Loading
JODOH = misteri …… mati = PASTI ——————————– Kita memang belum tentu berjodoh dengan orang yang kita pilih, tapi kita pasti berjodoh dengan orang yang sudah Allah pilih. ———————————– Apakah Jodoh di Tangan Allah ……atau di Tangan Manusia??? ……………………….. “Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu”, (Al-Ikhlas:2) sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah (QS.9:59) ———————————————- Semuanya ada dalam kuasa Allah. Dengan izin-Nya, manusia hanya bisa berdo’a dan berikhtiar dengan cara yang Allah sukai sebagai amal ibadah. Berusaha menjadi pribadi yang terbaik dalam pandangan Allah. Selebihnya Allah yang urus …………………………………………….. jodoh bukan ditentukan oleh manusia, tapi mutlak ditentukan Allah. Kalau Allah menanamkan cinta pada wanita untuk mencintai laki-laki, siapa yang bisa menghalangi? Bahkan wanita itu sendiri nggak bakal bisa menghilangkan cinta tersebut kalau Allah nggak menghendaki. Meskipun orang lain membenci kita, kita nggak bisa memaksa ia untuk mencintai kita. Cinta nggak bisa dipaksa. Semuanya ada dalam kuasa Allah. Oleh karenanya nggak perlu ngemis cinta ke orang lain. ———————————————– Mau ngapain? Bahkan ia tidak berkuasa atas hatinya sendiri. Tidak ada orang yang berkuasa atas hatinya sendiri atas izin Allah | Saya mau cinta pada orang ini saja. Bim salabim.| Tiba-tiba beneran cinta. | Saya mau melupakan dan nggak mau mencintai orang tua itu. Bim salabim. | Tiba-tiba amnesia beneran. Kita nggak pernah tuh nemuin yang kayak gini. Tetep aja kalau kata Allah nggak, ya tetep nggak bisa .Saya harap ini bisa dipahami maksudnya. Jadi jangan berharap agar dicintai orang lain karena mereka sendiri tidak berkuasa atas hati mereka sendiri. Lakukan kebaikan pada orang lain sebagai amal ibadah, memberikan semangat dan optimisme pada orang lain sebagai amal ibadah, cukup biar Allah ridho ke kita. Allah Maha Melihat apa saja yang kita lakukan. Meminta hanya pada Allah Penguasa segala-galanya. Dan Allah tahu mana yang terbaik. ————————————————— Takdir Allah pasti benar, yang nggak benar adalah perilaku kita yang perlu untuk diubah. Semua memang dalam kuasa Allah, namun hukum sebab akibat yang Allah tetapkan tetaplah terjadi. Jika ada sesuatu yang buruk terjadi, maka tanyakan pada diri sendiri, apa yang telah kita perbuat kepada Allah Yang Maha Menentukan segala-galanya? Wallahu A’lam. | Makanya cinta, ya sama Allah saja. Selain-Nya, cukup mencintai karena-Nya. Itu cinta paling utama dan merupakan pondasi. —————————————————- | EP Artikel-Edy Gojira

JODOH = misteri ...... mati = PASTI -------------------------------- Kita memang belum tentu berjodoh dengan orang yang kita pilih, tapi kita pasti berjodoh dengan orang yang sudah Allah pilih. ----------------------------------- Apakah Jodoh di Tangan Allah ......atau di Tangan Manusia??? ............................. "Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu", (Al-Ikhlas:2) sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah (QS.9:59) ---------------------------------------------- Semuanya ada dalam kuasa Allah. Dengan izin-Nya, manusia hanya bisa berdo'a dan berikhtiar dengan cara yang Allah sukai sebagai amal ibadah. Berusaha menjadi pribadi yang terbaik dalam pandangan Allah. Selebihnya Allah yang urus ..................................................... jodoh bukan ditentukan oleh manusia, tapi mutlak ditentukan Allah. Kalau Allah menanamkan cinta pada wanita untuk mencintai laki-laki, siapa yang bisa menghalangi? Bahkan wanita itu sendiri nggak bakal bisa menghilangkan cinta tersebut kalau Allah nggak menghendaki. Meskipun orang lain membenci kita, kita nggak bisa memaksa ia untuk mencintai kita. Cinta nggak bisa dipaksa. Semuanya ada dalam kuasa Allah. Oleh karenanya nggak perlu ngemis cinta ke orang lain. ----------------------------------------------- Mau ngapain? Bahkan ia tidak berkuasa atas hatinya sendiri. Tidak ada orang yang berkuasa atas hatinya sendiri atas izin Allah | Saya mau cinta pada orang ini saja. Bim salabim.| Tiba-tiba beneran cinta. | Saya mau melupakan dan nggak mau mencintai orang tua itu. Bim salabim. | Tiba-tiba amnesia beneran. Kita nggak pernah tuh nemuin yang kayak gini. Tetep aja kalau kata Allah nggak, ya tetep nggak bisa .Saya harap ini bisa dipahami maksudnya. Jadi jangan berharap agar dicintai orang lain karena mereka sendiri tidak berkuasa atas hati mereka sendiri. Lakukan kebaikan pada orang lain sebagai amal ibadah, memberikan semangat dan optimisme pada orang lain sebagai amal ibadah, cukup biar Allah ridho ke kita. Allah Maha Melihat apa saja yang kita lakukan. Meminta hanya pada Allah Penguasa segala-galanya. Dan Allah tahu mana yang terbaik. --------------------------------------------------- Takdir Allah pasti benar, yang nggak benar adalah perilaku kita yang perlu untuk diubah. Semua memang dalam kuasa Allah, namun hukum sebab akibat yang Allah tetapkan tetaplah terjadi. Jika ada sesuatu yang buruk terjadi, maka tanyakan pada diri sendiri, apa yang telah kita perbuat kepada Allah Yang Maha Menentukan segala-galanya? Wallahu A'lam. | Makanya cinta, ya sama Allah saja. Selain-Nya, cukup mencintai karena-Nya. Itu cinta paling utama dan merupakan pondasi. ----------------------------------------------------

JODOH = misteri ...... mati = PASTI
--------------------------------
Kita memang belum tentu berjodoh dengan orang yang kita pilih, tapi kita pasti berjodoh dengan orang yang sudah Allah pilih.
-----------------------------------
Apakah Jodoh di Tangan Allah ......atau di Tangan Manusia???
.............................
"Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu", (Al-Ikhlas:2)
sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah (QS.9:59)
----------------------------------------------
Semuanya ada dalam kuasa Allah. Dengan izin-Nya, manusia hanya bisa berdo'a dan berikhtiar dengan cara yang Allah sukai sebagai amal ibadah. Berusaha menjadi pribadi yang terbaik dalam pandangan Allah. Selebihnya Allah yang urus
.....................................................
jodoh bukan ditentukan oleh manusia, tapi mutlak ditentukan Allah. Kalau Allah menanamkan cinta pada wanita untuk mencintai laki-laki, siapa yang bisa menghalangi? Bahkan wanita itu sendiri nggak bakal bisa menghilangkan cinta tersebut kalau Allah nggak menghendaki. Meskipun orang lain membenci kita, kita nggak bisa memaksa ia untuk mencintai kita. Cinta nggak bisa dipaksa. Semuanya ada dalam kuasa Allah. Oleh karenanya nggak perlu ngemis cinta ke orang lain.
-----------------------------------------------
Mau ngapain? Bahkan ia tidak berkuasa atas hatinya sendiri. Tidak ada orang yang berkuasa atas hatinya sendiri atas izin Allah | Saya mau cinta pada orang ini saja. Bim salabim.| Tiba-tiba beneran cinta. | Saya mau melupakan dan nggak mau mencintai orang tua itu. Bim salabim. | Tiba-tiba amnesia beneran. Kita nggak pernah tuh nemuin yang kayak gini. Tetep aja kalau kata Allah nggak, ya tetep nggak bisa .Saya harap ini bisa dipahami maksudnya. Jadi jangan berharap agar dicintai orang lain karena mereka sendiri tidak berkuasa atas hati mereka sendiri. Lakukan kebaikan pada orang lain sebagai amal ibadah, memberikan semangat dan optimisme pada orang lain sebagai amal ibadah, cukup biar Allah ridho ke kita. Allah Maha Melihat apa saja yang kita lakukan. Meminta hanya pada Allah Penguasa segala-galanya. Dan Allah tahu mana yang terbaik.
---------------------------------------------------
Takdir Allah pasti benar, yang nggak benar adalah perilaku kita yang perlu untuk diubah. Semua memang dalam kuasa Allah, namun hukum sebab akibat yang Allah tetapkan tetaplah terjadi. Jika ada sesuatu yang buruk terjadi, maka tanyakan pada diri sendiri, apa yang telah kita perbuat kepada Allah Yang Maha Menentukan segala-galanya? Wallahu A'lam. | Makanya cinta, ya sama Allah saja. Selain-Nya, cukup mencintai karena-Nya. Itu cinta paling utama dan merupakan pondasi.
----------------------------------------------------
kehendak allah 1

Balik lagi tentang konsep takdir.
Misalnya saya dijodohkan tapi saya kurang berminat terhadap calon tersebut. Orang tua memaksa. Suatu saat ternyata ada suatu hal yang menyebabkan pernikahan itu batal, lalu saya menikahi wanita lain pilihanku sendiri. Keluarga merestui dan akhirnya saya menikah. Jadi, apakah berarti jodohku bisa berubah dan ditentukan olehku? Tidak, segala proses yang terjadi inilah takdir dari Allah.

Jadi takdir yang tertulis dalam Lauhul Mahfuzh adalah rahasia Allah di mana semua makhluk-Nya tidak ada yang mengetahui kecuali yang dikehendaki-Nya. Rahasia yang telah ditetapkan ini ada di sisi Allah. Kita sebagai makhluk-Nya tak perlu pusing memikirkan tentang apa yang menjadi rahasia Allah tersebut. Karena sekuat dan secerdas apapun kemampuan kita memang tidak akan pernah mampu.
-----------------------------------------
Allah sudah tahu siapa jodoh masing-masing dari kita suatu saat nanti. Sudah ditentukan. Ketemunya di mana, kapan, dengan cara bagaimana. Bisa di dunia, bisa juga ketemunya baru di akhirat. Allah tidak mempertemukan jodoh lebih cepat dan juga tidak lebih lambat, namun Allah mempertemukannya di waktu yang tepat.
---------------------------------------
Kalau semua udah ditetapkan, jodoh udah ditetapkan, berarti enak nih kita nggak perlu ikhtiar lagi. ???

Kalau semua udah ditetapkan, jodoh udah ditetapkan, apalagi artinya kita berusaha???

Kita fikirkan apa yang seharusnya manusia fikirkan, bukan memikirkan apa yang mejadi urusan Allah. Karena berusaha bukanlah untuk menentukan jodoh dan bukan menentukan takdir, namun sebagai amal ibadah. Allah nyuruh gini ya lakukan semampunya, Allah nggak suka kita berbuat kayak gitu, ya sekuat tenaga hindari. Manusia berusaha untuk mencari jodoh dengan kriteria-kriteria yang paling disukai dalam pandangan Allah. Hal ini bisa merujuk pada Al-Qur’an dan Hadits. |
---------------------------------
Berarti kita yang menentukan jodoh, bro???

Bukan, bukan kita yang menentukan jodoh, ini sebagai amal ibadah. Karena nanti bisa jadi jodohnya memang si dia atau yang lain. Jika ternyata kita memang ditakdirkan untuk menikah dengan si dia, alhamdulillah, hal tersebut karena memang Allah telah menentukan demikian. Jika bukan, nanti ada yang Allah siapkan. Kawasan manusia adalah do’a dan ikhtiar.
---------------------------------------------
Berusaha melakukan ini dan itu sebagai wujud berserah diri kita pada Allah. Kalau Allah makin suka, Allah Yang Maha Menentukan jodoh bakal milihin jodoh yang terbaik buat hamba-Nya. Allah Maha Penyayang. Namun ukuran terbaik menurut kita, belum tentu baik menurut Allah. Allah Yang Maha Mengetahui. Yang paling penting bukan masalah ketemu jodoh. Ketemu jodoh juga penting sih, ada yang lebih penting lagi. Yakni, apakah ikhtiar yang dilakukan akan dinilai di sisi Allah sebagai amal ibadah atau tidak. Sangat rugi kalau ikhtiar yang kita lakukan untuk menjemput jodoh lalu tidak dihitung sebagai amal ibadah oleh Allah. Karena alasan kita hidup di dunia semata-mata untuk ibadah kepada Allah. Jadi tidak hanya saat menjemput jodoh, saat hidup bersama pun kita menginginkan setiap waktu yang dilalui punya nilai ibadah dan semoga kebersamaan ini berlanjut hingga di kehidupan selanjutnya, di surga kelak. Aamiin
----------------------------------
usaha amal ilhtiar 2

Kalau yakin jodoh Allah yang menentukan, tentu bisa dipahami. Jika ingin jodoh terbaik, kita berbuat yang disukai Allah atau yang nggak disukai Allah???

Waduh, jaman sekarang kalau nggak "mendekati zina", bisa nggak laku, bro. | Udah yakin jodoh ada dalam kuasa Allah, kenapa khawatir jika menjaga diri karena Allah dan dengan cara2 yang Allah sukai malah nggak dikasih jodoh yang baik sama Allah? Ini kan nggak mungkin. Semakin dekat dan semakin dicintai Allah, Allah bakal milihin pasangan buat hamba kesayangan-Nya. Mudah bagi Allah membolak-balikkan hati. Jangan khawatir. Udah dibahas sebelumya, Allah kan mempertemukan kita dengan jodoh di waktu yang tepat. Lakukan aja yang terbaik dalam pandangan Allah semampunya.
-------------------------------------
Bro kok ada juga ya yang suka sama kamu. Padahal wajah kamu, ya begitulah (mungkin mau ngomong jelek tapi nggak tega -_-" ) | Mana saya tau. Kita nggak berkuasa atas hati orang lain. Ada orang lain suka, ada juga yang nggak suka. Tapi kita bukan fokus memikirkan hal tersebut. Yang terpenting bukan takut nggak dicintai orang lain, tapi takutlah nggak dicintai Allah. Selain itu Allah yang urus. Bagi yang mengutamakan cinta manusia dan melupakan Allah, mudah bagi Allah membuat orang lain yang semula mencintai lalu dibalikkan hatinya untuk membenci kita.. Dari situ udah bisa ditarik kesimpulan, siapa seharusnya yang utama di hati kita, Allah atau yang lain. | Tapi itu kenapa alim bener, baik tapi masih belum dapet jodoh? | Waktunya aja yang belum. Allah Maha Teliti kapan waktu yang tepat mempertemukan ia dengan jodohnya. Wallahu A'lam

Wanita dinikahi karena empat faktor, yakni karena harta kekayaannya, karena kedudukannya, karena kecantikannya, dan karena agamanya. Hendaknya pilihlah yang beragama agar berkah kedua tanganmu. (HR. Muslim)
----------------------------------
Untuk jodoh, akhlak/ agama adalah paling pokok. Agama di sini bukanlah sekedar yang pandai pengetahuan agamanya, namun yang mendalam pada keimanan/ akhlak. Berapa banyak orang yang dikenal membawa nama agama namun sikap dan perilakunya jauh dari cerminan Islam sebenarnya. Pilih mana nih, orang kaya tapi jauh dari Allah atau orang yang deket sama Allah tapi pas-pasan? Hmm,..jadi bingung. Kalau orang kaya tapi jauh dari Allah, bisa jadi sandaran hidupnya adalah jabatan, uang, atau bosnya. Ia merasa terhormat dan merasa terjamin hidupnya dengan itu semua. Padahal mudah bagi Allah melenyapkan itu semua dalam sekejap. Jadi kalau karirnya hancur, Allah menahan rezekinya, dan jauh dari Allah, lalu siapa yang bisa melapangkan rezekinya? Nggak ada satupun yang bisa menghalangi kehendak Allah.
Tapi kalau seseorang yang tawakalnya mantep, sandaran hidupnya adalah Allah, dekat dengan Allah, ada apa-apa, ada Allah yang menolong dan ngasih rezeki dari jalan mana aja yang Dia kehendaki. Allah yang kan mencukupkan keperluan siapa saja yang benar-benar bertawakal pada-Nya (Qs.65:3). Dan cukup itu bukan berarti banyak, tergantung kebutuhan.
-------------------------------------------
Namanya juga pas-pasan (pas butuh, ada). Nggak ada yang bisa ngalangin Allah. Seluruh makhluk di dunia baik jin dan manusia berkumpul nggak ada yang bisa ngalangin apa yang menjadi ketetapan Allah. Tapi ini kembali pilihan masing-masing ya. Tidak ada yang salah dengan harta, itu juga malah bagus. Hanya ingin menekankan apa yang disebutkan dalam hadits di atas, Allah -lah yang segala-galanya, bukan yang lain. Ada yang berjodoh sama orang yang deket sama Allah, kaya, dan hatinya zuhud terhadap dunia, ya itu rezeki.
------------------------------------
Jadi nggak perlu berharap dan bergantung pada ramalan jodoh, dukun, atau apa aja, cukup berharap pada Allah Raja dari segala raja, Penguasa langit dan bumi yang mutlak bergantung pada-Nya segala sesuatu.

Cukuplah Allah bagi kami, Allah akan memberikan kepada kami sebahagian dari karunia-Nya dan demikian (pula) Rasul-Nya, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah (QS.9:59)
-------------------------------------
Semuanya ada dalam kuasa Allah. Dengan izin-Nya, manusia hanya bisa berdo'a dan berikhtiar dengan cara yang Allah sukai sebagai amal ibadah. Berusaha menjadi pribadi yang terbaik dalam pandangan Allah. Selebihnya Allah yang urus. Laa haula walaa quwwata illa billaah. Kita memang belum tentu berjodoh dengan orang yang kita pilih, tapi kita pasti berjodoh dengan orang yang sudah Allah pilih.

Views All Time
Views All Time
932
Views Today
Views Today
6
About Edy Gojira 722 Articles
sampaikanlah .... kebenaran ayat-ayat Allah

2 Comments on JODOH = misteri ...... mati = PASTI -------------------------------- Kita memang belum tentu berjodoh dengan orang yang kita pilih, tapi kita pasti berjodoh dengan orang yang sudah Allah pilih. ----------------------------------- Apakah Jodoh di Tangan Allah ......atau di Tangan Manusia??? ............................. "Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu", (Al-Ikhlas:2) sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah (QS.9:59) ---------------------------------------------- Semuanya ada dalam kuasa Allah. Dengan izin-Nya, manusia hanya bisa berdo'a dan berikhtiar dengan cara yang Allah sukai sebagai amal ibadah. Berusaha menjadi pribadi yang terbaik dalam pandangan Allah. Selebihnya Allah yang urus ..................................................... jodoh bukan ditentukan oleh manusia, tapi mutlak ditentukan Allah. Kalau Allah menanamkan cinta pada wanita untuk mencintai laki-laki, siapa yang bisa menghalangi? Bahkan wanita itu sendiri nggak bakal bisa menghilangkan cinta tersebut kalau Allah nggak menghendaki. Meskipun orang lain membenci kita, kita nggak bisa memaksa ia untuk mencintai kita. Cinta nggak bisa dipaksa. Semuanya ada dalam kuasa Allah. Oleh karenanya nggak perlu ngemis cinta ke orang lain. ----------------------------------------------- Mau ngapain? Bahkan ia tidak berkuasa atas hatinya sendiri. Tidak ada orang yang berkuasa atas hatinya sendiri atas izin Allah | Saya mau cinta pada orang ini saja. Bim salabim.| Tiba-tiba beneran cinta. | Saya mau melupakan dan nggak mau mencintai orang tua itu. Bim salabim. | Tiba-tiba amnesia beneran. Kita nggak pernah tuh nemuin yang kayak gini. Tetep aja kalau kata Allah nggak, ya tetep nggak bisa .Saya harap ini bisa dipahami maksudnya. Jadi jangan berharap agar dicintai orang lain karena mereka sendiri tidak berkuasa atas hati mereka sendiri. Lakukan kebaikan pada orang lain sebagai amal ibadah, memberikan semangat dan optimisme pada orang lain sebagai amal ibadah, cukup biar Allah ridho ke kita. Allah Maha Melihat apa saja yang kita lakukan. Meminta hanya pada Allah Penguasa segala-galanya. Dan Allah tahu mana yang terbaik. --------------------------------------------------- Takdir Allah pasti benar, yang nggak benar adalah perilaku kita yang perlu untuk diubah. Semua memang dalam kuasa Allah, namun hukum sebab akibat yang Allah tetapkan tetaplah terjadi. Jika ada sesuatu yang buruk terjadi, maka tanyakan pada diri sendiri, apa yang telah kita perbuat kepada Allah Yang Maha Menentukan segala-galanya? Wallahu A'lam. | Makanya cinta, ya sama Allah saja. Selain-Nya, cukup mencintai karena-Nya. Itu cinta paling utama dan merupakan pondasi. ----------------------------------------------------

  1. Kita memang belum tentu berjodoh dengan orang yang kita pilih, tapi kita pasti berjodoh dengan orang yang sudah Allah pilih.
    -----------------------------------
    Apakah Jodoh di Tangan Allah ......atau di Tangan Manusia???
    .............................
    "Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu", (Al-Ikhlas:2)
    sesungguhnya kami adalah orang-orang yang berharap kepada Allah (QS.9:59)
    ----------------------------------------------
    Semuanya ada dalam kuasa Allah. Dengan izin-Nya, manusia hanya bisa berdo'a dan berikhtiar dengan cara yang Allah sukai sebagai amal ibadah. Berusaha menjadi pribadi yang terbaik dalam pandangan Allah. Selebihnya Allah yang urus
    .....................................................
    jodoh bukan ditentukan oleh manusia, tapi mutlak ditentukan Allah. Kalau Allah menanamkan cinta pada wanita untuk mencintai laki-laki, siapa yang bisa menghalangi? Bahkan wanita itu sendiri nggak bakal bisa menghilangkan cinta tersebut kalau Allah nggak menghendaki. Meskipun orang lain membenci kita, kita nggak bisa memaksa ia untuk mencintai kita. Cinta nggak bisa dipaksa. Semuanya ada dalam kuasa Allah. Oleh karenanya nggak perlu ngemis cinta ke orang lain.

  2. Jika ajal datang, maka tidak bisa ditunda
    -------------------------------------------
    AJAL pasti DATANG ... segera { besok, seminggu lagi, sebulan lagi, beberapa BULAN lagi, setahun lagi .... WALLAHUA'LAM }
    ----------------------------------------------------------------
    QS. Al-'A`raf [7] : 34
    وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۖ فَإِذَا جَآءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

    Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu; maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukannya.

    QS. Yunus [10] : 49 `

    قُل لَّآ أَمْلِكُ لِنَفْسِى ضَرًّا وَلَا نَفْعًا إِلَّا مَا شَآءَ ٱللَّهُ ۗ لِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۚ إِذَا جَآءَ أَجَلُهُمْ فَلَا يَسْتَـْٔخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

    Katakanlah: "Aku tidak berkuasa mendatangkan kemudharatan dan tidak (pula) kemanfaatan kepada diriku, melainkan apa yang dikehendaki Allah". Tiap-tiap umat mempunyai ajal. Apabila telah datang ajal mereka, maka mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukan(nya).

    QS. Al-Hijr [15] : 5 `

    مَّا تَسْبِقُ مِنْ أُمَّةٍ أَجَلَهَا وَمَا يَسْتَـْٔخِرُونَ

    Tidak ada suatu umatpun yang dapat mendahului ajalnya, dan tidak (pula) dapat mengundurkan(nya).

    QS. An-Nahl [16] : 61 `

    وَلَوْ يُؤَاخِذُ ٱللَّهُ ٱلنَّاسَ بِظُلْمِهِم مَّا تَرَكَ عَلَيْهَا مِن دَآبَّةٍ وَلَٰكِن يُؤَخِّرُهُمْ إِلَىٰٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى ۖ فَإِذَا جَآءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَـْٔخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

    Jikalau Allah menghukum manusia karena kezalimannya, niscaya tidak akan ditinggalkan-Nya di muka bumi sesuatupun dari makhluk yang melata, tetapi Allah menangguhkan mereka sampai kepada waktu yang ditentukan. Maka apabila telah tiba waktunya (yang ditentukan) bagi mereka, tidaklah mereka dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak (pula) mendahulukannya

Leave a Reply