Loading
JELAS sekali PERBEDAAN orang MUKMIN akhir zaman…. dan ahli BID’AH ————————— MUKMIN tidak mengerjakan BID’AH …. bukan MUNAFIK …. “mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan” HR. Muslim ———————————– MUKMIN itu …. ” berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah. HR. Muslim ————————————– Tiada seorang Nabi pun yang diutus sebelumku, kecuali mempunyai beberapa hawari (pengikut setia) dan sahabat dari umatnya yang selalu memegang sunnahnya dan melaksanakan perintahnya. Kemudian setelah mereka muncul beberapa generasi pengganti, mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan. Barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah.” (HR. Muslim) ——————————– Dari Abu Sa’id Al-Khudri ra. Rasulullah saw bersabda, “Seutama-utama jihad adalah kalimat yang adil di hadapan pemimpin atau penguasa yang zalim.” (HR. Abu Dawud) —————————– Zaid bin Khalid ra. meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa membekali orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang. Barangsiapa mengurusi keluarga orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang.” (HR. Bukhari) ————————————– Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa yang memohon syahid di jalan Allah dengan tulus, maka Allah menyampaikannya ke derajat para syuhada, meskipun ia mati di tempat tidurnya.” (HR. Muslim) ————————————- Hadits-hadits Rasulullah saw tersebut memberikan gambaran kepada kita bahwa hakikat jihad yang ditanamkan Rasulullah saw dalam jiwa para sahabat tidak hanya terbatas pada makna mengalahkan musuh dengan sebagian cara fisik, seperti tebasan pedang, tusukan tombak, lemparan panah, dan sejenisnya –sebagaimana dipahami sebagian kaum muslimin. Jihad memiliki makna lebih mendalam, cakupan lebih menyeluruh, dan wilayah yang lebih luas. ———————— Hakikat jihad yang disebutkan pada hadits-hadits di atas berkisar pada: “Pencurahan potensi dan kemampuan secara maksimal untuk membebaskan seluruh dunia dari kekuasaan thaghut yang menjadi tandingan kekuasaan Allah swt.”. Dengan demikian, ia mencakup jihad terhadap jiwa, sehingga tarbiyah ilahiyah yang diberikan kepada jama’ah Islam generasi pertama berkisar pada masalah ini. —————————- Hakikat jihad mencakup jihad terhadap orang lain dengan tangan, lisan, dan hati. Membekali orang-orang yang berperang, mengurus kebutuhan keluarga dan anak-anak mereka, baik mereka yang berperang akan pulang atau tidak karena bertemu dengan Tuhan-nya. —————————– Bahkan lebih dari itu, jihad juga mencakup sikap menghadirkan niat untuk berjihad dan berperang selama mata masih dapat berkedip, selama nadi masih berdenyut. Namun, syaratnya adalah niat itu dibuktikan dengan mempersiapkan segala perbekalan dan segala hal yang dibutuhkan dalam jihad, dalam bentuk aktivitas nyata. | EP Artikel-Edy Gojira

JELAS sekali PERBEDAAN orang MUKMIN akhir zaman.... dan ahli BID'AH --------------------------- MUKMIN tidak mengerjakan BID'AH .... bukan MUNAFIK .... "mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan" HR. Muslim ----------------------------------- MUKMIN itu .... " berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah. HR. Muslim -------------------------------------- Tiada seorang Nabi pun yang diutus sebelumku, kecuali mempunyai beberapa hawari (pengikut setia) dan sahabat dari umatnya yang selalu memegang sunnahnya dan melaksanakan perintahnya. Kemudian setelah mereka muncul beberapa generasi pengganti, mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan. Barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah.” (HR. Muslim) -------------------------------- Dari Abu Sa’id Al-Khudri ra. Rasulullah saw bersabda, “Seutama-utama jihad adalah kalimat yang adil di hadapan pemimpin atau penguasa yang zalim.” (HR. Abu Dawud) ----------------------------- Zaid bin Khalid ra. meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa membekali orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang. Barangsiapa mengurusi keluarga orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang.” (HR. Bukhari) -------------------------------------- Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa yang memohon syahid di jalan Allah dengan tulus, maka Allah menyampaikannya ke derajat para syuhada, meskipun ia mati di tempat tidurnya.” (HR. Muslim) ------------------------------------- Hadits-hadits Rasulullah saw tersebut memberikan gambaran kepada kita bahwa hakikat jihad yang ditanamkan Rasulullah saw dalam jiwa para sahabat tidak hanya terbatas pada makna mengalahkan musuh dengan sebagian cara fisik, seperti tebasan pedang, tusukan tombak, lemparan panah, dan sejenisnya –sebagaimana dipahami sebagian kaum muslimin. Jihad memiliki makna lebih mendalam, cakupan lebih menyeluruh, dan wilayah yang lebih luas. ------------------------ Hakikat jihad yang disebutkan pada hadits-hadits di atas berkisar pada: “Pencurahan potensi dan kemampuan secara maksimal untuk membebaskan seluruh dunia dari kekuasaan thaghut yang menjadi tandingan kekuasaan Allah swt.”. Dengan demikian, ia mencakup jihad terhadap jiwa, sehingga tarbiyah ilahiyah yang diberikan kepada jama’ah Islam generasi pertama berkisar pada masalah ini. ---------------------------- Hakikat jihad mencakup jihad terhadap orang lain dengan tangan, lisan, dan hati. Membekali orang-orang yang berperang, mengurus kebutuhan keluarga dan anak-anak mereka, baik mereka yang berperang akan pulang atau tidak karena bertemu dengan Tuhan-nya. ----------------------------- Bahkan lebih dari itu, jihad juga mencakup sikap menghadirkan niat untuk berjihad dan berperang selama mata masih dapat berkedip, selama nadi masih berdenyut. Namun, syaratnya adalah niat itu dibuktikan dengan mempersiapkan segala perbekalan dan segala hal yang dibutuhkan dalam jihad, dalam bentuk aktivitas nyata.

JELAS sekali PERBEDAAN orang MUKMIN akhir zaman.... dan ... ahli BID'AH
---------------------------
MUKMIN tidak mengerjakan BID'AH .... bukan MUNAFIK .... "mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkanHR. Muslim
-----------------------------------
MUKMIN itu .... " berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah. HR. Muslim
--------------------------------------
Tiada seorang Nabi pun yang diutus sebelumku, kecuali mempunyai beberapa hawari (pengikut setia) dan sahabat dari umatnya yang selalu memegang sunnahnya dan melaksanakan perintahnya. Kemudian setelah mereka muncul beberapa generasi pengganti, mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan. Barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah.”
(HR. Muslim)
--------------------------------
Dari Abu Sa’id Al-Khudri ra. Rasulullah saw bersabda,
“Seutama-utama jihad adalah kalimat yang adil di hadapan pemimpin atau penguasa yang zalim.” (HR. Abu Dawud)
-----------------------------
Zaid bin Khalid ra. meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda,
“Barangsiapa membekali orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang. Barangsiapa mengurusi keluarga orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang.” (HR. Bukhari)
--------------------------------------
Rasulullah saw bersabda,
“Barangsiapa yang memohon syahid di jalan Allah dengan tulus, maka Allah menyampaikannya ke derajat para syuhada, meskipun ia mati di tempat tidurnya.” (HR. Muslim)
-------------------------------------
Hadits-hadits Rasulullah saw tersebut memberikan gambaran kepada kita bahwa hakikat jihad yang ditanamkan Rasulullah saw dalam jiwa para sahabat tidak hanya terbatas pada makna mengalahkan musuh dengan sebagian cara fisik, seperti tebasan pedang, tusukan tombak, lemparan panah, dan sejenisnyasebagaimana dipahami sebagian kaum muslimin. Jihad memiliki makna lebih mendalam, cakupan lebih menyeluruh, dan wilayah yang lebih luas.
------------------------
Hakikat jihad yang disebutkan pada hadits-hadits di atas berkisar pada: Pencurahan potensi dan kemampuan secara maksimal untuk membebaskan seluruh dunia dari kekuasaan thaghut yang menjadi tandingan kekuasaan Allah swt.”.  Dengan demikian, ia mencakup jihad terhadap jiwa, sehingga tarbiyah ilahiyah yang diberikan kepada jama’ah Islam generasi pertama berkisar pada masalah ini.
----------------------------
Hakikat jihad mencakup jihad terhadap orang lain dengan tangan, lisan, dan hati. Membekali orang-orang yang berperang, mengurus kebutuhan keluarga dan anak-anak mereka, baik mereka yang berperang akan pulang atau tidak karena bertemu dengan Tuhan-nya.
-----------------------------
Bahkan lebih dari itu, jihad juga mencakup sikap menghadirkan niat untuk berjihad dan berperang selama mata masih dapat berkedip, selama nadi masih berdenyut. Namun, syaratnya adalah niat itu dibuktikan dengan mempersiapkan segala perbekalan dan segala hal yang dibutuhkan dalam jihad, dalam bentuk aktivitas nyata.
-------------------------------
Jenis jihad dan ribath yang dituntut Islam sangat dipengaruhi oleh situasi dan kondisi yang dihadapi generasi manusia di setiap masa, juga kondisi musuh yang ada di sekitar mereka. Karena itu, seseorang yang menggeluti sebagian jenis jihad yang menjadi tuntutan zaman dan sangat dibutuhkan oleh kondisi saat itu tidak boleh dianggap sebagai qa’id (orang yang duduk-duduk saja), atau orang yang melarikan diri dari medan jihad.

Bagaimana mungkin orang seperti itu disebut qa’id, sementara Rasulullah saw menyebutkan orang-orang mukmin yang tidak mengikuti perang Tabuk karena tidak mempunyai perbekalan atau sakit dengan sabdanya,

Sesungguhnya di Madinah ada beberapa orang lelaki, tidaklah kalian menempuh suatu perjalanan dan melintasi suatu lembah kecuali mereka menyertai kalian. Mereka tertahan oleh sakit.” (HR. Muslim)

Rasulullah saw juga pernah bertanya kepada seorang lelaki yang berbai’at kepadanya untuk hijrah dan jihad demi mencari pahala Allah, Apakah salah seorang dari orang tuamu masih hidup?” Orang itu menjawab, “Ya.” Rasulullah saw bertanya, Engkau ingin mencari pahala dari Allah Ta’ala?” Orang itu menjawab, “Ya.” Rasulullah saw bersabda,Kembalilah kepada kedua orang tuamu, dan pergaulilah mereka dengan baik!”  (HR. Bukhari)

Cara Rasulullah Menanamkan Ruh Jihad Kepada Para Sahabat

Dalam menanamkan semangat jihad kepada para mujahid generasi awal, Rasulullah saw memiliki beberapa perangkat agar ruh jihad para sahabat tidak surut dan bahkan padam. Beberapa perangkat penumbuh ruh jihad yang digunakan Rasulullah saw di antaranya ialah:

Keteladanan

Rasulullah saw yakin bahwa media yang paling baik dan sarana yang paling utama dalam menanamkan ruh jihad pada jiwa para sahabatnya adalah keteladanan. Sebab, perilaku seseorang di tengah seribu orang lebih efektif daripada perkataan seribu orang kepada seorang saja. Oleh karena itu, Rasulullah saw berupaya menjadi teladan bagi para sahabat ra.

Dari  Ibnul Qayyim Al-Jauziyah, sejarah mencatat bahwa Rasulullah saw terjun langsung memimpin peperangan bersama para sahabatnya sebanyak dua puluh tujuh kali. Beliau juga mengirimkan ekspedisi (peperangan yang tidak dipimpin langsung) sebanyak enam puluh kali. Pada setiap event, Rasulullah saw membuat strategi dan cara pelaksanaannya, serta selalu memantau dan mengevaluasi strategi-strategi tersebut.

Begitulah komitmen Rasulullah saw untuk menjadi teladan bagi para sahabatnya. Hal inilah yang membuat para sahabat bertanya pada diri mereka masing-masing,Apabila seperti ini keadaan Rasulullah saw yang telah diampuni seluruh dosanya, baik yang telah lalu maupun yang kemudian, maka bagaimana dengan kami?”

Terjun Langsung ke Medan Jihad

Rasulullah saw juga meyakini bahwa media terbaik dan sarana paling utama untuk menanamkan ruh jihad dalam jiwa para sahabat adalah dengan terjun langsung ke medan jihad. Sebab, medan jihad adalah satu-satunya sarana penyiapan dan pembinaan yang paling efektif.

Pada masa-masa awal, Rasulullah saw memerintah para sahabat untuk berjihad terhadap jiwa mereka, dengan cara melepaskan tradisi-tradisi dan budaya jahiliyah, membebaskan diri dari tarikan syahwat dunia dan unsur tanah, serta mentaati segala yang diperintahkan dan menjauhi segala yang dilarang Allah.

Rasulullah saw bersabda kepada mereka,Mujahid adalah orang yang berjihad terhadap jiwanya di jalan Allah Azza wa jalla.”

Tindak lanjut dari tarbiyah pada fase awal ini, Rasulullah saw membawa mereka terjun ke medan yang sesungguhnya.

Selain itu, beberapa bukti juga menunjukkan kesungguhan Rasulullah saw dalam memberikan bekal pada setiap sahabat yang mendapatkan tugas jihad, agar ia dapat melaksanakan tugas itu dengan baik.

Dalam setiap kesempatan, Rasulullah juga tiada pernah henti memotivasi para sahabat dengan mendoakan keberhasilan bagi mereka dalam mengemban tugas.

Ali bin Abi Thalib ra. berkata, “Rasulullah mengutusku ke Yaman, lantas saya berkata kepadanya, ‘Wahai Rasulullah, engkau mengutusku kepada kaum  yang lebih tua daripadaku, agar aku menghukumi mereka?’ Rasulullah saw menjawab, ‘Berangkatlah, sebab sesungguhnya Allah swt akan mengokohkan lisanmu dan menunjukkan hatimu!’” (HR. Abu Dawud)

Tahapan-tahapan yang Jelas

Rasulullah saw meyakini bahwa yang paling tepat dan efektif dalam menanamkan semangat jihad pada jiwa sahabatnya adalah adanya tadarruj (tahapan) dalam proses. Artinya, Rasulullah saw menempuh beberapa tahapan dalam menanamkan dan memantapkan semangat jihad pada jiwa para sahabat.

Tahap pertama adalah perbaikan pribadi dan pembinaan jiwa. Tahapan ini harus disertai dengan upaya pencerahan akal pikiran dan penguatan jasad, karena aspek kejiwaan manusia merupakan landasan bagi aspek luar. Apabila hati dan jiwa baik, maka baik dan luruslah seluruh anggota badan. Sebaliknya, apabila rusak maka rusaklah seluruh anggota badan.

Rasulullah saw bersabda,

“...Perhatikanlah, sesungguhnya di dalam tubuh terdapat segumpal daging. Ababila ia baik maka baiklah seluruh badan dan apabila ia rusak (jahat) maka rusaklah seluruh badan. Perhatikanlah, bahwa segumpal daging itu adalah hati.” (HR. Bukhari).

Setelah itu pada tahapan selanjutnya Rasulullah saw mentarbiyah mereka pada aspek kesabaran, ketahanan, dan pemberian maaf.

Khabab bin Al-Art ra berkata, Saya menemui Rasulullah saw yang tengah tiduran berbantal burdah di bawah lindungan Ka’bahkala itu kami sedang menerima siksaan yang amat pedih dari orang-orang musyrikinlantas berkata kepada beliau, ‘Tidakkah anda berdoa kepada Allah?” Rasulullah saw lantas duduk dan wajahnya terlihat memerah, sembari berkata, ‘Sesungguhnya, orang-orang sebelum kalian ada yang disisir dengan sisir besi hingga daging atau uratnya terkelupas dari tulangnya, namun hal itu tidak membuatnya berpaling dari agamanya. Adapula diletakkan gergaji di tengah kepalanya lalu kepalanya dibelah menjadi dua, namun hal itu tidak membuatnya berpaling dari agamanya. Sungguh, urusan (agama) ini akan sempurna (menang), sehingga pengendara yang berangkat dari Shan’a menuju Hadlramaut tidak merasa takut kecuali kepada Allah dan takut pada harimau atas kambingnya.” (Bukhari, Ash-Shahih, Kitabul Manaqib, bab Alamatin Nubuwwah Fil Islam 4/244)

Dalam kesempatan lain, Rasulullah saw menyaksikan keluarga Yasir dibelenggu dan disiksa, namun beliau hanya mengatakan,Bersabarlah wahai keluarga Yasir, bersabarlah wahai keluarga Yasir, bersabarlah wahai keluarga Yasir, sebab janji untuk kalian adalah surga!” (Ibnu Hajar dalam Al Ishabah fi Tamyizish Shahabah)

Setelah itu para sahabat dipandu memasuki tahapan hijrah, baik hijrah ke Habasyah maupun hijrah ke Madinah Al-Munawwarah.

Tahapan berikutnya –setelah tahapan hijrah—adalah tahapan perintah untuk melawan orang yang memerangi Rasulullah saw dan para sahabatnya.

“Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, karena sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuasa menolong mereka.” (QS. Al Hajj : 39)

Demikianlah Rasulullah saw membawa para sahabatnya dari satu tahapan menuju tahapan selanjutnya. Dengan demikian, semangat jihad benar-benar mengakar dalam jiwa mereka hingga tiada satu waktu pun lewat tanpa mereka manfaatkan untuk berjihad dalam medan yang diridhai Allah swt dan Rasulullah saw.

Keragaman dan Kontrol

Rasulullah saw menyadari bahwa perangkat penanaman ruh jihad pada jiwa para sahabatnya haruslah beragam dan harus dipantau secara terus menerus. Hal demikian ditempuh agar tiada kejenuhan dan kebosanan, serta agar tiada kelalaian dan kelengahan.

Oleh karena itu Rasulullah saw menggunakan berbagai metode, sarana, dan perangkat yang beragam. Beliau kadang menggunakan perumpamaan, menggunakan analogi, dan lain sebagainya.

Keragaman cara dan kontrol yang berkesinambungan mempunyai dampak yang sangat besar dalam penanaman semangat jihad pada jiwa para sahabat Rasulullah saw. Sehingga semangat jihad benar-benar merasuk dalam hati mereka dan mengalir dalam urat nadi mereka, sebagaimana mengalirnya air pada batang pohon yang hijau.

Bai’at atau Janji Setia

Di antara sarana yang digunakan Rasulullah saw dalam menanamkan ruh jihad dalam jiwa para sahabat adalah bai’at atau janji setia.

Pandangan kenabian telah mengajarkan kepada Rasulullah saw bahwa jiwa manusia yang sering tidak disiplin dan menyimpang karena desakan aspek dunia secara terus menerus, serta bujukan dan bisikan setan yang selalu menyertai manusia di setiap langkah.

Rasulullah saw memahami bahwa di antara terapi yang paling manjur bagi penyakit tersebut adalah pelaksanaan bai’at dan janji setia. Oleh karena itu, Rasulullah saw melaksanakan hal tersebut bersama para sahabat. Rasulullah saw melaksanakan baiat tersebut dengan penuh kasih sayang, lemah lembut, dan secara bertahap dari satu urusan kepada urusan yang lain, sehingga dapat membawa para sahabat pada kemurnian ibadah kepada Allah swt semata baik lahir maupun batin.

Demikianlah Rasulullah saw membai’at para sahabat dengan mempertimbangkan kondisi, potensi, dan kemampuan mereka. Rasul tidak membebani mereka dengan perintah secara sekaligus, tetapi sedikit demi sedikit, dan ia membai’at mereka untuk hal tersebut.
Ketika jiwa mereka menjadi kuat dan terbebas dari pengaruh-pengaruh buruknya, hingga setan tidak memiliki tempat di dalamnya, maka tibalah saatnya untuk melakukan bai’at terbesar, yaitu menyerahkan jiwa raga dan harta kepada Allah secara total, tanpa ada keraguan dan niat untuk membatalkan janji, agar mendapatkan imbalan surga dan keridhaan Allah swt.

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan Itulah kemenangan yang besar. Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji, yang melawat, yang ruku', yang sujud, yang menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah berbuat Munkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. dan gembirakanlah orang-orang mukmin itu.” (QS. At Taubah : 111-112)

berbagai sumber
Wallahua'lam

Views All Time
Views All Time
213
Views Today
Views Today
1
About Edy Gojira 721 Articles
sampaikanlah .... kebenaran ayat-ayat Allah

1 Comment on JELAS sekali PERBEDAAN orang MUKMIN akhir zaman.... dan ahli BID'AH --------------------------- MUKMIN tidak mengerjakan BID'AH .... bukan MUNAFIK .... "mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan" HR. Muslim ----------------------------------- MUKMIN itu .... " berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah. HR. Muslim -------------------------------------- Tiada seorang Nabi pun yang diutus sebelumku, kecuali mempunyai beberapa hawari (pengikut setia) dan sahabat dari umatnya yang selalu memegang sunnahnya dan melaksanakan perintahnya. Kemudian setelah mereka muncul beberapa generasi pengganti, mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan. Barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah.” (HR. Muslim) -------------------------------- Dari Abu Sa’id Al-Khudri ra. Rasulullah saw bersabda, “Seutama-utama jihad adalah kalimat yang adil di hadapan pemimpin atau penguasa yang zalim.” (HR. Abu Dawud) ----------------------------- Zaid bin Khalid ra. meriwayatkan bahwa Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa membekali orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang. Barangsiapa mengurusi keluarga orang yang berperang di jalan Allah, maka sesungguhnya ia telah berperang.” (HR. Bukhari) -------------------------------------- Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa yang memohon syahid di jalan Allah dengan tulus, maka Allah menyampaikannya ke derajat para syuhada, meskipun ia mati di tempat tidurnya.” (HR. Muslim) ------------------------------------- Hadits-hadits Rasulullah saw tersebut memberikan gambaran kepada kita bahwa hakikat jihad yang ditanamkan Rasulullah saw dalam jiwa para sahabat tidak hanya terbatas pada makna mengalahkan musuh dengan sebagian cara fisik, seperti tebasan pedang, tusukan tombak, lemparan panah, dan sejenisnya –sebagaimana dipahami sebagian kaum muslimin. Jihad memiliki makna lebih mendalam, cakupan lebih menyeluruh, dan wilayah yang lebih luas. ------------------------ Hakikat jihad yang disebutkan pada hadits-hadits di atas berkisar pada: “Pencurahan potensi dan kemampuan secara maksimal untuk membebaskan seluruh dunia dari kekuasaan thaghut yang menjadi tandingan kekuasaan Allah swt.”. Dengan demikian, ia mencakup jihad terhadap jiwa, sehingga tarbiyah ilahiyah yang diberikan kepada jama’ah Islam generasi pertama berkisar pada masalah ini. ---------------------------- Hakikat jihad mencakup jihad terhadap orang lain dengan tangan, lisan, dan hati. Membekali orang-orang yang berperang, mengurus kebutuhan keluarga dan anak-anak mereka, baik mereka yang berperang akan pulang atau tidak karena bertemu dengan Tuhan-nya. ----------------------------- Bahkan lebih dari itu, jihad juga mencakup sikap menghadirkan niat untuk berjihad dan berperang selama mata masih dapat berkedip, selama nadi masih berdenyut. Namun, syaratnya adalah niat itu dibuktikan dengan mempersiapkan segala perbekalan dan segala hal yang dibutuhkan dalam jihad, dalam bentuk aktivitas nyata.

  1. MUKMIN itu .... " berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah. HR. Muslim
    --------------------------------------
    MUKMIN tidak mengerjakan BID'AH .... bukan MUNAFIK .... "mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan" HR. Muslim
    ------------------
    Tiada seorang Nabi pun yang diutus sebelumku, kecuali mempunyai beberapa hawari (pengikut setia) dan sahabat dari umatnya yang selalu memegang sunnahnya dan melaksanakan perintahnya. Kemudian setelah mereka muncul beberapa generasi pengganti, mereka mengatakan sesuatu yang tidak diamalkan dan mengamalkan apa yang tidak diperintahkan. Barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan tangannya, maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan lisannya maka dia mukmin, barangsiapa yang berjihad kepada mereka dengan hatinya maka dia mukmin, dan tiada keimanan setelah itu meskipun seberat dzarrah.” (HR. Muslim)
    --------------------------------
    Dari Abu Sa’id Al-Khudri ra. Rasulullah saw bersabda,
    “Seutama-utama jihad adalah kalimat yang adil di hadapan pemimpin atau penguasa yang zalim.” (HR. Abu Dawud)

Leave a Reply