Loading
May, 2016 | EP Artikel-Edy Gojira

“Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah THAGHUT itu.” (QS. An-Nahl : 36).... KUFFAR/kafir diikuti semuanya .... hukum, aturan, gaya hidup, perilaku .. semuanya .... ditiru MUSLIM. ---------------------------------------------------- Menjadi seorang muslim adalah menjadi seorang muwahhid (ahli Tauhid). Tauhid merupakan pesan abadi para utusan Allah سبحانه و تعالى kepada umat manusia dari zaman ke zaman. وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولاأَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوتَ Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu.” (QS. An-Nahl [16] : 36) ------------------------------------------------ Pesan ini dibawa oleh setiap Nabi dan Rasul Allah sepanjang masa. Setiap umat telah mendengar pesan abadi para Rasul Allah ini. Suatu pesan yang ibarat coin bersisi ganda. Ada sisi keharusan menyembah Allah سبحانه و تعالى semata dan sisi lainnya ialah menjauhi Thaghut. -------------------------------------------- Adapun menurut istilah syariat, definisi yang terbaik adalah yang disebutkan Ibnul Qayyim rahimahullah: “(Thaghut) adalah setiap sesuatu yang melampui batasannya, baik yang disembah (selain Allah Subhanahu wa Ta’ala), atau diikuti atau ditaati (jika dia ridha diperlakukan demikian).” Definisi lain, thaghut adalah segala sesuatu yang diibadahi selain Allah (dalam keadaan dia rela). Menurut Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab rahimahullah di dalam kajiannya mengenai Tauhid bahwa Thaghut itu mencakup banyak hal. Namun pimpinannya ada lima, yaitu: 1. Iblis atau syetan 2. Penguasa yang zalim 3. Orang yang memutuskan perkara dengan aturan selain apa yang telah Allah سبحانه و تعالى turunkan 4. Orang yang mengaku mengetahui perkara yang ghaib selain Allah سبحانه و تعالى 5. Orang yang diibadati selain Allah dan dia rela dengan peribadatan itu. -------------------------------- Orang tidak dikatakan beriman kepada Allah sehingga dia kufur (ingkar) kepada thaghut, sebab kufur kepada thaghut adalah separuh dari kalimat Tauhid لآ إله إلا الله. Dan ingkar kepada thaghut harus mencakup segala jenis thaghut, bukan sebagian saja. Bila seorang muslim beriman kepada Allah سبحانه و تعالى seraya mengingkari segala bentuk thaghut yang ada, niscaya sempurnalah imannya. Ia disebut seorang muwahhid (ahli Tauhid) sejati. مَنْ قَالَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُوَكَفَرَ بِمَا يُعْبَدُمِنْ دُونِ اللَّهِ حَرُمَ مَالُهُوَدَمُهُ وَحِسَابُهُ عَلَى اللَّهِ Rasulullah صلى الله عليه و سلم bersabda: “Barangsiapa mengucapkan Laa ilaha illa Allah dan ingkar terhadap penghambaan kepada selain Allah, maka terpeliharalah hartanya, darahnya dan hisabnya (perhitungan amalnya) terserah Allah.” (HR. Muslim 1/119)

May 31, 2016 Edy Gojira 3

“Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah THAGHUT itu.” (QS. An-Nahl : [...]

Miftahul Jannah (Kunci Surga)..... harus berGERIGI... agar bisa masuk ke jannah.... .............. Suatu kali Wahb ibn Al-Munabbih di tanya oleh seseorang: “Apakah kunci Surga itu adalah kalimat Laa Ilaha Illallah?” Maka ia menjawab: “Benar. Akan tetapi bukanlah sebuah kunci jika tidak memiliki gigi-gigi, jika engkau datang dengan membawa kunci, dan di kunci tersebut terdapat gigi-giginya, maka kunci tersebut dapat membukakan untukmu, namun jika kunci tersebut tidak memiliki gigi-giginya, maka kunci tersebut tidak dapat membukakan pintu untukmu.” {HR.Shahih Bukhari} .................... Kunci merupakan alat untuk membuka pintu, sehingga ketika kita ingin memasuki rumah dalam keadaan pintu tertutup, maka kita menggunakan kunci, kunci bukan sekedar kunci, namun kunci yang dimaksud adalah kunci asli, ia memiliki gigi-gigi yang sempurna, sehingga ia pun dapat membukakan pintu tersebut dan akhirnya kita dapat memasuki rumah dalam keadaan selamat dan bahagia. ---------------------------- Demikian halnya ketika seorang hamba, menginginkan masuk Surga Alloh Subhanahu wa Ta'ala, maka hendaknya ia mengetahui dan memiliki kunci yang dapat menghantarkannya ke Surga Alloh Subhanahu wa Ta'ala,.Kunci tersebut adalah “Kalimat Tauhid atau Kalimat Syahadat atau disebut juga Kalimat Al-Haq/ Kebenaran”, sebagaimana firman-Nya: “…dan sembahan-sembahan yang mereka sembah selain Allah tidak dapat memberi syafa'at; akan tetapi (orang yang dapat memberi syafa'at ialah) orang yang mengakui yang haq (tauhid) dan mereka meyakini(nya).” (QS. Az-Zukhruf [43] : 86) ----------------------- Adapun syarat dari kalimat Laa Ilaha Illallah adalah; 1. Al-Ilmu. Artinya mengetahui makna syahadat dengan kedua dimensinya, penafian (peniadaan) dan penetapannya. Pengetahuan tentang arti Laa Ilaha Illa-llah adalah hal utama bagi seseorang yang bersaksi atas syahadat tersebut. Tanpa mengetahui artinya, tidak ada gunanya lafadz syahadah itu bagi yang bersaksi. Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman:“Maka ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada Ilah (sesembahan) yang berhakdisembah selain Allah, dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan.” (QS. Muhammad [70] : 19). Rasulullah Shalallahu alaihi wa Sallam bersabda: “Barangsiapa yangmeninggal dunia dan mengetahui bahwa tidak ada Ilah (sesembahan) yang berhak di sem-bah selain Allah, ia pasti memasuki surga.” (HR. Muslim). ----------------- 2. Al-Yaqin. Artinya adalah keyakinan tentangkebenaran syahadahnya. Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman: “Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu hanyalah orang-orang yang percaya (beriman) kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian mereka tidak ragu-ragu dan mereka berjuang (berjihad) dengan harta dan jiwa mereka pada jalan Allah, mereka itulah orang-orang yang benar.” (QS. Al-Hujurat [49] : 15). Rasulullah Shalallahu alaihi wa Sallam bersabda: “Siapa yang berjumpa denganku dari balik dinding ini dan dia bersaksi bahwa Laa ilaaha Illallah dan meyakini dengan hatinya, maka berikanlah kabar gembira bahwa ia masuk ke dalam Surga.” (HR. Muslim). ----------------------------- 3. Al-Inqiyad. Artinya adalah tunduk melaksanakan kandungannya. Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman: “Dan siapakah yang lebih baik agamanya dari pada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang diapun mengerjakan kebaikan, dan ia mengikuti agama Ibrahim yang lurus? dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya.” (QS. An-Nisa’ [4] : 125). -------------------------- 4. Al-Qobul.Artinya adalah menerima, tidak menolak kandungannya. Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman: “Sesungguhnya mereka dahulu apabila dikatakan kepada mereka: "Laa ilaaha illallah" (tiada Ilah (sesembahan) yang berhak disembah melainkan Allah) mereka menyombongkan diri, dan mereka berkata: "Apakah sesungguhnya kami harus me-ninggalkan sembahan-sembahan kami karenaseorang penyair gila?" (QS. Ash-Shaafat [37] : 35-36). -------------------------- 5. Al-Ikhlas. Artinya adalah seseorang bersya-hadat dan melaksanakan isinya hanya karena Alloh Subhanahu wa Ta'ala. Rasulullah Shalallahu alaihi wa Sallam bersabda: “Manusia yang paling berbahagia dengan syafa’atku adalah orang yang mengucapkan Laa Ilaha Illallah dengan tulus ikhlas dari hati dan jiwanya.” (HR. Bukhari). ----------------- 6. Ash-Sidq. Artinya adalah bahwa yang diucapkan dari syahadah ini adalah benar-benar bersemayam di dalam hati dan bukanhanya di mulut saja. Rasulullah Shalallahu alaihi wa Sallam bersabda: “Barangsiapa yang mengucapkan Laa Ilaha Illallah dengan sebenar-benarnya dari dalam lubuk hatinya, niscaya masuk Surga.” (HR. Ahmad). ------------------------ 7. Al-Mahabbah. Artinya adalah mencintai dari apa yang ia ucapkan, mencintai orang yang mengucapkan dan konsisten di atasnya. Alloh Subhanahu wa Ta'ala berfirman: “Dan diantara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah, dan jika seandai-nya orang-orang yang berbuat zalim itu mengetahui ketika mereka melihat siksa (pada hari kiamat), bahwa kekuatan itu kepunyaan Allahsemuanya, dan bahwa Allah amat berat siksaan-Nya (niscaya mereka menyesal).” (QS. Al-Baqarah [2] : 165). -------------------------------- Yang dimaksud dengan orang yang zalim di sini ialah orang-orang yang menyembah selain Alloh Subhanahu wa Ta'ala,. Maka inilah hakikat sebenarnya dari kalimat Laa Ilaha Illallah yang jika diucapkan oleh seorang Muslim dapat bermanfaat di akhirat kelak, dan ia akan memasuki Surga yang telah Alloh Subhanahu wa Ta'ala sediakan. Wallahu Ta’ala A’lam.

May 31, 2016 Edy Gojira 3

Miftahul Jannah (Kunci Surga)..... harus berGERIGI... agar bisa masuk ke [...]

perBANDINGan/ compare ..... nikmat DUNIA dan .... di SURGA ................................................................................... 1. Apa yang ada di dunia hanya sedikit, sangat berbeda jauh dengan apa yang ada di surga. .......................................................... Allah subhanahu wa ta’ala berfirman: { قُلْ مَتَاعُ الدُّنْيَا قَلِيلٌ وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ لِمَنِ اتَّقَى } (1) Artinya: “Katakanlah: ‘Kesenangan di dunia ini hanya sedikit dan akhirat itu lebih baik untuk orang-orang yang bertakwa.’!” (QS An-Nisa’ : 77) Allah subhanahu wa ta’ala mengabarkan bahwa kesenangan dunia ini hanya sedikit saja. Buat apa kita mengejar yang sedikit ini dan melalaikan yang lebih baik nanti. Disebutkan pula di dalam hadits berikut: عن مُسْتَوْرِد يَقُولُ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-: (( وَاللَّهِ مَا الدُّنْيَا فِى الآخِرَةِ إِلاَّ مِثْلُ مَا يَجْعَلُ أَحَدُكُمْ إِصْبَعَهُ هَذِهِ – وَأَشَارَ يَحْيَى بِالسَّبَّابَةِ – فِى الْيَمِّ فَلْيَنْظُرْ بِمَ يَرْجِعُ )). ------------------------------------ (2) Diriwayatkan dari Mustaurid radhiallahu ‘anhu bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Demi Allah! Perbandingan dunia dengan akhirat adalah seperti seseorang dari kalian yang memasukkah satu jarinya ke laut, hendaknya dia melihat, seperti apa jari itu kembali.”[1] (Berapa banyak air yang berada di jarinya bila dibanding dengan air laut-pen) Tidak terbayangkan bukan perbandingan tetesan air yang sedikit di satu jari kita dengan lautan yang sangat luas. Begitulah kenikmatan surga kita tidak bisa membandingkannya dengan kenikmatan dunia ............................................................................................................ 2. Kenikmatan di surga tidak bisa dibandingkan dengan kenikmatan dunia ............................................................................................................... Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan di dalam hadits–nya: عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيِّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- : (( مَوْضِعُ سَوْطٍ فِي الْجَنَّةِ خَيْرٌ مِنْ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا )). (3) Diriwayatkan dari Sahl bin Sa’d As-Sa’idi bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Satu tempat di surga yang sebesar cambuk lebih baik dari dunia dan seisinya.”[2] Tidak bisa dibayangkan bukan berapa besar dan nikmatnya surga. Di dalam hadits yang lain Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan: عن أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ عَنْ النَّبِيِّ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- لَرَوْحَةٌ فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَوْ غَدْوَةٌ خَيْرٌ مِنْ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا …وَلَوْ أَنَّ امْرَأَةً مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ اطَّلَعَتْ إِلَى أَهْلِ الْأَرْضِ لَأَضَاءَتْ مَا بَيْنَهُمَا وَلَمَلَأَتْهُ رِيحًا وَلَنَصِيفُهَا عَلَى رَأْسِهَا خَيْرٌ مِنْ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا ----------------------------------------- (4) Diriwayatkan dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam (beliau bersabda), “Pergi berjihad di jalan Allah lebih baik dari dunia dan seisinya. Seandainya ada seorang wanita penghuni surga mengintip penduduk bumi, niscaya akan menerangi antara keduanya dan akan terpenuhi dengan anginnya (yang harum). Kerudung yang ada di kepalanya lebih baik dari dunia dan seisinya.”[3] Adakah wanita dunia yang seperti itu? Subhanahu wa ta’ala, sungguh lalai orang yang tidak mengharapkannya. ................................................................................... 3. Surga tidak memiliki hal-hal yang jelek sebagaimana di dunia ........................................................................................... Surga tidak memiliki hal-hal yang jelek. Ketika penduduk bumi makan atau minum, maka pasti akan mengeluarkan kotoran, air seni dan bau yang tidak sedap. Wanita di dunia mengalami haid dan juga melahirkan. Haid tersebut adalah kotoran yang dibuang oleh wanita, sedangkan di surga tidak akan didapatkan hal-hal seperti itu. { قَالُوا هَذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِنْ قَبْلُ وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهًا وَلَهُمْ فِيهَا أَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ وَهُمْ فِيهَا خَالِدُونَ } -------------------- dst

May 31, 2016 Edy Gojira 2

perBANDINGan/ compare ..... nikmat DUNIA dan .... di SURGA ................................................................................... [...]

Betapa Dahsyat dan MeNGERIkannya .... SIKSA-an di Dalam NERAKA ................................. perSIAPkan bekalmu/bekalku .... sebelum MATImu/matiku ... di akhirat HANYA ada ... dua golongan yaitu ... orang-orang merugi {di NERAKA} dan .....orang-orang yang beruntung {di JANNAH} .......................................................... Sesungguhnya Allah Subhanahu wata'ala telah memperingatkan kepada hamba-Nya tentang dahsyatnya Azab Neraka. Allah Subhanahu wata'ala berfirman, "Maka Kami memperingatkan kamu dengan Neraka yang menyala-nyala" (Al Lail: 14) ------------------------------ "Sesungguhnya Saqar itu adalah salah satu bencana yang amat besar, sebagai ancaman bagi manusia." (Al Muddatsir: 35) -------------------------- Wahai hamba Allah !!... Wahai anak adam, "Peliharalah dirimu dari Neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang disediakan bagi orang-orang kafir." (Al Baqarah: 24) ----------------------------------- "Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api Neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah Subhanahu wata'ala terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan." (At Tahrim: 6) ----------------------------- Dan api Neraka itu, wahai hamba Allah !... Sebagaimana yang disifatkan di dalam firman-Nya, "Bagi mereka lapisan-lapisan dari api di atas mereka dan di bawah mereka pun lapisan-lapisan (dari api). Demikianlah Allah Subhanahu wata'ala mempertakuti hamba-hamba-Nya dengan azab itu. Maka bertakwalah kepada-Ku hai hamba-hamba-Ku." (Az Zumar: 16) -------------------------

May 31, 2016 Edy Gojira 4

Betapa Dahsyat dan MeNGERIkannya .... SIKSA-an di Dalam NERAKA ................................. [...]

1 2 3 95