Loading
NIAT apapun yg kita KERJAkan ….. di DUNIA= utk AKHIRAT —–Dunia Adalah Ladang Akhirat … agar TIDAK RUGI .. sia-sia. ———————— beramal APAPUN di dunia = utk AKHIRAT ——————– .. BEKERJA = untuk AKHIRAT …. seAKAN-akan MATI BESOK hari —- agar TIDAK RUGI .. sia-sia…. >>> …. untuk DUNIA = jagalah …. hidup SESUAI contoh dari NABi SAW ……. “—JAGALAH— untuk duniamu, seakan kamu hidup selamanya, dan —BEKERJALAH— untuk akhiratmu seakan kamu MATI BESOK.” (Lihat Musnad Al Harits, No. 1079. Mawqi’ Jami’ Al Hadits. Lalu Imam Nuruddin Al Haitsami, Bughiyatul Bahits ‘an Zawaid Musnad Al Harits, Hal. 327. Dar Ath Thala’i Lin Nasyr wat Tauzi’ wat Tashdir. Lihat juga, Al Hafizh Ibnu Hajar, Al Mathalib Al ‘Aliyah, No. 3256. Mauqi’ Jami’ Al Hadits.) ——————— ﴾ Huud:15 ﴿ Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. مَن كَانَ يُرِيدُ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمٰلَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ ﴿هود:١٥﴾ ﴾ Huud:16 ﴿ Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan. أُو۟لٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا ٱلنَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا۟ فِيهَا وَبٰطِلٌ مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ﴿هود:١٦﴾ | EP Artikel-Edy Gojira

NIAT apapun yg kita KERJAkan ….. di DUNIA= utk AKHIRAT —–Dunia Adalah Ladang Akhirat … agar TIDAK RUGI .. sia-sia. ———————— beramal APAPUN di dunia = utk AKHIRAT ——————– .. BEKERJA = untuk AKHIRAT …. seAKAN-akan MATI BESOK hari —- agar TIDAK RUGI .. sia-sia…. >>> …. untuk DUNIA = jagalah …. hidup SESUAI contoh dari NABi SAW ……. “—JAGALAH— untuk duniamu, seakan kamu hidup selamanya, dan —BEKERJALAH— untuk akhiratmu seakan kamu MATI BESOK.” (Lihat Musnad Al Harits, No. 1079. Mawqi’ Jami’ Al Hadits. Lalu Imam Nuruddin Al Haitsami, Bughiyatul Bahits ‘an Zawaid Musnad Al Harits, Hal. 327. Dar Ath Thala’i Lin Nasyr wat Tauzi’ wat Tashdir. Lihat juga, Al Hafizh Ibnu Hajar, Al Mathalib Al ‘Aliyah, No. 3256. Mauqi’ Jami’ Al Hadits.) ——————— ﴾ Huud:15 ﴿ Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. مَن كَانَ يُرِيدُ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمٰلَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ ﴿هود:١٥﴾ ﴾ Huud:16 ﴿ Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan. أُو۟لٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا ٱلنَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا۟ فِيهَا وَبٰطِلٌ مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ﴿هود:١٦﴾

NIAT apapun yg kita KERJAkan ….. di DUNIA= utk AKHIRAT
—–Dunia Adalah Ladang Akhirat … agar TIDAK RUGI .. sia-sia.
———————— beramal APAPUN di dunia = utk AKHIRAT
——————–
.. BEKERJA = untuk AKHIRAT …. seAKAN-akan MATI BESOK hari —- agar TIDAK RUGI .. sia-sia….
>>> …. untuk DUNIA = jagalah …. hidup SESUAI contoh dari NABi SAW …….
“—JAGALAH— untuk duniamu, seakan kamu hidup selamanya, dan —BEKERJALAH— untuk akhiratmu seakan kamu MATI BESOK.” (Lihat Musnad Al Harits, No. 1079. Mawqi’ Jami’ Al Hadits. Lalu Imam Nuruddin Al Haitsami, Bughiyatul Bahits ‘an Zawaid Musnad Al Harits, Hal. 327. Dar Ath Thala’i Lin Nasyr wat Tauzi’ wat Tashdir. Lihat juga, Al Hafizh Ibnu Hajar, Al Mathalib Al ‘Aliyah, No. 3256. Mauqi’ Jami’ Al Hadits.)
———————
﴾ Huud:15 ﴿
Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan.
مَن كَانَ يُرِيدُ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمٰلَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ ﴿هود:١٥﴾
﴾ Huud:16 ﴿
Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.
أُو۟لٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا ٱلنَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا۟ فِيهَا وَبٰطِلٌ مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ﴿هود:١٦﴾
—————–
“Barangsiapa menghendaki kehidupan duniawi, maka Kami segerakan baginya di dunia apa yang Kami kehendaki bagi orang yang Kami kehendaki dan Kami tentukan baginya neraka Jahannam dan dia akan memasukinya dalam keadaan tercela dan terusir. Barangsiapa yang menghendaki kehidupan akhirat dan berusaha ke arah itu dengan sungguh-sungguh sedang ia adalah mukmin, maka mereka itu adalah orang-orang yang usahanya dibalasi dengan baik. Kepada masing-masing golongan baik golongan ini maupun golongan itu Kami berikan bantuan dari kemurahan Rabbmu. Kemurahan Rabbmu tidaklah dapat dihalangi. Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebagian dari mereka atas sebagian (yang lain). Sungguh kehidupan akhirat itu lebih tinggi derajatnya dan lebih besar keutamaannya.” [QS Al Isra`: 18-21]
————————–——
“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah. Hendaknya setiap orang memperhatikan perbuatan yang kita lakukan untuk hari esok dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya, Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”.
(QS. Al-Hasyr 59 : 18)

Ada orang bekerja keras untuk menjadi kaya dan mencari harta yang banyak. Islam tidak melarang kita mencari kesenangan di dunia, walaupun dalam masa sama diperingatkan bahasa setiap kita pasti akan menemui mati.

Sebab itulah dikatakan bahawa dunia adalah ladang akhirat. Maksudnya, sepanjang berada di dunia, bekerja dan berbuat baiklah menyediakan bekalan yang bakal dibawa ke akhirat. Ini kerana apabila tiba di akhirat nanti, setiap Muslim itu dipertanggungjawabkan atas apa yang telah dilakukannya semasa berada di dunia.

Kerap diperingatkan bahawa dunia ibarat air laut. Semakin diminum airnya yang masin, terasa hausnya. Samalah keadaannya dengan kesenangan dunia yang jika semakin dikejar, tidak akan pernah merasa puas, apatah lagi jika pendidikan agama yang dimiliki seseorang itu terlalu dangkal (sedikit) menjadikan orang yang sedemikian ini tergolong sebagai orang yang rugi.
————————–—–
Kehidupan Sebagai Ujian
————————–———
Firman Allah SWT yang bermaksud,

“Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).(Surah ali-Imran 3:14)

6 perkara yang menjadi ujian keimanan :

1. Wanita
2. Anak-anak
3. Harta benda
4. Kenderaan yang baik dan hebat
5. Binatang ternakan
6. Tanah dan ladang

Oleh itu pahamilah dan senantiasa ingat bahawa kedatangan kita di muka bumi bukanlah untuk tujuan yang sia-sia. Jadi, hargailah kesempatan yang sekejap ini untuk mencari kebaikan yang menyumbang semula pada kesejahteraan hidup di akhirat. Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud,

“Dialah yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjurunya dan makanlah sebahagian dari rezeki yang dikurniakan-Nya. Dan hanya kepada Allah jualah kamu (tempat kembali setelah) dibangkitkan (maka hargailah nikmat-Nya dan takutilah kemurkaan-Nya).†(Surah al-Mulk 67:15)
————————

DARIPADA Ibnu Umar RHA, dia berkata, Rasulullah SAW memegang kedua bahu saya lalu bersabda: “Jadilah engkau di dunia seperti orang asing atau orang yang melewati suatu daerah.” Ibnu Umar berkata: “Jika kamu berada di waktu petang jangan tunggu esok pagi, dan jika kamu berada di waktu pagi hari jangan tunggu sehingga ke petang hari. Gunakanlah kesihatanmu untuk (persediaan) sakitmu, dan kehidupanmu untuk kematianmu.” (Riwayat Bukhari, Hadis ke-40 Matan Arbain An-Nawawiyah)

Kehidupan di dunia adalah sementara. Sebagaimana diibaratkan oleh Baginda SAW. Asal anak Adam itu semua memiliki kampung halaman dan istana di dalam syurga.

Kemudian kita kembara seketika di dunia. Bagi menanam dan menyiram benih-benih amal. Ibn Umar pemuda cerdas anak kepada sahabat besar, Umar al-Khattab menjelaskan ketika tiba waktu petang, janganlah menanti esok pagi. Ketika tiba waktu pagi, usah tunggu waktu petang.

Kerana umur anak manusia amat terhad. Nabi Adam AS asalnya dikurniakan usia 1,000 tahun. Nabi Nuh AS disebutkan oleh Ibn Kathir dalam Bidayah wan Nihayah memiliki 1,700 tahun. Manakala kita hanya sekitar 60-70 tahun sahaja. Bahkan Nabi SAW menegaskan yang mencapai usia 70 dalam kalangan umatnya amatlah sedikit.

Dan kita berada di babak akhir dari episod akhir peradaban manusia di atas dunia ini. Kematian menanti di mana-mana baik di atas katil hospital mahupun berpusara di jalan raya. Dari usia senja hingga ke usia dini.

Imam Bukhari dalam sahihnya membawakan hadis banyaknya kematian mengejut pada akhir zaman. Dan beberapa ketika selepas itu beliau bersenandung dan nafas Imam Bukhari juga berakhir saat itu. Demikian diceritakan oleh Ibn Hajar al-Asqalani dalam Fathul Bari Syarah Sahih al-Bukhari.

Bertangguh amal, taubat

Mukmin yang bijak beramal seolah-olah kematian itu berada di pelupuk matanya. Orang munafik yang bodoh menyangka dan mengharap usianya 1,000 tahun dan gemar menangguhkan amal dan taubat. Sehingga ALLAH SWT merakamkan ketika nyawa mereka berada di kerongkongan: “Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang daripada kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya: “Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku – ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi daripada orang-orang yang soleh.” (Surah Al-Munafiqin: 10)

Realitinya berapa ramai umat Islam di luar sana, bahkan mungkin termasuk kita menyarung ‘jubah’ sikap golongan munafik ini!

Bagai ibarat pepatah Melayu yang diubah-suai, ‘Sorong papan tarik papan, buah keranji di dalam perahu, diajak makan mereka makan, diajak sedekah mereka tak mahu.’

Umat pendek umur

Paradigma ini perlu diungkai dan dirubah. Baginda SAW mengingatkan pendeknya umur umat akhir zaman. Dan salah satu daripada amal ibadah yang dapat memanjangkan pahala ibadah kita ialah ibadah sedekah. Secara khusus Baginda SAW mengingatkan golongan wanita: “Wahai Aisyah, berlindunglah daripada api neraka walaupun hanya dengan (sedekah) separuh biji kurma, kerana ia menutupi hajat bagi orang yang lapar, sebagaimana menutupi hajat orang yang kenyang.” (Riwayat Ahmad dipetik daripada Sahih Targhib wa Tarhib)

Dalam hadis yang lain Baginda SAW mengingatkan: “Siapa yang sanggup mendinding dirinya daripada api neraka. Walaupun dengan (bersedekah) sebelah kurma, maka hendaklah dia lakukan (segera).” (Riwayat Muslim)

Satu lagi hadis Baginda SAW dari ‘Adi bin Hatim RA berkata: “Bahawa Rasulullah SAW pernah bercerita mengenai mereka, lalu Baginda SAW berlindung kepada ALLAH daripadanya, dan memalingkan mukanya tiga kali. Kemudian Baginda SAW bersabda: “Peliharalah dirimu daripada api neraka, walaupun dengan (bersedekah) sebelah buah kurma. Jika kamu tidak sanggup, maka dengan tutur kata yang baik.” (Riwayat Muslim)

Analoginya ialah rumah seseorang takdirnya terbakar. Apakah tuan rumah itu masih bersantai-santai dan bertangguh-tangguh untuk menelefon pihak bomba atau segera melakukannya. Tidak dapat kita bayangkan bagaimana tuan rumah bingkas bangun menyelamatkan harta-benda.

Di dunia, masih ada peluang dibantu oleh jiran dan pihak bomba. Sebaliknya di akhirat, masing-masing sibuk dan cakna hanya dengan urusan diri mereka sendiri sahaja. Kerana di depannya sedang marak api yang menjulang tinggi yang panasnya 70 kali ganda daripada api di dunia.

Bersegera buat baik

Apakah kita masih menunggu-nunggu, menanti-nanti dan bertangguh-tangguh untuk bersedekah? Ini jauh daripada sifat orang yang beriman sebagaimana yang ALLAH gambarkan dalam firman-Nya: “Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlumba-lumbalah kamu (dalam berbuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti ALLAH akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya ALLAH Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Surah Al- Baqarah: 148)

Dalam ayat ini ALLAH memerintahkan fastabiqul khairat (bersegeralah dalam berbuat baik). Imam An Nawawi dalam kitabnya Riyadhush Shalihiin meletakkan bab khusus dengan judul bab “Bersegera dalam melakukan kebaikan, dan dorongan bagi orang-orang yang ingin berbuat baik agar segera melakukannya dengan penuh kesungguhan tanpa ragu sedikit pun”.

Seterusnya al-Imam an-Nawawi menjelaskan melakukan kebaikan adalah hal yang tidak boleh ditunda, melainkan harus segera dilaksanakan. Kerana kesempatan hidup sangat terbatas. Kematian boleh sahaja datang secara tiba-tiba tanpa diketahui sebabnya. Kerana itu sementara masih ada nyawa, segeralah berbuat baik. Lebih dari itu bahawa kesempatan berbuat baik belum tentu setiap saat kita peroleh.

Oleh yang demikian sekiranya diberi kesempatan untuk melakukan amal soleh, maka jangan ditunda-tunda lagi, sebaliknya segera dilaksanakan. Justeru, ALLAH dalam al-Quran selalu menggunakan istilah bersegeralah, seperti fastabiquu atau wa saari’uu yang maksudnya sama, bergegas dengan segera, jangan ditunda-tunda lagi untuk berbuat baik atau memohon ampunan ALLAH. Dalam hadis Rasulullah SAW. Juga menggunakan istilah baadiruu maksudnya sama, tidak jauh dari bersegera dan bergegas.

“Wahai Tuhan Kami. Berikan kami seluruh kebaikan di dunia dan seluruh kebaikan di akhirat. Serta selamatkan kami dari azab api neraka.” (Surah Al-Baqarah: 201)

Views All Time
Views All Time
323
Views Today
Views Today
1
About Edy Gojira 722 Articles
sampaikanlah .... kebenaran ayat-ayat Allah

4 Comments on NIAT apapun yg kita KERJAkan ….. di DUNIA= utk AKHIRAT —–Dunia Adalah Ladang Akhirat … agar TIDAK RUGI .. sia-sia. ———————— beramal APAPUN di dunia = utk AKHIRAT ——————– .. BEKERJA = untuk AKHIRAT …. seAKAN-akan MATI BESOK hari —- agar TIDAK RUGI .. sia-sia…. >>> …. untuk DUNIA = jagalah …. hidup SESUAI contoh dari NABi SAW ……. “—JAGALAH— untuk duniamu, seakan kamu hidup selamanya, dan —BEKERJALAH— untuk akhiratmu seakan kamu MATI BESOK.” (Lihat Musnad Al Harits, No. 1079. Mawqi’ Jami’ Al Hadits. Lalu Imam Nuruddin Al Haitsami, Bughiyatul Bahits ‘an Zawaid Musnad Al Harits, Hal. 327. Dar Ath Thala’i Lin Nasyr wat Tauzi’ wat Tashdir. Lihat juga, Al Hafizh Ibnu Hajar, Al Mathalib Al ‘Aliyah, No. 3256. Mauqi’ Jami’ Al Hadits.) ——————— ﴾ Huud:15 ﴿ Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. مَن كَانَ يُرِيدُ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمٰلَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ ﴿هود:١٥﴾ ﴾ Huud:16 ﴿ Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan. أُو۟لٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا ٱلنَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا۟ فِيهَا وَبٰطِلٌ مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ﴿هود:١٦﴾

  1. “—JAGALAH— untuk duniamu, seakan kamu hidup selamanya, dan —BEKERJALAH— untuk akhiratmu seakan kamu MATI BESOK.” (Lihat Musnad Al Harits, No. 1079. Mawqi’ Jami’ Al Hadits. Lalu Imam Nuruddin Al Haitsami, Bughiyatul Bahits ‘an Zawaid Musnad Al Harits, Hal. 327. Dar Ath Thala’i Lin Nasyr wat Tauzi’ wat Tashdir. Lihat juga, Al Hafizh Ibnu Hajar, Al Mathalib Al ‘Aliyah, No. 3256. Mauqi’ Jami’ Al Hadits.)
    ———————
    ﴾ Huud:15 ﴿
    Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan.
    مَن كَانَ يُرِيدُ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمٰلَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ ﴿هود:١٥﴾
    ﴾ Huud:16 ﴿
    Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.
    أُو۟لٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا ٱلنَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا۟ فِيهَا وَبٰطِلٌ مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ﴿هود:١٦﴾
    —————–

  2. Merujuk kepada dalil-dalil dari Al Quran dan Al Hadits kita bisa menemukan bahwa syarat pokok diterimanya amalan seorang hamba ada dua:

    1. Ikhlas karena Allah subhanahu wa ta’ala {krn mengerjakan perintah Allah dam menjauhi larangan Allah krn TAKWA kpd Allah }
    2. Mengikuti tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

    Dua syarat ini disebutkan dengan jelas dalam akhir surat al-Kahfi:

    (فَمَنْ كَانَ يَرْجُوا لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلاً صَالِحاً وَلا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَداً)

    “Barang siapa mengharap perjumpaan dengan Rabb-nya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang shalih dan janganlah ia mempersekutukan seoran gpun dalam beribadat kepada Rabb-nya.” (QS. Al Kahfi: 110)

    “Sesungguhnya pada hari kiamat nanti Allah subhanahu wa ta’ala akan turun kepada para hamba-Nya untuk mengadili mereka, dan saat itu masing-masing dari mereka dalam keadaan berlutut. Lantas yang pertama kali dipanggil oleh-Nya (tiga orang): Seorang yang rajin membaca Al Quran, orang yang berperang di jalan Allah dan orang yang hartanya banyak. Maka Allah pun berkata kepada si Qori’, ‘Bukankah Aku telah mengajarkan padamu apa yang telah Aku turunkan kepada Rasul-Ku?’ Si Qori’ menjawab, ‘Benar ya Allah.’ Allah kembali bertanya, ‘Lantas apa yang telah engkau amalkan dengan ilmu yang engkau miliki?’ Si Qori menjawab, ‘Aku (pergunakan ayat-ayat Al Quran) yang kupunyai untuk dibaca dalam shalat di siang maupun malam hari,’ serta merta Allah berkata, ‘Engkau telah berdusta!’ Para malaikat juga berkata, ‘Engkau dusta!’ Lantas Allah berfirman, ‘Akan tetapi (engkau membaca Al Quran) agar supaya engkau disebut-sebut qori’! Dan (pujian) itu telah engkau dapatkan (di dunia).’ Kemudian didatangkanlah seorang yang kaya raya, lantas Allah berfirman padanya, ‘Bukankah telah Kuluaskan (rizki)mu hingga engkau tidak lagi membutuhkan kepada seseorang?” Dia menyahut, ‘Betul.’ Allah kembali bertanya, ‘Lantas engkau gunakan untuk apa (harta) yang telah Kuberikan padamu?’ Si kaya menjawab, ‘(Harta itu) aku gunakan untuk silaturrahmi dan bersedekah.’ Serta merta Allah berkata, ‘Engkau dusta!’ Para malaikat juga berkata, ‘Engkau dusta!’ Lalu Allah berfirman, ‘Akan tetapi engkau ingin agar dikatakan sebagai orang yang dermawan! Dan (pujian) itu telah engkau dapatkan (di dunia).’ Lantas didatangkan orang yang berperang di jalan Allah, kemudian dikatakan padanya, ‘Apa tujuanmu berperang?’ Orang itu menjawab, ‘(Karena) Engkau memerintahkan untuk berjihad di jalan-Mu, maka aku pun berperang hingga aku terbunuh (di medan perang).’ Serta merta Allah berkata, ‘Engkau dusta!’ Para malaikat juga berkata, ‘Engkau dusta!’ Lalu Allah berfirman, ‘Akan tetap engkau ingin agar dikatakan engkau adalah si pemberani! Dan (pujian) itu telah engkau dapatkan (di dunia).’ Lantas Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menepuk lututku sambil berkata, ‘Wahai Abu Hurairah, mereka bertiga adalah makhluk Allah yang pertama kali yang dikobarkan dengannya api neraka di hari kiamat.” (HR. Ibnu Khuzaimah dalam kitab Shahih-nya IV:115, no: 2482, Ibnu Hibban juga dalam kitab Shahih-nya II:135, no: 408. Al-Hakim dalam al-Mustadrak 1/415 berkata, “Isnadnya shahih” dan disepakati oleh adz-Dzahaby dan Al Albani)

  3. beribadah … BUKAN karena TAKWA pada Allah = SYIRIK
    ———————————
    ﴾ Huud:15 ﴿
    Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan.
    مَن كَانَ يُرِيدُ ٱلْحَيَوٰةَ ٱلدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمٰلَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ ﴿هود:١٥﴾
    ﴾ Huud:16 ﴿
    Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.
    أُو۟لٰٓئِكَ ٱلَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ إِلَّا ٱلنَّارُ ۖ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا۟ فِيهَا وَبٰطِلٌ مَّا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ ﴿هود:١٦﴾

Leave a Reply