mereka sendiri.
———————————

Sebab kedelapan adalah ummat Islam tidak menguasai media massa. Akibatnya ketika  hukum Islam dilecehkan, ummat Islam tidak bisa berbuat apa-apa. Bahkan tidak jarang ummat Islam diadu-domba dengan berbagai pemberitaan di media massa.

Memang ummat Islam punya media cetak dan radio meski pembacanya tidak sebanyak media yang dimiliki oleh kelompok non Muslim dan sekuler. Contohnya di Indonesia oplah majalah Islam hanya 100 ribu atau kurang dengan pembaca kurang dari 500 ribu orang. Kurang dari 0,3% dari total penduduk Indonesia.

Bahkan untuk TV Nasional yang dapat menjangkau 200 juta penduduk Indonesia, tidak ada TV yang dimiliki oleh ummat Islam. Semuanya dimiliki kelompok Non Muslim atau sekuler. Bahkan 2 di antara TV Nasional di Indonesia dikuasai oleh Konglomerat Media Yahudi: Rupert Murdoch.

Di dunia boleh dikata media massa dikuasai oleh Non Muslim. Media massa terkemuka seperti TV CNN, majalah Time, New York Time dikuasai oleh mereka. Begitu pula dengan Hollywood yang film-filmnya ditonton jutaan orang. Tak jarang di film tersebut selain dipropagandakan gaya hidup sex bebas.

Padahal media massa sangat penting untuk menyampaikan berita. Mukjizat terbesar Nabi Muhammad adalah Al Qur’an yang artinya ”Bacaan” atau informasi. Salah satu tugas utama Nabi adalah menyampaikan berita:

”Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin bahwa sesungguhnya bagi mereka karunia yang besar dari Allah.” [Al Ahzab:47]

”Sesungguhnya Kami telah mengutusmu (Muhammad) dengan kebenaran; sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan” [Al Baqarah:119]

”Sesungguhnya Kami mengutus kamu sebagai saksi, pembawa berita gembira dan pemberi peringatan” [Al Fath:8]

Tentu saja untuk menyampaikan berita itu kepada masyarakat luas diperlukan berbagai media. Nabi melakukannya dengan berpidato ke masyarakat luas, dakwah dari mulut ke mulut, menyampaikan utusan, dan juga mengirim surat.

Tak jarang banyak berita yang memojokkan ummat Islam dan justru membela aliran-aliran sesat. Ini karena media massa dikuasai kelompok yang tidak senang dengan Islam. Oleh karena itu ummat Islam harus menguasai media massa agar ummat Islam bisa mendapatkan berita dari sumber yang benar. Bukan berita dari orang-orang fasik yang memojokkan Islam:

”Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” [Al Hujuraat:6]

WALLAHUA’LAM

berbagai sumber